May 29, 2018

Kemalingan di Bali

Sabtu kemarin.. sekitar jam 4an pagi, gw dapet telpon dari nomor yang gak gw kenal. Pas gw angkat, ternyata Uud yang telpon. Gw yang masih setengah sadar.. langsung seger pas Uud bilang "Nde, aku abis kecurian". Alhamdulillahnya, Uudnya baik-baik aja. Jadi tuh, Uud emang lagi di Bali karena keperluan kerja.. jadinya gw gak ikut dan tetep di Kupang.

Awalnya gw gak dibolehin sama Uud buat cerita soal ini di blog. Cuma aja pas gw denger ceritanya.. pikir gw, "Kok begitu sih..?!" Iya gw tau, musibah itu bisa dateng dimana aja dan kapan aja. Gak pandang bulu. Cuma rasanya di kasus Uud, gw merasa pihak hotel gagal untuk memberikan rasa kenyamanan, keamanan dan keselamatan ke tamu hotel. (fyi, Uud nginep di salah satu hotel berkonsep villa di Seminyak.)

Yang dimana, kenyamanan.. keamanan dan keselamatan adalah HAK yang harus pelanggan terima dari pihak hotel. 

Kenapa gagal?

Kejadian kecuriannya di dalam kamar dan Uud-pun ada di dalam kamar tersebut. Lagi tidur. Waktu kejadian pastinya kurang tau jam berapa, cuma perkiraan Uud antara jam 1 sampai jam 3 pagi. Ketika itu, Uud yang lagi tidur kebangun gegara kamar tiba-tiba jadi banyak nyamuk. Pas melek, lihat pintu belakang (akses menuju pool) terbuka. 

Kaget dan bingung.. Uud spontan nengok ke arah nakas di samping tempat tidur. Handphone gak ada. Nyari dompet, dompetnya juga gak ada. Barulah kesadar kalo dia abis kemalingan. Pikir Uud, gw musti lapor kedepan. Pas jalan ke pintu depan, di taman villa.. Uud lihat kertas-kertas dan beberapa note berserakan di taman. "Lah, ini kertas-kertas yang ada di tas gw! Anjrit.. laptop gw mana??" Akhirnya sadar juga kalau laptop dan ipad juga ikut digondol maling.

Uud dateng nyamperin security hotel, yang ternyata cuma ada 2 orang.. dan lagi tidur. Gw gak permasalahin si bapak satpam yang ketiduran pas lagi tugas. Tapi pas Uud tanya, "Saya mau lihat CCTVnya pak." Jawabannya adalah, "Disini gak ada CCTV pak."

Gimana bisa gak ada CCTV??

Helooow, hotel yang gw inepin di Ende kemarin.. yang jelas-jelas kota kecil bersedia invest perangkat keamanan CCTV di seantero hotel. Mereka lebih ngutamain fasilitas keamanan di banding fasilitas lainnya. Lah ini, di Bali coy.. gak ada sama sekali! 

Jadi gak salah dong kalo gw bilang mereka gagal memberikan apa yang udah jadi haknya konsumen?! Uud yang jadi korban sangat gak terbantukan sama keadaan hotel. Andai hotel ini dilengkapi CCTV, bakalan memudahkan Uud dan pihak kepolisian buat nangkep pencurinya. Atau seenggaknya tetap ada kemungkinan barang-barang yang diambil kembali ke tangan Uud.

Di kantor polisi, Uud dikasih 2 pilihan. Bikin surat kehilangan atau investigasi. Dan Uud milih investigasi. Lalu kembali ke hotel bareng polisi.. pikir Uud kan kayak di film-film gitu. Petugas foto-foto TKP, trus ubek-ubek cari sidik jari yang tertinggal. Ternyata enggak loh.. cuma diliatin doang. 

Ya ya yaaa.. ekspetasi ketinggian emang. Kebanyakan nonton CSI jadi gini. Hahahaa..

Sehabis urusan sama kepolisian selesai, Uud ke kantor buat login lewat PC kantor. Dan ternyata, Hp terakhir nyala menjelang jam 4 pagi dan lokasinya ada di jalan belakang kantor! Bener-bener di belakang kantor. Dan berhubung Uud jam 10 paginya harus terbang balik ke Kupang, jadi Uud cuma print out hasil tracking yang kemudian bakal dikasih ke polisi.

Hari Minggu-nya, sempat ada notifikasi masuk.. kalo ipad nyala dan ada di daerah Jl. Teuku Umar, Denpasar. Yang mana di sepanjang jalan itu berjejer toko-toko handphone. Macam ITC, bedanya mereka punya gedung sendiri-sendiri. Ya sudah semua yang ilang, Wassalam.

Gw sempet tanya ke Uud, soal tanggapan hotel atas kecurian ini. Ternyata mereka gak ada komen apa-apa. Maksud gw, ini kan kejadiannya di hotelnya mereka.. yang gw anggap mereka lalai dan gagal kasih service yang baik ke tamunya, tapi kok rasanya kayak gak ada empati dan rasa tanggung jawab gitu. 

Jadi, Uud yang jadi korban kemalingan.. rugi sendiri aja gitu. 


*
Gw yang ada di Kupang, habis sahur dikasih kabar kalo suami kemalingan semacam langsung laper lagi. Gak bisa tidur sama sekali sampai akhirnya gw jemput Uud di airport dan ngelihat dia baik-baik aja gak kurang satu apapun. Secara aksi pencuriannya dilakuin pas Uud lagi tidur. Kalau saat itu Uud sampe kebangun, bisa-bisa ada pertumpahan darahkan?!

Pikir gw, "Alhamdulillah Allah masih sayang". Sayang sama gw maksudnya. Allah tau kalau gw masih butuh Uud. Kalau udah gini tuh rasanya segala dompet dan benda-benda elektronik yang lenyap jadi gak ada harganya.

Kita menganggap musibah ini tegoran buat gw dan Uud, mungkin kita masih egois gak mikirin orang lain. Insha Allah kejadian ini bikin gw dan Uud jadi manusia yang lebih baik lagi..

Teruuss, gara-gara ini bikin gw dan Uud trauma ke Bali gak? 
Tentu tidaaaakkk.. Bali, Im comming!! ^^


**
Buat temen-temen yang mempertanyakan nama hotelnya apa, maaf gw dan Uud sepakat untuk merahasiakannya. Gw rasa kejadian ini juga bakal jadi pelajaran buat pihak hotel untuk lebih meningkatkan fasilitas keamanan di sekitar hotel. 

May 16, 2018

Makeup | Urban Decay Heavy Metal Palette

Sebenernya ini posting yang tertahan. Niatnya gw mau publish berserta beberapa foto pengaplikasian di mata gw. Cuma, ya gimanaa.. masalahnya gw di Kupang sis. Hendak kemana coba pake eyeshadow kinclong?! Akhirnya daripada keburu basi, jadi sementara foto produknya dulu aja yaa.. foto trik ngepadupadanin warna-warna gonjreng ala gw menyusul. Entah nyusulnya kapan.. tapi pasti bakal gw update.


Nama eyeshadow paleete-nya UD Heavy Metal. Ini tuh palette holiday edition-nya UD yang dikeluarin akhir tahun 2017 lalu. Cuma aja nyampe di Jakarta baru sekitar bulan Febuari lalu. Pas ini rame dibahas di Youtube, gw langsung "Duh duh duuuuh.." gemeesssh. Naksir gw sama warna-warnanya. 

Awal April lalu, pas gw pulang ke Jakarta gw sempet ke Kokas. Gak ada niatan ke UD padahal.. eeh, ternyata gak sengaja ngelewatin.. ya udah deh, belok. Awalnya cuma iseng nyoba-nyoba lipstick.. taunya si mbak malah nyamperin sambil bawa Heavy Metal. Dan mata ini pun langsung berbinar-binar.

Gak diminta padahal, sama dia malah dicolek tuh palette trus dia bikin layer warna di lengannya. Kata dia, "Tuh mbak.. keren banget ya warnanya! Nih coba yang ini yaa.." sampe akhirnya selengan penuh warna. Seketika itulah gw langsung galau.



Satu palette isinya ada 20 warna. 10 warna netral dan sisanya warna gonjreng. Mungkin maksudnya yang sisi netral buat siang dan sisi satunya buat malam kali yah. Dan sesuai dengan namanya, gak ada satupun varian matte di palette ini. Semuanya blink-blink. Jadi kita tetap butuh eyeshadow matte lain buat ngepadu padan. Kalo enggak mah, ntar dikira mau dangdutan!

Warna neutral :
  • BASS (metallic bronze)
  • DEMO (metallic bronze-rose)
  • AFTERPARTY (metallic red)
  • ROADIE (metallic burgundy)
  • SCREAM (metallic mauve)
  • GLORY (metallic golden bronze)
  • STARFIRE (metallic bright copper)
  • ANGELFIRE (metallic pale pink)
  • MAIDEN (metallic beige)
  • ACOUSTIC (metallic nude)
Warna glam :
  • GROUND (metallic black w/ iridescent shimmer)
  • SPANDEX (metallic deep blue w/ purple shift and blue micro-sparkle)
  • METALHEAD (metallic deep purple)
  • MULLET (metallic deep green)
  • TWISTED (metallic gold)
  • ALUMINUM (metallic warm gray-taupe w / iridescent micro-sparkle)
  • DIVE (metallic medium blue)
  • PUNK ROCK (metallic fuchsia)
  • AMP (metallic bright teal)
  • GLAMROCK (metallic silver)

Soal ketahanan, formula dan pigmentasinya gimana gak usah ditanya lagi. Eyeshadow UD gak pernah mengecewakan. Gak pake eyeshadow primer aja warnanya udah keluar, gimana pake primer? Waw banget lah pokoknya. 

Sebelumnya gw udah nyoba swatch di lengan.. cuma aja gw motonya jadi bingung! Gak dapet-dapet angle yang pas, yang ada lengan gw malah jadi geda bangats.. hihihi. Jadinya gw cocol aja ya beberapa warna favorite gw di ujung jari. 

Starfire, Afterparty, Roadie, Maiden 

Ground, Mullet, AMP, Twisted

Jadi, kalo menurut gw..

(+)
Kemasannya agak unik dan kokoh.
Harganya gak lebay untuk ukuran limited edition. Sama kayak pallete lainnya.
Warnanya kece-kece dan cocok sama semua warna kulit.
Micro sparklenya gak rontok pas diaplikasiin.

(-)
Kemasannya gede, gak muat di pouch makeup gw. Kesel.

Packaging : 4/5
Harga : 4/5
Pigmentasi : 5/5
Blend-ability : 5/5
Pilihan Warna : 5/5

Intinya, highly recommended dari gw! *jempul ngacung


Sekian, semoga bermanfaat ^^

May 7, 2018

wheretoeat - East Nusa Tenggara | Sari Rasa, Ende - Flores

Gw mau lanjutin lagi cerita gw di Kota Ende. Hahahaa, jadi lebih semangat cerita soal Ende dari pada Yogyakarta. Lagian kan pasti banyak yang udah pernah ke Yogya. Kalau ke Ende belum banyak yang tau pasti. Kota Ende itu kota kecil, jadi pilihan restonya pun gak banyak. Tapi ada 1 resto yang sangat berkesan di gw. Namanya Warung Sari Rasa. 

Sari Rasa bukan sembarang warung makan permisa. Kalau temen-temen check di Tripadvisor atau Lonely Planet, Sari Rasa itu termasuk Top Three Restaurant di Flores. Flores loh, terbaik sepulau.. sepulau!! 

Pasti pada nyangkanya Sari Rasa tuh warung makan yang wah dengan interior interior kece. Nope! Salah. Warung makannya sederhana, tapi bersih banget. Nyaman lah pokoknya. Pilihan menunya juga gak banyak, menu ditulis di salah satu sisi dinding warung. Tapi ada 2 menu yang jadi favorite, Nasi Ayam Goreng dan Mie Ayam. Warung ini dikelola oleh 1 keluarga. Kesemuanya dimasak sama sang Bapak. Ibu dan anaknya bertugas di bagian yang layani tamu, nge-‘garnish’ dan bersih-bersih. 

Ayam Goreng

Mie Ayam

Selanjutnya, gw bukan mau ceritain lebih lanjut tentang warung makan ini. Tapi tentang pemiliknya. Namanya Pak Ali Martin. Pas baru masuk, gw udah sadar kalo nih warung bukan warung ecek-ecek. Secara, di warung makan yang sederhana itu.. musik yang diputar ber-genre Jazz. Pikir gw, “Masak iya Jazz nyampe ke Ende?” 

Lalu gw perhatikan cara Pak Ali nyapa pelanggannya, caranya menghapal pesanan dan ngelihat ritme kerjanya Pak Ali. Langsung saat itu gw ngebatin, “Waaah, pasti si bapak ‘sesuatu’ nih!” 

Bener aja, disaat kerjaanya udah selesai Pak Ali buka omongan ke kita pakai Bahasa Inggris. Dan akhirnya kitapun berkenalan. Gw kesitu bareng Uud dan 1 orang lagi temen kantor Uud. Setelah obrolan panjang, akhirnya kita tau kalau Pak Ali dulunya adalah karyawan di salah satu perusahaan di Jakarta yang kena dampak krismon.. yang kemudian hijrah ke Flores.

Pak Ali gak cerita banyak gimana beliau bisa sampai ke Ende. Tapi sebelum sampai Ende, Pak ali sering diundang berbagai perusahaan sebagai coach atau motivator. Bahkan sampai Ende pun beliau masih diundang untuk jadi motivator.


Lalu coachingpun dimulai.

Dari sekian banyak obrolan sama Pak Ali.. yang paling nyantol di kuping dan kepala adalah tentang menjalani hidup. Dari soal dengan siapa kita bergaul.. kita yang masih muda ini memanfaatkan waktu dan soal mimpi. 

Kata Pak Ali, dalam hidup kita itu butuh 3 tipe teman; 

TEMAN YANG SUKSES. 
Kita bisa jadikan dia sebagai mentor. Sering ajak sharing temen-temen yang kayak gini.. karena biasanya mereka gak keberatan untuk membagi ilmu. Ilmu disini bisa jadi memang ilmu di bidang tertentu atau sharing pengalaman gimana yang bersangkutan bisa sukses. Pelajari dan manfaatkan ilmu yang dikasih, kemudian tinggal kita aplikasiin ke kehidupan kita. 

Tapi juga mesti diinget kalau jalan cerita orang itu berbeda-beda, belum tentu juga ilmu yang udah kita serap akan sama efeknya ke kita saat kita jalani. Tetep butuh penyesuaian. 

TEMAN YANG SUKA HURA-HURA.
Kenapa kita butuh teman yang seperti ini? Karena pada dasarnya manusia itu meyukai kesenangan. Apapun itu bentuknya. Cumaaa, jangan sampai kita terus terbawa.. dan akhirnya terjerumus di dunia itu. Kita tetap harus pintar membentengi diri. 

Kebanyakan, orang yang demen hura-hura adalah tipe orang yang instant.. yang egonya setinggi langit. Dan model orang yang yang gini sooner or later juga bakal kena batunya. 

TEMAN YANG BELUM SUKSES.
Jangan pernah underestimate teman yang satu ini. Mana kita tau, dengan kegigihannya dia akan jauuuh lebih sukses dari kita kedapannya. Dengarkan dia bercerita gimana kegigihannya ngejalani hidup. 

Teman yang ini bakalan bikin kita buat terus bersyukur sama apa yang kita punya sekarang. Dan jadikan kisah kegigihannya sebagai penyemangat kita untuk mencapai goal yang kita buat sebelumnya. 

Pak Ali kasih pesan ke kita-kita yang masih muda ini buat manfaatin waktu sebaik-baiknya. Masa lalu, bhay! Forget the past. Ngapain juga kita terus berlarut-larut mikirin yang udah lewat. Lagian mau dipikirin.. disesali sampe kiamat juga gak bakalan berubah. Kita manusia emang butuh waktu buat ‘berduka’ tapi bukan berarti sampai bertahun-tahun juga kan? 

Kenang kegagalan yang udah terjadi dan jadikan kegagalan itu sebagai pelajaran yang kedepannya biar kita gak ngulangi hal yang sama. Kalo sampai kejadian lagi.. bearti kita gak belajar. Bearti kita adalah orang yang egois yang merasa jadi centre of the world. Kalo sifat itu gak dirubah, sampai lebaran monyet juga kegagalan yang sama bakal keulang terus. 

Seize the day! Waktu sekarang, ya dinikmati dan dijalani semaksimal mungkin. Inget, hari ini.. besok bakalan jadi masa lalu. Dan besok adalah masa depan. Yang kalau kata Mahatma Gandhi, “The Future depends on what you do today.” 

Dulu Uud pernah bilang, “Nde.. kalau bermimpi itu setinggi langit, misal gak kesampean.. seenggaknya kamu udah lihat bintang.” Kurang lebih pendeskripsian Pak Ali soal mimpi gak beda jauh sama Uud. Mimpi itu musti setinggi-tingginya, misalnya gagal.. seenggaknya tetep ada ‘sesuatu’ yang udah kita capai. 

Kuncinya, sabar. Because everything comes to you at the right time. Nahh, yang tentuin ‘the right time’nya itu adalah kegigihan kita. Tapii.. diluar itu tetep ada lagi yang lebih berkuasa, yang ketok palu mau yess atau no. Sabar, gigih.. tapi gak diimbangi sama Hablum Minallah.. ya sama aja boong. 

Kemudian saat mimpi udah tercapai, silahkan menikmati. Tapi jangan lama-lama. Karena pasti ada sesuatu yang lebih menarik saat kita keluar dari comfort zone. Entah mencari lagi hal baru, mimpi yang baru. Atau, misal mimpinya bener-bener udah mentok (contoh, ketika mimpinya adalah jadi CEO dan udah kesampean).. bearti saatnya lo mengabdikan diri buat agama dan negara lo. 

Kira-kira ini pencerahan dan tip-tips soal kehidupan dari Pak Ali waktu itu, cuma gw share disini pakai bahasa gw. Hehehe, kali aja Pak Ali baca ini.. semoga beliau gak keberatan. 


Kalau temen-temen sempet ke Kota Ende, jangan lupa makan di Warung Sari Rasa.. gw jamin kalian bakalan ‘feels like home’. Selain karena emang menunya menu rumahan (yang gw yakin siapapun pasti suka).. juga karena pelayanan Pak Ali dan keluarga yang bikin lo betah berlama-lama. Menu fav gw, Nasi Ayam Goreng + Es Aloe Vera. 

Uud sempat tanya kenapa Pak Ali memutuskan buka warung makan di Ende. Jawaban Pak Ali, “Karena itu tanggung jawab saya”. Orang-orang yang ke Kota Ende kebanyakan turis transit yang bakalan ngelanjutin perjalanan. Jadi beliau merasa terpanggil untuk menyediakan makanan untuk mereka. 

Nabi Muhammad SAW pernah bersabda, kalau salah satu perbuatan terbaik dalam Agama Islam adalah memberi makan, dan menyapa orang yang kita kenal maupun yang gak kita kenal. And yess, Pak Ali mengamalkan ajaran Rasul lewat warungnya. 

Sekian cerita gw ketemu sama Pak Ali. Somehow, ketemu beliau tuh jadi pengalaman yang paling berkesan pas jalan-jalan ke Ende beberapa minggu lalu. 

Thanks Pak!


**
All photos and posts are MINE. Do not use them without my permission.
Kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya ya. Be smart!

April 29, 2018

wheretogo - East Nusa Tenggara | Kelimutu Lake, Ende - Flores

Beberapa hari yang lalu Uud ada keperluan kerja di Ende, Flores.. dan gw ikut. Taruhan, pasti banyak yang gak ngeh sama kota Ende yang ada di pulau Flores deh. Jangankan Ende.. masih ada aja kok temen atau keluarga gw yang gak tau Propinsi Nusa Tenggara Timur ada di sebelah mana Indonesia. Mmpph, so sad! Padahal buat gw, Propinsi Nusa Tenggara Timur itu jadi propinsi paling kece yang pernah gw datengin. 

Okay, balik ke Ende. Ende itu nama salah satu kota di Pulau Flores. Kotanya sendiri bukan kota yang besar, tapi sebenernya Kota Ende termasuk salah satu kota bersejarah buat Indonesia. Karena Presiden Soekarno pernah diasingkan Belanda di kota ini beberapa tahun. Gw juga mau cerita soal ini, tapi nanti yaa di postingan selanjutnya.. gw mau baca-baca dulu sejarahnya gimana. 

Jadi gw sharing tentang Danau Kelimutu dulu yaa.. mumpung masih fresh. Hehe. 


Danau Kelimutu sebenernya sisa kawah dari letusan Gunung Kelimutu. Dan jumlahnya ada 3 danau. Aslinya saat ditemukan, ketiga danau ini berwarna merah putih dan biru. Cuma pas gw dateng, warnanya toska muda, toska lebih tua dikit dan warna gelap (entah coklat / hitam / biru tua). Konon, katanya warna-warna danau berubah-rubah kalau mau ada bencana alam yang luar biasa di Indonesia. Believe it or not sih. 

Lokasinya sekitar 1 setengah jam perjalan dari Kota Ende. Jadilah gw dan Uud jalan dari hotel jam 3.30 pagi. Sampai area parkir sekitar jam 5an, langsung deh hiking ke puncak gunungnya. Karena pas kita dateng pendaran cahaya orange udah mulai keliahatan. 



Medan trakingnya gak lebay kok, tangga-tangga gitu. Dari area parkir sampai ke puncak rasanya cuma ngabisin waktu 30 – 45 menit aja. Itupun juga jalan santai. Intinya mah, jangan nyerah di tengah jalan. Malu sama kakek-kakek yang berhasil naik ke puncak. 

Sayang pas gw dan Uud dateng lagi berawan, jadi matahari gak langsung nongol dari atas pegunungan. Tapi tetep WAW kok. 





Kita di kawasan danau cukup lama, bengang-bengong liatin monyet sambil sarapan Pop Mie dan teh jahe. Makan Pop Mie di Kelimutu, rasanya kayak Pop Mie terenak yang pernah gw makan. Dingiiiin. Gw liat hp, suhu udara di Kelimutu itu 15°C.. suhunya sih kayak Puncak, tapi anginnya itu loohh. Nusuk ke tulang.






Sebenernya gw pingin jalan ke tebing perbatasan antara 2 danau. Kayak traveller-traveller di Instagram. Cuma aja kemarin itu ada dari pihak keaman Hutan Lindung Kelimutu yang jagain. Mungkin pernah ada kecelakaan kali yah, jadi gak boleh naik ke tebing dulu sementara waktu. Tapi emang lumayan sih itu tebing kawahnya. Terjal banget, sudut kemiringannya 70 aja! Salah langkah.. bhay.

Hal-hal yang perlu lo tau sebelum ke Kelimutu Lake ;
  • Siapin jaket, minyak kayu putih, air mineral dan snack. Karena lumayan banget buat anget-angetin badan dan biar gak masuk angin. 
  • Bawa senter. Soalnya sama sekali gak ada penerangan. 
  • Siapin uang receh. Buat jajan di puncak Kelimutu. Teh, kopi, energen.. apapun itu harganya 10 ribu.
  • Pakai sepatu/sendal gunung. Pokoknya senyaman mungkin. dari parkiran sampai ke puncak ada kali tuh 1000 anak tangga.
  • Semua kawah di Kelimutu di pagari, dan bisa dipanjat. Tapi.. tetep mawas diri, jangan terlalu cari langkah extrem cuma buat foto bagus di IG. Licin banget, tekstur tanah di sekitaran kawah itu pasir dan kerikil kecil. 
Dan yang terkahir, buang sampah pada tempatnya!

Kawasan Hutan Lindung Kelimutu bersih banget. Dirawat banget sama pengelolanya. Gak nemuin sampah sama sekali gw. Disana juga tersedia tempat sampah di beberapa spot, kebangetan sih kalo masih ada pengunjung yang buang sampah sembarangan.

Jadi temen-temen, Flores itu pulau yang besar. Sayang ah ke Flores cuma ke Labuan Bajo. Wajib banget ngeliat sunrise di Kelimutu Lake!

Sekian, semoga bermanfaat.
Bye for now ^^


**
All photos and posts are MINE. Do not use them without my permission.
Kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya ya. Be smart!

icavin.etc © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.