December 21, 2016

About Our Wedding

captured by. the photograph wedding for icAvin wedding

Huaaaa.. tengs berat buat temen-temen yang jadiin cerita persiapan wedding gw dan Uud sebagai semacam role model *duileeh* buat persiapan weddingnya. Biar tahun depan udah 5 tahun umur pernikahan kita, sampe sekarang Alhamdulillah masihada aja email masuk nanyain ini-itu soal persiapan wedding. Pas tadi lihat 'all posts' di page design, ada beberapan postingan tentang persiapan wedding kita yang masing-masing sampe belasan ribu viewer. Gilak. Gak nyangka! 

Naaah.. sekarang biar ngemudahin temen-temen, gw mau bantu ngesub postingan 'the peacock wedding' gw dan Uud..


Tentang pernikahan

Des Iskandar Wedding Decoration and Organizer

Menara 165 Building

The Photograph Wedding

Bubugiri Duo

The Wedding Stories

Dan lain-lainnya

Bonus ;

Semoga postingan gw selalu menginspirasi yaaa..
Tetap semangat buat para calon pengantin di luar sana ^^

Ganbatte ne!

December 19, 2016

Si Ica yang Gemilang

Tentang tahun ini, cukup membanggakan! Gw berhasil ngerjain 2,5 dari 4 goals yang gw rencanain awal tahun kemaren. Dan sekarang gw mau ngereview apa-apa aja yang udah gw kerjain.

Sebelumnya baca :
Menuju Ica Yang Gemilang


I HHAVE ORGANIZED MYSELF [result : 50:50]
Setengah berhasil, setengah gagal. Mungkin karena gw ngerjainnya setengah-setengah juga kali yaaah?! Tapi kalo yang soal financial planner, bisa di bilang lebih berhasil dibanding daily planner-nya. Gw jadi ngeh, duit larinya kemana aja. Mau tau kemana? Ke perut! Nyahahahaaa, suka gak tahan godaan emang sayah.


BE HEALTIHER  [result : mandek]
Di posting sebelumnya, gw kasih tau berat badan gw pas awal tahun kemaren. Dan berat badan gw di akhir tahun adalah.... sama! Tapi seenggaknya lebih baik dari pada angkanya nambah toh?! Dan kayaknya gw tetep masukin 'be healthier' buat taun depan deh.. hehehe. *tetep optimis


STUDY OTHER LANGUAGE [result : done! and still on progress]
Pertengahan tahun ini akhirnya gw bener-bener bisa belajar bahasa baru. Pilihan gw adalah Bahasa Jepang. Dan ternyata gw sangat menikmati proses belajar gw. Walau sekarang gw masih belajar percakapan sehari-sehari, bisa gw bilang.. klo Bahasa Jepang itu gak susah-susah amat. Selain dari guru les, gw juga banyak belajar dari youtube.


TRY TO FALLING IN LOVE WITH BOOKS [result : done!]
Diluar dugaan!! Ternyata bisa juga gw menikmati buku tebel yg isinya tulisan semua. Gimana bisa? Karena pas pertama kali nyoba buat beli novel (thanks to Tere Liye buat novel Hujan-nya) gw gak salah beli. Sehari langsung kelar. Dari yang awalnya cuma punya 1 novel.. kalo di total, tahun 2016 gw beli 20 novel. Dan dari semua itu, baru 13 yang udah gw tamatin dengan 1-2 hari baca. beberapanya lagi stop di tengah jalan karena ceritanya boring dan beberapa lagi masih diplastikin.

Dari sekian banyak novel, penulis yang jadi favorite gw itu Ika Natassa, Ilana Tan dan Pidi Baiq. Kesamaan mereka karna yg di tulis tentang cinta-cintaan siih. Cuma aja semua cerita cintanya simple dan realistis. Kalo Tere Liye, setelah Hujan.. gw beli 4 novel lain karya beliau, tapi 1 baru kelar dibaca hampir 2 bulan dan sisanya gak sampe setengah udah tutup buku..

baca : book | Hujan by Tere Liye
baca : book | Tetralogy 4 Musim by Ilana Tan
baca : book | The Architecture of Love by Ika Natassa
baca : book | Dilan, Melia - The Series by Pidi Baiq

Baru 9 novel yang udah gw publish reviewnya.. sisanya masih di draft. Biasa laaaaaahh.. hehe


Okesip, mari kita susun planning 'menuju Ica yang lebih gemilang' buat taun depan..
bhay!

December 14, 2016

Jarimu Harimaumu..!!

*pic taken from google*

Awalnya, gw maju mundur niih mau ngepost ini. Males aja kalo jadi panjang urusan. Tapi akhirnya gw pajang juga. Abisan makin kesini makin gemes sama berita-berita yang menurut gw gak penting, trus gara-gara oknum yang doyan ngeshare tanpa berpikir jauh dan positif, akhirnya jadi gede. 


TENTANG 4.11
Disini gw gak membahas soal apa yg dilakuin Pak Ahok. Tapi soal apa-apa yang terjadi saat dan paska aksi damai kemaren itu. Dari berita tentang Presiden Jokowi yang dianggep mendukung si oknum gara-gara lebih milih dateng ke Soekarno Hatta dari pada berhadapan langsung sama yg sedang beraksi damai. Udah gitu, malemnya terjadi kerusuhan dibeberapa area Jakarta yang mayoritas penduduknya etnis Cina. Langsung segala FB, Path, IG penuh sama persoalan diatas dan kebanyakan berita-berita yang sifatnya provokatif. Berkali-kali orang ngerepost ato repath. 

Yg dimana kalo menurut gw..

Satu, soal Pak Jokowi. Kan udah digantiin sama Pak JK, masih nuntut juga Pak Jokowi buat dateng? Kalo misal menurut Pak Jokowi ke Soetta lebih penting, bisa jadi kan emang udah janjian. Udah di agenda-in jauh hari sama berbagai pihak yang terkait di proses pembangunan Soetta3. Dikata Pak Jokowi punya-nya yang lagi beraksi damai apah?! Nope! Pak Jokowi itu punyanya Indonesia. Punyanya 200an juta orang. 

Dua, soal Cina. Bingung gw, ada apa dengan orang keturunan Cina sih? Karena mereka kaya? Laaah, itu mah emang faktor beda rejeki aja keleeeuus. Tau gak kenapa orang Cina pada kaya? Karena kebanyakan dari mereka bukan orang pemalas. Terus apa karena mayoritas keturunan Cina non-muslim? Gw tanya balik, salah emang klo kita beda agama? gara-gara satu orang yang salah ucap, apa iya langsung ngecap semua orang Cina itu sama?! Btw, mereka itu cuma darahnya aja yang dari Cina.. tapi mah biar gimana, selama mereka berpaspor Indonesia, berarti MEREKA ORANG INDONESIA!!


"Tidak bosankah kita dengan konflik?"


TENTANG 2.12
Alhamdulillah, aksi damai 2.12 bener-bener damai. Path, FB dan IG penuh sama pujian2.. tiba2, muncul-lah persoalan Sari Roti. Pak Jokowi yang pas 4.11 dihujatnya kayak apaan tau, tiba-tiba dipuji dengan segala kebanggaan. Jadi bulan lalu, banyak orang yang isi sosmednya ngejelekin Pak Jokowi.. tiba-tiba ngasih pujian. Ade ape ngana? Plin-plan bener!

Trus Sari Roti. Pas gw denger berita ini, ketawa gw. Kalo bahasa gak lulus sensornya, "Duileh.. cetek bener orang-orang." Jadi gara-gara pihak Sari Roti ngumumin kalo gak mendukung aksi damai, langsung di boikot gt?! Gw kasih tau yaaa, itu bukan alasan yang pantes dijadiin alesan sodara-sodara. Istilah mendukung kalo bahasa marketingnya itu berhubungan sama sponsorship. Jadi maksudnya perusahaan Sari Roti gak ngesponsorin aksi damai kemaren. Gitoloh maksudnyaaaaa!! *gemesssh!

Dan kalo sampe keboikot itu Sari Roti. Hmmm, yang kalian lakukan itu........................... jahat!


TENTANG LAIN-LAINNYA
Kalo ini yg ngehits hari ini. Soal peluk-pelukan antara sodara angkat. Again, gw gak ngebahas soal hukumnya apa di mata Islam soal peluk-pelukan ini. Tapi yg mau gw tulis adalah tentang beberapa orang yang yang menurut gw gak kompeten komenin soal ini. Bilang haram lah, gak tau ajaran agama lah, dsb. Gini loh soob, emang situ sama pacar gak gak peluk-pelukan apah?! Tangannya udah kemana aja wooy?! Dia mending sama sodara (walaupun angkat), situ.. sama pacar!

Intinya adalah.. selama lo gak suci-suci amat, gimana kalo diem aja?!


**
Kenapa kebanyakan orang seneng ribut di sosmed, beberapa alasannya bisa klik disini.

Menurut gw, apa yang ditulis ato apa yg direpost di sosmed itu bisa jadi tolak ukur soal kecerdasan emosional seseorang. Yang bahasa bekennya, EQ. Yang artinya Emotional Quotient, kemampuan seseorang dalam menerima, menilai, mengelola dan mengontrol emosi (perasaan) terhadap informasi yang diterima.

Naah, yang seneng jadi one click killer ini lah yang masuk kategori ber-EQ rendah. Upps.. sorry to say. Bukan gw yang ngomong looh, science yang bilang.. hehe.

Dari artikel-artikel yang gw baca, ada beberapa cara buat meningkatkan EQ ;

1. Kenali dan kelola emosi diri sendiri. 
Jangan malu buat ngakuin kekurangan diri kita. Kalo emang pada dasarnya kita penakut atopun pemarah.. ya udah ngaku aja. Kalo malu, diperbaiki. cari tau gimana cara biar rasa penakut ato sifat pemarah kita berkurang.

Kalo kata belajarpsikologi.com , punya emosi negatif yang berlebihan gak bisa dibilang baik ato buruk. Karena emosi adalah sinyal untuk kita ngelakuin tindakan buat ngatasin penyebab munculnya perasaan tersebut. Jadi emosi itu adalah awal. Bukan hasil akhir dari sebuah kejadian.

Semakin tinggi EQ lo, semakin mudah jalan lo mengarungi hidup. Kemampuan kita mengelola emosi itu semacam pengadilan diri yang paling penting dalam manajemen diri. Inget, kita yang mengendalikan emosi.. bukan sebaliknya..

2. Jauhi energi negatif. 
Energi negatif itu bisa dari macem-macem. Dan MENULAR! Misal, lo dicurhatin si A kalo si B ini-anu-inu.. tanpa lo sadari lo akan ngeluarin argumen yang sama dan lo akan ikut-ikutan sebel sama si B. Padahal si B gak buat jahat ke lo. Termasuk, orang-orang yang one click killer.. menurut gw mereka adalah penyebar energi negatif.

Banyak-banyak dan rajinlah mencari tau lebih dalam segala hal. Gak susah kok, tinggal tanya mbah google. Semakin banyak artikel yang dibaca makin lo bisa tarik benang merahnya. Dan saat lo tanya mbah google, buka link dari web yang kompeten dibidangnya.

3. Ketemu banyak orang. 
Dengan lo ketemu dengan orang baru, lo akan punya pengalaman tersendiri terhadap orang tersebut. Lo akan bisa nilai orang itu berenergi positif ato negatif. Lo akan bisa mengenali emosi dari orang itu, dan kemungkinan lo akan bisa ngelola emosi orang tersebut.


Ngenalin emosi orang lain, tanpa lo sadari lo akan menurunkan ego lo. Karena lo akan belajar soal konsep 'mengerti dulu sebelum dimengerti'.

sooo, be smart ya gaiiis..


*
Kalo ada yang gak sependapat, silakan komen. Tapi sekali lagi.. jangan jadi one click killer yaa :)

December 6, 2016

Before We Leave Bali Bucketlist #2



6. PURA LUHUR LEMPUYANG 
Gw sering liat di IG foto-foto Pura Lempuyang. Cakep deh, gapura dengan background puncak gunung. Pingin ajak Uud kesini, tapi maju-mundur. Masalahnya lokasinya bener-bener di gunung. Secara Uud kan menganut paham 'Jangan ngelawan gravitasi'. Trus temen-temen yang pas lagi di Bali gw ajak kesini juga pada ogah. Aaaah.. sebel!

Padahal kan cakep. Gw pas liat video ini makin kepingin kesitu.. sesuai dengan tagline-nya "You should try and visit. At least ONCE!




7. NUSA LEMBONGAN, NUSA CENINGAN dan NUSA PENIDA 
Hahaha, langsung sepaket. Ya gak napa.. dari pada bolak balik kan langsungin aja udah semuanya. Secara Uud susah tuh dapetin jadwal cuti.. iya gak Ud?! Hihi. Tadinya sempet ada omongan sama temen gw kita mau berduan aja traveling ke Nusa-Nusa ini. Tapi ternyata pas baca review orang-orang, kendaraan disana cuma motor. Lah kita berdua gak ada yang bisa naek motor. Yowiiis.. gagal maning deh.

Kebeneran sebulanan yang lalu Uud ada gathering kantor ke sini. Trus pulang-pulang, "Nanti kita ksana yaaa.." tauk deh itu beneran niat ngajak apa sepik doang biar bininya gak ngambek di tinggal pergi mulu..



8. LIHAT NGABEN
Selama ini gw gak pernah lihat langsung yang namanya prosesi Ngaben itu gimana. Lihatnya cuma bisa di youtube. Dan waktu itu, gw langsung ngebatin.. "Okay, gw harus liat langsung." Pinginnya sih liat Ngaben keluarga raja-raja di Bali gitu. Soalnya mewahnya luarr biasa pasti. Dulu, saking penasarannya gw sempet baca-baca soal Ngaben, tapi nanti yaaa.. semua penjelasannya gw jabarin pas udah nonton langsung.



9. AIR TERJUN SEKUMPUL
Cakep kaaan.. katanya kalo mau dapetin yang hijau-hijau sama air yang jernih.. kesananya jangan pas musim ujan. Gw sih belum browsing lebih lanjut medan menuju air terjunnya. Moga aja gak lebay.. hihihii



10. RAFTING
Pingin nih gueeeee.. tapi kalo cuma berduaan sama Uud kurang seruuu! 



Trus.. trus... kemana lagi yaaa?
(bersambung)

December 5, 2016

book | Dilan, Milea - The Series by Pidi Baiq

Akhirnya tamat sudah kisah Dilan - Milea. 3 novel-nya udah gw baca semua. Baca 3 novel itu, mood jadi naek turun. Yang pertama bikin hepi, yang kedua bikin kesel dan yang ketiga bikin "hhmmm.. ya ya ya yaa.." hahaha. 



DILAN, DIA DILANKU TAHUN 1990
Gw beli novel Dilan#1 gara-gara temen gw bilang kalo ni novel bikin baper. Padahal tiap ke Gramed selalu liat dan selalu gw cuekin. Abisan kirain macam novel-novel abege lebay norak gitu isinya.

Ternyata enggak!

Alkisah, sebuah SMA di Bandung puluhan tahun yang lalu. Ada cewek benama Milea yang ditaksir sama cowok bandel bernama Dilan. Kata Dilan, "Milea, kamu cantik. Tapi aku belum mencintaimu. Gak tau kalo sore. Tunggu aja..". Trus tau-tau besokannya Milea dapet surat dari Dilan, isinya "Pemberitahuan : Sejak sore kemarin, aku sudah mencintaimu - Dilan."

Dan ceritapun berlanjut tentang gimana anak-anak SMA tahun 90-an bergaul. Dari soal tawuran, urusan geng motor, berantem sama temen sendiri, masuk ruang BP, dll. Oh iya, sama cerita cinta-cintaannya Dilan dan Milea. Termasuk gimana keluarga merespon hubungan mereka.

"Jangan ketawa. Nanti laki-laki itu suka padamu. Ketawamu bagus." -Dilan

Kalo dipikir-pikir siiih.. novel Dilan#1 ini layaknya kebanyakan novel cinta-cintaan remaja gitu. Cuma cara si Penulis mengemas bikin nih novel naik derajatnya.. hahahaha. Gw yang di tahun 1990 masih umur 5 tahun jadi bisa terhanyut dan ngebayangin kira-kira tahun 90an di Bandung seperti apa.

Kalo kata gw, novel Dilan#1 bener-bener hidup. Hahaha, sotoy! Tapi bener. Maksudnya si Penulis bisa banget bikin karakter-karakternya (walau banyak) nempel di kepala. Yang bikin gw suka ketawa, disini Penulis banyak nulis percakapan pake bahasa Sunda. Saat itu gw langsung ngebayangin Mariam Belina ngomong Sunda. Sering kali percakapan-percakapannya gw baca keras-keras sambil ngira-ngira gimana intonasinya.. hihihii.

Gw kelarin novel ini langsung pas sekali buka halaman satu. Dibabat habis. Gw suka sama semua pemilihan kata-katanya si Penulis. Gak ngegombal. Ibaratnya, bukan kata-kata cinta romantis tapi sebenernya romantis.

Gw ngerekomendasiin novel ini buat dibeli. Kenapa? Karna cerita cintanya sederhana. Semacam ngasih tau ke kita juga kalo cinta itu gak harus mahal. Terkesan gak kekinian, tapi justru yang dirinduin. Kalo yang baca cowok, bisa buat nambah ilmu gimana pdkt-in cewek gimana. Kalo cewek, pasti ujung-ujungnya pingin di pdkt-in lagi deh, hihihiii..


DILAN, DIA DILANKU TAHUN 1991
Nah, kalo yang Dilan#2 gw pingin belinya maju - mundur. Beberapa temen dan banyak juga yang bilang kalo Dilan#2 gak seru. Si Milea jadi cengeng dan marah-marah mulu. Tapi, akhirnya gw beli juga.. abisan kan kentang yah?!

Dan ternyata bener! Butuh waktu sebulanan buat gw namatin Dilan#2.

Plot ceritanya tentang gimana kehidupan Dilan-Milea sehabis resmi pacaran bertandatangan materai. Cuma yang ini penuh drama. Masing-masing dari mereka si pemeran utama akhirnya ngeluarin sisi-sisi yang gak pernah ada sebelumnya. Mungkin karena di Dilan#1 kan masih edisi PDKT, jadi yang ditampilin yang lucu-lucu, yang manis-manis dan apapun yang bikin kita senyum-senyum bacanya.

Tapi ada kalimat dari Dilan yang gw suka ;

"Kalau kamu ninggalin aku, itu hak kamu. Asal jangan aku yang ninggalin kamu. Aku takut kamu kecewa." - Dilan

Suka gemes sendiri gw pas baca. Gemes sama Milea! Lebay banget habisan. Sumpah. Nanggepin kebandelan Dilan, lebay. Kalo cemas sama Dilan, lebay. Apa lagi kalo kangen sama Dilan, lebaynya ampuun. Udah gitu abis mutusin, kepingin balikan lagi! Dan si Milea berkali-kali mengatasnamakan 'masih remaja' di novel ini. Tapi tetep aja.. perasaan gw jaman SMA gak gini-gini amatan. 

Di novel kedua ini Dilan gak banyak berubah. Masih suka nyeletuk ala-ala Dilan yang nyebelin tapi romantis. Walau intensitasnya jauuh berkurang. Lebih kelihatan Dilan yang setia kawan dan lebih dewasa dibanding Milea pas ngadepin masalah.

Yaa walau gak dewasa-dewasa amat, soalnya Dilan lebih milih diem nanggepin kelebayan Milea.. gak cerita ke Milea. Jadi banyak hal yang terjadi karena miskomunikasi. 

Ceritanya lebih banyak tentang Milea sih sebenernya di novel yang ini. Yang menurut gw kurang sedep ajah. Cenderung boring malah kalo kata gw. Mood suka ilang tiba-tiba. Pingin diskip baca-nya sayang.. gak di skip bawaannya pingin tidur.. 

Pesen gw, kalo yang pingin Dilan-Milea happy ending mending gak usah dibeli yang Dilan#2-nya. Tapi kalo tetep penasaran siih.. ya udah.


MILEA, SUARA DARI DILAN
Gw nunggu banget nih yang Milea. Soalnya Dilan yang bercerita. Secara dia kan tokoh idola, yang berhasil bikin cewek se-Indonesia baper. Pas beli Milea berharap bakalan banyak celotehannya Dilan yang suka gak di duga. 

Ternyata, isinya serius. 

Cerita tentang proses pas detik-detik mau putus, pas putus sama sehabis putus. Rasanya sih novel Milea ini lebih meluruskan benang benang merah antara Dilan - Melia yang sebelumnya kisut. Semua jawaban dari pertanyaan Milea di Dilan#2 ada disini. Kalo baca ini bakalan makin lebih ngertiin Dilan. Intinya mah, sama-sama masih sayang.. sama-sama merindu.. sama-sama mau. Tapi diem aja. nah, karena pada diem, ujung-ujungnya malah jadi saling salah paham deh. 

Ending dari novel Milea mah gak penting. Toh, smuanya juga pada tau kalo gak happy ending. Cuma, gw suka sama proses 'closing' antara Dilan dan Melia. 

"Dan sekarang yang tetap di dalam diriku adalah kenangan, disanalah kamu selalu. Terima kasih Lia, terima kasih dulu kau pernah mau." - Dilan 

Tapi ada satu yang jadi favorit gw. Setelah berlama-lama ngobrolin semua kesalahpahaman sama Melia, Dilan ke kamar tidur dia bikin puisi buat pacarnya, Cika. Yess it is, Dilan punya pacar baru. Yeaaah, Dilan udah move on!

"Cika, Cikawao. Cika, Cikalong Wetan. Cika, Cikadut Atas. Cika, Cikarang Selatan. Cika, Cikajang Garut. Cika, Cikakak Sukabumi. Cika, Cikao Purwakarta. Cika, Cikamuning. Cika, Cikampek Pantura. Cika, Cikande Serang. Cika, Cikapundung Electronic Centre. Cika, Cikapayang Dago. Cika, Cikawung Pandeglang. Cika ada dimana-mana. Cika juga didalam kepalaku. Cika juga di dalam semua perasaan riang-ku" - Dilan

Endingnya bikin penasaran kan?! Jadi pingin tau banget gw cara Dila pdkt sama Cika. 


*
Baca Dilan-Melia itu ada pelajarannya. Pelajaran gimana cara berhubungan baik dengan sesama manusia. Sama pacar, sama temen dan sama keluarga. Tapi berhubung novel-nya tentang cinta, gw ambil kesimpulan, kalo..

Komunikasi itu penting! Ya keleus pacaran diem aja.. hihihi. Tapi beneran penting. Jangankan pas pacaran, udah nikahpun gak boleh intensitas komunikasi jadi menurun. Malah seharusnya makin meningkat. Secara, pasangan yang kita nikahin kan emang yang jadi pilihan kita buat nemenin kita sampe mati. 

Jadi nih yaaa.. temen-temen yang lagi pacaran, yang tunangan, yang udah nikah, yang katanya kakak-adek dan yang akhirnya temenan aja.. kalo ada yang nyangkut di dada, samperin langsung orangnya! Tanya ato kasih tau dia. Lakuin sendiri, jangan pake perantara. Inget, nasi kalo udah jadi bubur.. gak bisa jadi nasi lagi. Daripada nyesel kan. 

Cinta pertama itu selalu terkenang. Hihi, klo ini gw termasuk golongan orang yang sependapat. Bukan cuma Dilan doang yang ngalamin, banyak orang ngalamin hal yang sama. Termasuk gw, Uud dan orang-orang yang di sekitar gw. Kenapa? Yaa karena mereka yang pertama. Naaah, buat yang jadi bukan cinta pertamanya seseorang.. jangan sedih. Cinta pertama itu cuma buat dikenang aja kok. 

Justru bersyukurlah karena lo menjadi orang terakhir buat dia..


**
Balik ke novel, penulisnya.. Pidi Baiq juara! Selain ceritanya yang real, cara mengemas tiap kalimatnya juga kece. Simple, tapi dalem. Bikin gw bingung.. ini sebenernya Dilan dan Melia kisah nyata apa boongan sih?!

Bener-bener rekomen. *kasih jempol*

< > Home
icavin.etc © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.