January 14, 2016

tips | Mau Tinggal Lama di Bali?

Beberapa waktu lalu, seorang teman bilang kalo kemungkinan dia dan istrinya akan pindah ke Bali. Dan gw dengan sotoy-nya.. walau baru setaun kurang beberapa minggu jadi orang Bali pingin share hal penting yang musti diperatiin dan dipertimbangin kalo emang mau long stay di Bali..


TINGGAL DIMANA?

Yg pertama, tentuin dulu.. BUGDETnya! Urusan tinggal di Bali, macam di Jakarta. Lokasi menentukan harga. Kalo lo mau tinggal di daerah femes macam Kuta dkk, lo bakal di kasih harga yang fantastik sama yang punya rumah. Bisa jadi biaya ngontrak rumah setahun bisa dapet 1 mobil kece. Kalo mau yang sedang, di daerah Jimbaran atau di Denpasar yang harga sewanya gak terlalu bikin sakit kepala.

Buat pemilihan lokasi, soal jarak kalo menurut gw sih jangan terlalu dipusingin. Kenapa? Karena ini Bali, bukan Jakarta! Apalagi yang mentalnya masih mental Jakarta, kemana2 rasanya deket-deket aja karena gak macet, buat gw nyetir di Bali itu.. jauh di jarak dekat di waktu. Kalo macet pun, gak seyahud Jakarta yang waktu tempuh Sudirman - Bekasi kayak Jakarta - Bandung - Jakarta dan cuma di bulan-bulan tertentu aja. 

Tapi soal ada apa didaerah yang bersangkutanlah yang mesti dipikirin. Misal ; lokasi masjid, sekolah, rumah sakit, swalayan, tempat makan dll. 

Yang kedua, maunya tinggal di RUMAH apa KOSAN? terus maunya rumah atau kosan yang gimana? Fasilitas lengkap banget, lengkap aja apa yang gak lengkap. Ga dikit kok kosan disini yang nyediain kolam renang dan gym. Tapi kalo pilih kosan, jangan lupa pertimbangin kebutuhan parkirnya. Gak dikit juga kosan yang kasih space parkir gak sebanding sama jumlah pintu kamar. 

Pas milih tempat tinggal, jangan asal cup. Lihat juga gimana pencahayaan dan penghawaannya.  Kalo bisa cari yang bukaannya cukup, jadi cahaya matahari bisa masuk dan ada sirkulasi udara alami yang mengalir.. 

----------
Kalo gw dan Uud, waktu itu awalnya cari di daerah Jimbaran. Karena Jimbaran emang udah jadi tempat pemukiman. Fasilitas lengkap. Dari rumah sakit sampe sekolah, ada semua. Ada banyak cluster (lama dan baru) ataupun komplek permukiman biasa. Cuma aja harganya gak sesuai sama gw dan Uud. Rata-rata harga sewa tahunan di daerah Jimbaran 35jt-100jt. 

Ditambah lagi, beberapa rumah yang kita datengin kurang nyaman buat ditinggalin. Kalo kata gw, rumah maksa. Maksain kebutuhan dibanding kenyaman yang make. Di rumah ada grey area, sirkulasi udara gak ngalir dan besaran tiap ruangannya kecil. 

Sampai akhirnya temen kantornya Uud nyaranin buat cari di daerah Renon, Denpasar. Kalo kata temen gw, Renon itu Sanur Wannabe.. hahaha. Gak pernah macet, pinggirnya bypass, ke pantai cuma 5menit kalo naek mobil, ke Ubud gak sampe 1 jam dan fasilitas lengkap. Setelah Uud cari-cari, akhirnya dapetlah yang rasanya nyaman buat ditinggalin. Bisa dibilang kita tinggal di mini cluster dengan 3 paviliun.

Sebagai muslim, awalnya gw cari yang gak ada patung ataupun pura kecil untuk tempat ibadat. Tapi yang begitu jarang banget disini. Di carport, tetep ada tempat ibadat di 2 tempat dan ada patung di jalan masuk menuju rumah. Setiap 2x seminggu yang punya rumah datang buat sembahyangin puranya. 


NAIK APA?

Soal transports, Bali gak ribet kok. Taksi banyak, tapi sayang banyak yang gak pake argo dan gak ada potokan harga. Kalo emang yang gak paham bisa jadi korban palak. Tapi kalo emang mau tinggal lama di Bali sih jangan naik taksi. Bangkrut! Angkutan umum lain juga ada di Bali. Pilihannya naik bus, angkot atau kura-kura shuttle. 

Kalo naik bus, mereka beroperasi cuma di jalan jalan besar aja. Bentuknya kayak Transjakarta tapi kecilan dikit. Tarifnya 3500 deh kalo gak salah. Misal mau yang gratis naek angkot. Tapi angkot cuma ada di Denpasar deh kayaknya..  

Misal pakai kendaraan pribadi kayak mobil dan motor di Bali antara iya iya enggak enggak. Kalo pake mobil, gak kepanasan.. tapi susah dapet parkir di daerah daerah tertentu. Kalo naek motor, body belang tapi mau kemana-mana dan parkir dimana-mana gampang. Btw, di Bali udah ada Gojek dan Uber juga, jd pilihan transportasi makin banyak..

----------
Kalo gw dan Uud kebeneran mobil ikutan diboyong ke Bali buat transportasinya gw disini. Gegara nyetir sendiri, gw jadi hapal jalan. Tapi yang bikin hepi, kalo di Jakarta isi bensin seminggu sekali.. kalo disini cukup 2 minggu sekali. Malah kadang lebih.

Cumaaaa, bawa mobil sendiri atau pakai mobil plat non-DK, surat2 mobilnya kudu lengkap. Soalnya kalo udah razia, pasti selalu disuruh minggir. Dan gosipnya lagi, disini ada aturan batas tilang ke sekian kali mobil yang bersangkutan dideportasi dari Bali.. kalo gak mau di deportasi, harus mutasi ke DK..    


MAKAN APA?

Dulu pas mau kesini hal yg pertama di tanyain bokap adalah "trus nanti makannya gmn?" lah, makan tinggal makan bukan?! Hahahaha.. jaman dulu mungkin emang susah buat cari makan yang 'aman'. Tapi sekarang udah gampang kok. Sudah banyak restoran yang berlabel halal atau yang dijual sama muslim. Cuma bedanya, masih banyak warung makan disini yang jual masakan halal tapi tetep jual bir.

Harga makan di luar, bervariasi. Dari yang murah banget sampai yang mahal banget. Tapi kalau mau yang murah lo cukup keluarin duit 15rb sampai 20rb udah kenyang banget. Pilihan lainnya masak sendiri. Tentu aja jauh lebih murah, lebih sehat dan lebih yakin kalo kita masak sendiri. Kalau masih gak yakin juga, di Bali ada beberapa swalayan jual daging mentah (ayam, kambing ato sapi) kok yg bersersertifikat MUI untuk proses pemotongannya. 

----------
Gw sejak pindah ke Bali jarang banget masak ayam. Waktu itu pernah sekali-sekalinya bikin ayam balado. Tapi ternyata Uud complaint. Bukan karena masakan gwnya, tapi lebih ke ayamnya yang terlalu besar (dagingnya jadi gak manis) walaupun bukan boiler. Jadi sejak itu yang gw masak gak jauh dr ikan - udang, ikan - udang. Cari bahan-bahan atau bumbu masakan juga gak susah kok. Rasanya sih mau masak apa aja, bahannya tersedia.

Satu yang susah di Bali. Di bali gw sama sekali gak pernah makan Martabak Manis yang enak. Kalau mau makan yang enak lagi-lagi mesti import dulu dari Jakarta. Dan menurut survey gw; kalo di Jakarta mungkin karena keberagaman masakan dan lidah.. enak banget artinya enak banget.. dan enak artinya enak. Nah kalo di Bali, enak banget artinya enak.. enak artinya biasa aja. 


Jadi gimana? Berminat tinggal di Bali?

- - - - - -
lanjut baca ke,  tips | Mau Tinggal di Bali (part2)


22 comments:

  1. aku maunya liburan yg lama di bali tp gak bokek bokek.....



    *you wish sely..hahhaa

    ReplyDelete
  2. haii mba ica.. tinggal di renon mana nya? rumah ku juga di renon.. di tukad unda :)

    @nyomie

    ReplyDelete
    Replies
    1. hii mba..

      tinggal di Bali juga? gw di tukad badung mba.. aaaah, deket donk niih kita ^^

      Delete
  3. Mba mau tanya mba tinggal di kos atau rumah? Dan di renon Kisaran harga brp per tahun? Tks

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya tinggal di semacam kosan, tp pavilion gt bentukannya mas. kalau harga saya kurang tau mas kisarannya..

      Delete
  4. Gmn dengan kerja disana?..akhir tahun ini aku mau pindah ke bali mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau kerja, sila mas browsing lebih lanjut yaa.. soalnya saya jg gak kerja disini (ngikut suami). tapi seharusnya sih banyak yaa pilihannya..

      Delete
  5. Kos direnon tempatnya mbak brapa ya perbulan. Awal desember aku kerja barista di coffeshop daerah seminyak. Jauh gak ya mbak? Mohon infonya, trims :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya bentuk kosannya pavilion dgn ruangan kayak apt 1kamar gt mas, dan tahunan. di sekitar renon banyak kok kosan studio.. tp saya gak tau biaya sewanya berapa.

      seminyak ke renon palingan sekitar 30-45 menitan mas. lumayan jauh.. dan ada bbrp spot padet menuju seminyak..

      Delete
  6. Okelah mbak, mkasi ya infonya. Membantu sekali :)

    ReplyDelete
  7. Hello mba. Aku berencana tinggal di bali. Boleh ga aku ganggu untuk tny tny ttng bali. Kalo ada line boleh ku minta? Thankyou

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi jugaaa..

      bolehh, tp via email aja yaaa.. :)
      ica.rhmnd@gmail.com

      Delete
  8. Saya Mau ke bali dalam 2 minggu ini tapi Di bali saya gak punya teman dan kurang paham lokasi tempat tinggal yang aman , mohon bantuannya terima kasih. Ini email saya Casrik.asri@gmail.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita udah lanjut email2an yaa.. monggo kalo ada yg mau ditanyain lagi :)

      Delete
  9. wah mba ica tq buat informasinya, kebetulan awal tahun saya harus ikut suami juga untuk stay disana, jd ada gambaran tinggal disana. soalnya tiap kesana cuma buat liburan paling lama seminggu itupun uda bokek. wkwkwk
    tapi kalo liat org org posted kayaknya hidup di bali malah lebih murah dr pd jakarta asal ga banyak maen sama ngafe :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe.. iya mba, kalo kebablasan cafe hopping terus, bisa-bisa bokek di awal bulan.. hehe

      Delete
  10. Mba ica, salam kenal. Saya juga rencananya mau ikut suami yg kerja di bali. mau infonya dong untuk lingkungan mayoritas muslim yang deket ke masjid, sekolah, rs, dll ada di daerah mana ya mba? anyway terima kasih ya, artikelnya membantu sekali :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi.. salam kenal juga

      kalo yang dekat dengan masjid, sekolah dll sih kalau gak di Renon, Denpasar. atau di Jimbaran. tapi siih, beberapa temen-temen aku nyekolahin anaknya di Renon. soalnya ada Islamic School di Renon.

      sama-sama, dan maaf baru balas commentnya :)

      Delete
  11. This is article is very nice, amazing and good.
    You have given me an idea for my blog. I am very grateful to you.
    S128

    ReplyDelete

hi.. please leave your comment here, i'll reply as soon as possible. so please check it back. thanks and have a nice day! ^^

< > Home
icavin.etc © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.