December 11, 2018

wheretogo | Jakarta - Lapangan Banteng


Sebenernya dari akhir November kemarin gw di Jakarta. Ada banyak to do list yang gw bikin sebelum gw ke Jakarta. Lebih banyak kulinerannya sih, sebagian udah kesampaian.. tapi ya gitu, saking rindunya sama rasa Jakarta gak ada yang kefoto. Selain kuliner, ada beberapa tempat di Jakarta yang pingin gw datengin. Secara ye kan, udah lama gak pulang ke kota.. jadi kece Jakarta sekarang.

Yang pertama gw datengin, Lapangan Banteng.



Berubah banget Lapangan Banteng sekarang. Dulu mah cuma tanah kosong melompong. Awalnya gw gak tau soal perubahan Lapangan Banteng ini. Eh, tau deng kalo Lapangan Banteng habis di renovasi.. cuma gak nyangka kalau gede-gedean. Kaget gw renovasinya setotalitas ini.

Gw dateng kesana bareng temen gw. Temen jaman muda yang menua bersama dan sama-sama udah males ngemol. Kebeneran pas gw sebut Lapangan Banteng dia-nya hayuk.. yowis, cap cusss. 

Yang di renovasi ya semua-muanya area Lapangan Banteng itu. Sekarang gak kayak lapangan.. cantik banget, selayaknya taman kota. Ada pedestrian yang lebar, udah banyak tempat duduk-dudukan yang menyebar di area taman dan dudukan tribun setengah lingkaran, dan ada juga spot tanaman bunga liar yang tertata rapih.



Ada satu lagi yang bikin keren.. di samping patung ada bangunan memanjang yang fungsi sebenarnya buat keperluan operasional kawasan Lapangan Banteng. Cuma di fasadenya ada tulisan ringkas soal pembebasan Irian Barat. Btw, udah pada tau kan kalo patung yang ada di Lapangan Banteng ini semacam simbol pembebasan Indonesia dari belenggu penjajah?!

Tulisan-tulisan yang ada kebanyakan adalah ucapannya Presiden Soekarno di forum internasional soal Irian Barat yang sempat dikuasai sama Belanda. Kalau baca dari awal sampai akhir dengan mood yang sama.. gw jamin udahannya lo bakalan terharu. 

Gw dan temen gw sampai Lapangan Banteng sekitar jam 5 sore. Pas waktunya menurut gw. Kebetulan kita datang kesana hari minggu, lumayan ramai.. tapi gak yang padet bikin males gitu. Pengunjungnya terdistribusi rata. Dari yang emang duduk-duduk, yang jogging, yang latihan silat sampai beberapa orang yang foto-foto beserta modelnya.



Tiap weekend, kolam di depan tribun selalu ada show. Show air mancur gitu macam di Monas. Gak lama memang.. rasanya sekitar 15-20 menitan, tapi waktu yang singkat itu cukup bikin penonton tepuk tangan dan ber- "whoaaaaa.."

Next, gw pingin ke Kota Tua, CFD sama Jakarta Aquarium. Eh, ke Musium Macan gw juga belum.. aah, banyak lah pokoknya.. ^^

Sekian laporan gw dari Lapangan Banteng..
See you when i see you :)
**
All photos and posts are MINE. Do not use them without my permission.
Kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya ya. Be smart!

November 14, 2018

movie | A Man Called AHOK

Hari minggu kemarin gw dan Uud nonton A Man Called Ahok. Film ini termasuk film yang gw tunggu-tunggu. Terlepas dari segala skandal yang ada, gw suka banget sama gaya beliau pas jadi Gubernur DKI Jakarta. Biar gw tinggal ribuan kilometer dari Jakarta, tapi KTP gw KTP Jakarta.. jadi sedikit banyaknya gw ngerasain ada perubahan sama ibukota yang juga ada pengaruh ke gw sebagai warga.

sumber : google

Oke, sekarang mari kita obrolin filmnya.

Seperti judulnya, film ini ceritain tentang seorang bernama Ahok. Dari masa kecilnya sampai gimana Ahok jadi orang no.1 di DKI. Yang didalamnya ada banyak kejadian yang secara gak langsung ngebentuk pola pikir dan kepribadian Ahok menjadi seperti yang kita semua tahu. 

Ada beberapa kalimat yang ninggalin kesan di gw ;

"Kita gak bakalan miskin dengan bantu orang yang kesusahan." -Tauke-
Menurut film ini, Bapaknya Ahok adalah salah satu orang terpandang. Famous banget lah pokoknya. Orang-orang panggil beliau, Tauke yang artinya Big Boss. Karena emang Tauke punya bisnis tambang plus beliau gemar banget tolong orang yang lagi kesusahan. Saking baiknya Tauke sampai ngutang buat tolong siapapun yang lagi kesusahan. 

Dan kalimat diatas diutarain Tauke pas menghibur istrinya yang lagi pusing gara-gara duit bulanan yang seret. Besokannya, pas belanja ke pasar.. eh malah dapet daging gratis dari salah seorang yang pernah ditolong Tauke. 

"Muka minyak babi kayak kita mana bisa jadi pejabat." -Ahok-
Ini ucapan Ahok ke Tauke pas Tauke minta Ahok untuk membangun daerahnya kelak. Pas gw nonton, ketawa gw sama ucapannya Ahok.. tapi miris. 

Kalo temen-temen ngikutin blog gw, mungkin inget kalo gw pernah posting pemikiran gw soal kebanyakan kita yang masih sangat rasis. Yang menurut gw aneh. Dan gw sampai sekarang masih bertanya-tanya, kenapa sih orang pada benci bener sama orang Cina? Kenapa gak benci sama orang Belanda yang jajah kita 3 abad? Atau Jepang, biar jajah sebentar tapi kejamnya bukan main?

Asli bingung gw. Kalo mau rasis, mbok ya yang totalitas. Kalo pada kesel sama orang Cina, kenapa nabungnya di BCA? Kan aneh. Jangan pada kayak orang kurang piknik ah, ibu-ibu.. bapak-bapak.. banyak kali deh pribumi yang songong! Menurut gw, siapapun dia.. selama ber-passport RI berarti dia orang Indonesia. 

Hahaha, nah kan jadi melenceng dari film. Maap.. maap.. 

"Saya gak meyakini kamu jadi pemimpin, tapi kalau kamu jadi pelayan Bitong.. Saya dukung." -Temennya Ahok-
Lupa gw sebenernya kalimat pastinya gimana, tapi kurang lebihnya gitu. Ucapan di atas keluar dari mulut sahabatnya Ahok yang orang pribumi pas Ahok minta dukungannya ketika mau mencalonkan diri jadi Bupati.

Yeah, pada hakekatnya emang pejabat-pejabat negara itu pelayan bagi semua warganya kan?!

Di film ini Daniel Mananta yang meranin Ahok. Dapet-dapet aja sih kata gw. Ekspresi, suara, gaya bicara, gaya jalan sampai kebiasaanya benerin kacamatapun mirip banget sama yang asli. WAW sih itu.. secara beban dan tanggung jawabnya gede banget pasti meranin sosok yang 'sesuatu' plus masih hidup pula orangnya.

Yang belum nonton, coba deh nonton. Film ini netral-netral aja kok. Maksudnya gak berat sebelah sama segala kontroversial yang ada. Di awal dan ending film, seakan diingatkan lagi soal Ahok dengan segala pro-kontranya. Jadi bener-bener tentang kisah hidupnya Ahok dari kecil sampai dewasa. 

Dan menurut gw, film ini penuh akan nilai kehidupan. 


Sekian, see you soon!

October 30, 2018

wheretogo - Flores | Riung

Di Ende kemarin disempatin buat jalan-jalan yang agak jauhan. Nama daerahnya Riung. Belum banyak yang tau soal Riung ini.. gw sendiri juga baru tau kemarin itu. Mana namanya semacam gak NTT banget gitu, rasa-rasa Sunda. Pas di browsing-pun belum banyak artikel yang ngebahas soal Riung.

Perjalanan dari Ende ke Riung mayan jauh. Sekitar 3-4 jam perjalanan darat. Kondisi jalannya udah mulus kok.. emang beneran jauh. Kalau temen-temen lihat di peta, Ende di selatan.. Riung di utara. 


Kita jalan dari Ende sekitar jam 6 pagi, sampai Riung sekitar jam 11 kurang. Sedikit lebih lama karena pakai acara mampir-mampir dan beberapa kali berhenti buat ngelurusin kaki plus ada yang mabok. Sampai daerah Riung kita langsung ke arah dermaga dan langsung cari kapal yang buat nyebrang. Sudah dapet kapal, kita cari makan buat di bungkus dan bawa ke pulau.

Jadi Riung adalah nama daerah di utara tengahnya Pulau Flores. Di kawasan situ ada beberapa pulau yang jaraknya gak jauh dari Pulau Flores. Nama femesnya 17 Islands Marine Park atau Gugusan 17 Pulau. Sayangnya kemarin kita cuma singgah di 4 pulau aja. 






Menurut penduduk sekitar, jam terbaik buat explore kepulauan Riung itu mulai dari jam 6 pagi. Karena airnya masih sangat jernih.. jadi kalau mau snorkeling yang dilihat masih sangat jelas. Wisatawan yang datang dari pagi, biasanya sebelum jam makan siang sudah balik lagi ke Pulau Flores. 

Nah, berhubung kita salah waktu.. akhirnya lebih banyak ngademnya dari pada jalan-jalannya. Maap-maap aja nih yaa, matahari di NTT itu beda. Sumpah! Tapi enaknya datang siang adalah kita bisa sekalian nikmatin sunset di Riung. Buat yang nanya foto sunset.. kutakpunya, habis batreee! :(

Diajarin gaya masa kini sama anak millenial. Macam baru bangun tidur.


Diantara 17 pulau, ada 1 pulau yang paling berkesan buat gw.. namanya Pulau Kalong. Karena emang yang huni cuma Kalong. Pas kapal merapat gw masih gak ngeh dimana Kalongnya. Ketika kapal udah nepi, barulah gw ngeh kalau semua pohon tinggi yang ada di pulau ini di gantungin Kalong. 

Tiba-tiba, Kapten kapal kita turun kapal dan berenang ke arah hutan bakau tempat kapal menepi. Gak lama ada suara gaduh yang memang sengaja dibuat si Kapten biar kalong-kalong pada terbang. Seumur-umur baru kali itu gw lihat jutaan kalong terbang di atas kepala gw. Dan itu berlangsung lama sampai akhirnya si kalong-kalong itu hinggap lagi di pohon. 

Hihihii, maapin ya kalong.. bobok siangnya diganggu. Temen-temen yang mau lihat videonya ke IG gw aja. Udah gw simpan di highlight 'East NT'.


Sebenernya gw belum puas main di Riung. Pingin kesana lagi. Apalagi tau si Kapten bilang, kalau kemping di pulau jauuuhh lebih asik. Okelah, kempingan di pulau kosong resmi sudah masuk ke 'to do list' gw sebelum Uud dipindah lagi.. hehe.

Oh iya, buat temen-temen yang mau island hopping gini, plis banget jangan lupa bawa plastik besar buat simpan sampah. Sama-sama saling kita jaga kebersihan tempat wisata kita.. jangan bikin malu.


Sekian cerita jalan-jalan gw. Semoga bermanfaat..

**
All photos and posts are MINE. Do not use them without my permission.
Kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya ya. Be smart!

October 16, 2018

wheretogo - Flores | Blue Stone Beach (yang mengecewakan!)

Dikarenakan Uud ada keperluan kerja di Ende seminggu, gw mutusin buat ikutan. Padahal mah tau kalau ujung-ujungnya bakalan ngamar doang di hotel. Secara, beberapa bulan lalu ke Ende.. dan semua wisata yang ada di Ende sudah dikunjungi semua. Tapi yaa.. dari pada sendirian di Kupang. Btw, gw dan Uud sekarang resmi tinggal di Kupang. For good buat beberapa tahun kedepan. Tapi cerita soal Kupang nanti aja yaa.. 

Buat yang nanya, Ende dimana? Sekali lagi gw kasih tau.. Ende itu sebuah kota yang ada di Pulau Flores. Sebelah mananya Labuan Bajo? Jauuuuuuuhhh. Dulu, Kota Ende sempat jadi tempat pengasingan Bung Karno. Jadi bisa kebayangkan jauhnya kayak gimana..

Hari minggu-nya, Uud ngajak gw dan beberapa teman kantornya buat jalan-jalan ke daerah Riung. Mayan jauh dari Kota Ende, sekitar 3 - 4 jam perjalanan darat. Kalau jalan ke arah timur Flores dari Kota Ende pasti ngelewatin Pantai Blue Stone. Kenapa gak sebut aja batu biru sih? Ya mana gw tauuk, orang-orang nyebutnya udah keinggris-inggrisan duluan. 


Pantai Blue Stone letaknya di sepanjang pesisir timur Kota Ende. Kalau dari kotanya sendiri butuh waktu sekitar setengah jam perjalanan. Jadi ada apa di Pantai Blue Stone

Ada kekecewaan.

Nope, bukan karena pantainya yang gak menarik. Tapi karena penduduk sekitarnya yang gak menghargai keindahan pantainya itu sendiri. Emang siih, yang gw tulis cuma melihat dari kacamata gw sebagai turis. Kalau lihatnya dari perspektif penduduk sekitar pasti bakalan lain ceritanya. 



Sudah lihat foto-foto diatas kan? Nah, coba banyangin kalau semua pasirnya ketutup sama batu coral gradasi biru - coklat. Coba tuh kayak apa WAW nya! Tapi sayang, yang dibayangin gak bakal kesampaian. Soalya batu-batunya sudah di ambil sama warga yang kemudian dijual. 

Padahal, Blue Stone Beach ini belum banyak yang tau.. alias masih virgin dari turis. Tapi udah gundul duluan pantainya. Gak bisa juga sih menyalahkan penduduk sekitarnya. Karena biar gimana Blue Stone Beach ini pemberian gratis dari Allah SWT, jadi mereka akan merasa kalau yang mereka lakukan adalah hal yang wajar.

Tapi sebenernya pantai ini bakalan lebih menguntungkan kalau dibiarkan apa adanya. Akses menuju Blue Stone Beach juga sudah cakep.. rasanya tinggal tunggu investor atau siapapun dia yang bisa melihat peluang dan potensi dari area pesisir ini. Cuma yaaa, mungkin warganya gak sabar atau memang lagi butuh duit mungkin?!



Hihihi, jangan percaya foto diatas yang kelihatan batunya masih banyak dan bertumpuk-tumpuk.. itu cuma ilusi foto aja biar kelihatan 'blue stone' banget gitu pantainya. Percayalah yang dilihat di lensa kamera dengan lensa mata itu berbanding kebalik. 

Menurut gw, Blue Stone Beach ini perlu banget dengan segera mendapat perhatian pemerintah setempat. Mengedukasi warga sekitar untuk gak lagi menjual batu dan menginfo banyaknya potensi kalau pantai ini dibiarkan apa adanya. 

Ya emang sih, sampai sekarang di Flores yang terkenal cuma Labuan Bajo. Malah bahkan masih banyak orang yang gak tau Labuan Bajo terletak di pulau apa. Macam orang tau Bali tapi gak tau Indonesia. Cuma aja, kalau gak ditindak secepatnya orang-orang gak bakalan tau kecenya Blue Stone Beach. Gak bakalan tau kecenya belahan lain Flores selain the famous Labuan Bajo area.


Kalau lo ada kesempatan kesini, pemandangan kayak foto di atas gak cuma dilihat di beberapa tempat. Tapi lo bakalan lihat warga menjaja tumpukan batu yang siap jual di sepanjang pesisir Pantai Blue Stone. Yang mana bukan cuma sekilo - dua kilo.. tapi berkilo-kilo. Jadi wajar kan kalau alis gw nyeringut lihatnya?!

Biarpun ada miliaran batu di pantai ini.. tapi kalau dieksploitasi terus-terusan yang miliaran itu juga bakalan habis. Kalau kata nyokap gw, "nasi.. kalau udah jadi bubur gak bakalan bisa jadi nasi lagi."

Sekian.


**
All photos and posts are MINE. Do not use them without my permission.
Kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya ya. Be smart!

icavin.etc © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.