March 14, 2017

tips | Mau Tinggal Lama di Bali? (part.2)

sebelumnya, baca dulu

setelah gw posting soal tinggal di Bali, ternyata banyak yang kasih respon. dari yang sekedar komen sampe yang nanya2 via email. postingan yang ini anggep aja kelanjutan postingan pertama. gw bakal ngejawab beberapa pertanyaan yang paling banyak di tanya..


berapa sih rata2 harga kosan di Bali?

gw di Bali, tinggal di tempat yang sama dari pertama kali dateng (hampir 3tahunan yang lalu) sampai sekarang gak pernah pindah. jadi gw gak update soal harga kosan atau rumah disini. maksudnya, sila browsing sendiri ibu-ibu.. bapak-bapak.. dan adek2 semua. banyak kok web2 yang ngasih informasi soal ini. 

kalo kemaren, pas gw ke Bali.. kita cari2 info di rumah123. tapi pada akhirnya tempat tinggal yang kita tinggali sekarang ini dapetnya dari jalan2 sendiri muterin beberapa area. 


soal ID gimana yaa?

gak gimana2 kok. gw tetep berKTP Jakarta. KK gw-pun tetep KK rumah di Jakarta. cuma aja, kita yang pendatang sebaiknya punya KIPEM. ini tuh semacam kartu domisili sementara gitu. bikinnya di kantor perwakilan masing2 banjar. 

banjar itu apa? di Bali gak ada RT/RW. adanya banjar. rasanya sih fungsi dan tugasnya sama aja dengan RT/RW di Jakarta ato daerah lain, cuma sebutannya yang beda. KIPEM kalo gak salah di perpanjang setiap 3/4 bulan sekali. biayanya juga gak mahal kok, gak sampai seratusan ribu. 

gw dan Uud, kita juga punya KIPEM kok.. cuma aja udah lama gak diperpanjang.. hihihi. btw,  buat pendatang.. KIPEM jadi salah satu syarat buat buka rekening baru di Bank.