September 8, 2018

6 Tahun Nikah.. Bicara Tentang Cinta dan Anak

Hari ini, tanggal 8 September gw dan Uud rayain 6 tahun pernikahan. Gak ngerayain juga sebenernya.. secara gw di Kupang, Uud di Bali. Emang yeee.. musti banget apa Soundrenaline tiap Minggu ke-2 September?! Udah diajakin, cuma berhubung gw tau hari ini bakalan seribet apa disana.. dari pada gwnya bete, mending gak ikut. 

This is not happily ever after, it is so much more than that.

6 tahun nikah, kalo di Tetangga Masa gitu artinya gw dan Uud udah nikah selama 2.190 hari. Kurang lebih 1/5 masa hidup gw, gw habisin bareng Uud. 2 tahun di Jakarta, 3 tahun di Bali 1 tahun di Nusa Tenggara Timur. 

Dengan nambahnya umur pernikahan, gw jadi tau apa artinya cinta. Hari ini, bahkan gw dan Uud pun ngerasa takjub sama kemampuan kita berdua ngejalanin pernikahan itu sendiri. Karena yaa, selayaknya pernikahan pada umumnya.. pasti ada aja huru-haranya. Dan Alhamdulillah kita berhasil melalui itu semua. Dengan cara kita.

Dulu, mungkin banyak yang nge-nye-in hubungan gw sama Uud yang terlalu cepat. Baru juga pacaran 2 bulan langsung diajak nikah. Terus gw-nya mau lagi. Ya gimana donk, orang direstuin sama bokap. Hahahahaa. 

Di pikiran bocah gw saat itu, gw tau kalau Uud cinta sama gw karena dia berani menghadap bokap, gak ragu minta ijin buat nikahin gw dan menjamin untuk terus bahagiain gw. Lalu cinta-nya gw ke Uud? Gak paham juga sih apa yang Uud lihat sampai segitu yakinnya dia kalau gw juga cinta sama dia.

Sekarang, di umur gw yang 2 bulan lagi 33 tahun akhirnya tau apa arti cinta. Cinta itu berjuang, bertahan dan gak pernah menyerah. Gampang? Tentu tidaaakkk. Karena prakteknya, cinta butuh sabar.. butuh pengertian.. butuh maaf-memaafkan dan yang paling penting, butuh komitmen. 

Gw gak malu untuk bilang kalau pernikahan gw dan Uud gak selamanya indah. Pertama, karena gw bukan Snow White dan Uud bukan Prince Charming. Kita gak hidup di negeri dongeng yang melulu happy ending. Kedua, gw menganggap si apapun huru-hara yang tiba-tiba nongol ini sebagai momen buat kita berdua buat saling lebih mengenal ke level yang lebih dalam lagi. Intinya sih, no marriage stays awesome 24/7. 

6 tahun nikah tanpa anak itu susah-susah gampang. Menjadi gampang saat gw dan Uud saling menyemangati dan stay positive. Lalu menjadi susah, saat semua orang ngerasa bahwa soal anak ini jadi urusannya mereka. Rasanya habis toleransi gw sama orang-orang kepo dan sotoy di sekitar kami. Dari yang nyuruh adopsi sampai nuduh kalau kita gak niat.

Yang kasih rezeki anak ke gw dan Uud kan Allah.. dan cuma Allah yang tau kapan waktu yang tepatnya. Mau sampe nangis darah atau berobat ke ujung dunia pun, kalau Allah bilang belum.. ya belum. Gw dan Uud aja gak ribet.. kenapa yang lain pada ribet sih?

Si anak yang tak kunjung datang ini, gw dan Uud gak pernah anggap dia sebagai kekurangan dari pernikahan kami. Kalau gw dan Uud ngejadiin ini sebagai masalah.. mungkin kita gak akan bertahan sampai sekarang. Kata orang disekitar gw, anak adalah sumber kebahagiaan. Terus maksudnya, gw dan Uud gak happy gitu? 

Plissss, jangan kasihani gw dan Uud karena kami belum punya anak. 

Berbahagialah. Bahagia karena gw dan Uud ternyata bisa jadi pasangan yang saling melengkapi, saling mengasihi dan saling menyempurnakan. Bukannya itu yang terpenting?

Gw dan Uud, kita gak punya alasan untuk gak bahagia. Kita bersyukur banget sama semua yang kita punya saat ini. Mungkin ada yang merasa kalau pernikahan kami gak sempurna, yup.. emang gak sempurna. Tapi buat gw dan Uud, kami sudah lebih dari cukup.

Alhamdulillah.

Having someone who can handle all your moods is such a blessing.
Happy 8th September, Husband. XOXO

August 27, 2018

Jarimu harimaumu..!! - part.2 -

Sebelumnya baca dulu ;
Jarimu harimaumu..!! - part.1 -


Soal jempol yang salah asuhan ini kok ya perasaan gak habis-habis. Bahkan makin menjadi. Makin serem gitu maksudnya. Jadi kenapa gw angkat topik ini lagi di blog?!

Gara-garanya, gw kan jadi terus pantau berita tentang bencana gempa di Lombok. Gak di TV, di portal berita sampai youtube. Dan kali itu gw baca sampai ke komen-komennya. Tiba-tiba kebacalah komen di salah satu video tentang evakuasi wisatawan di Gili. 

Dia bilang,
“Indonesia tuh sama kayak Jepang. Gempa terus. Tau gak kenapa Jepang sering gempa? Soalnya mereka sering bikin JAV. Gak beda jauhlah sama disini.. maksiat terus.”

Kan gw bingung ya, JAV apaan. Ya udah aja gw browsing. Setelah gw tau, spontan gw ngomong “Si bangkee.. gak ada hubungannya woy!”. Jadi, JAV adalah kependekan dari Japan Adult Video. Alias bokep. Gimana gak emosi coba baca komen kayak gitu?

Setelah itu gw bikin highlight soal netizen yang gak punya otak ini. Pertanyaan gw, “Netizen yang model gini enaknya diapain?”. Pikir gw kan bakalan banyak yang kasih respon dengan kata-kata 'tenggelamkan' dkk. Lah ternyata malah jadi bahasan serius. 


Sebelumnya, kita coba kilik-kilik dulu.. kenapa sih nejiten bisa sejahat itu jempolnya?

1 Netizennya gak ada kerjaan.
Yang pasti kalau dia sibuk, dia gak bakalan punya waktu buat mikir tentang topik yang gak ada hubungan sama diri dia saat itu. Boro-boro nontonin youtube, megang hape aja dia susah.

2 Netizennya gagal paham sama makna kebebasan berpendapat.
Mentang-mentang sekarang eranya bebas bicara, jadi kebablasan! Ngerasa yang dia tulis adalah bentuk dari kebebasan berpendapat. Padahal semestinya gak sebebas itu. Ya emang sih, ada pasalnya. Gak cuma di UUD 1945, bahkan dijamin di salah satu pasal yang ada di Deklarasi Hak Asasi Manusia PBB. 

Cuma, orang yang gak pinter.. gak paham kalau segala sesuatu pasti ada batasannya. Dipikir kebebasan berpendapat gak ada batasannya apa? Ada! Yang sebenarnya, menurut gw gak perlu sampai dibuat aturan tertulisnya. Karena kita sebagai manusia gak cuma dikasih akal sama Allah. Kita juga dikasih hati. 

Jadi bisa dibilang batasannya itu ya hak orang lain juga. Jangan sok-sok-an mengatasnamakan hak asasi manusia kalau ternyata gak mikirin hak asasi orang lain. Intinya sih, jangan marah kalau sampai kita komen asal-asalan kemudian dituntut sama orang yang dia komenin. Apapun yang disampaikan harus bisa dipertanggung jawabkan.

3 Netizennya gak ‘sekolah’.
Nah ini niih, yang akhirnya jadi bahan obrolan di highlight IG waktu itu. Kenapa jadi bawa-bawa sekolah? Karena sekolah adalah tempat belajar. Yang dimana, orang yang bodoh.. selesai sekolah dia jadi pinter. Yang tadinya gak tau, jadi tau.

Ya emang sih tempat belajar bukan cuma di sekolah. Tapi, menurut gw sekolah juga punya peranan penting dalam membentuk pribadi seseorang. Inget dulu kita belajar PMP / PPKN.. yang dibahas bertahun-tahun itu lagi.. itu lagi. Soal tenggang rasa, perbedaan, hak asasi, berjiwa besar, dll yang berhubungan sama konsep hidup bermasyarakat. Dan selalu diingatkan kalau kita, manusia adalah mahkluk sosial. 

Anak muda jaman sekarang, yang istilahnya Gen-Z.. semacam gak paham norma-norma bermasyarakat yang diajarkan di sekolah. Tetep ada pelajarannya kok, cuma aja kemasannya beda sama jaman kita dulu. Menurut temen gw yang punya anak umur sekolah, pelajaran sekarang gak terlalu dalam. Jadi semacam mempelajari kulitnya doang gitu. Sedangkan kita, sampai muntah kali tuh pahamin makna tenggang rasa.

Udah isi kepalanya gak disekolahin, hatinya-pun ikut gak disekolahin. Maksudnya gak paham sama ajaran agama. Pasti deh, semua agama ngajarin umatnya tentang menjalani hidup yang baik dan benar. Biar seorang punya hati nurani, dia musti tau dulu apa yang agamanya ajarin ke dia. 

Sebenernya sih.. kasihan. 

Gak pukul rata cuma Gen-Z aja yang ‘bertingkah’ jempolnya. Sebenernya siapapun, tua-muda yang gak punya manners. Cuma aja, memang kebanyakan mereka yang rata-rata berumur remaja sampai 25 lah yang banyak cincong jempolnya. 


Di posting sebelumnya - Temen Tapi Eneg - , gw tulis kalau temen yang eneg-in di dunia maya bakal jadi orang yang eneg-in juga di dunia nyata. Tapi beda dengan netizen-netizen ini. Rata-rata netizen yang ngeselin ini jadi orang yang gak banyak tingkah di dunia nyata. Karena umumnya mereka orang yang rendah diri. Bukan merendah yaa.. beda.

Dengan kata lain, mereka yang di dunia maya ganas.. di dunia nyata lembek.

Yang sebenernya siih, mereka-mereka ini gak usah kita dipusingin. Ya ngapain juga ngeladenin jagoan kandang?! Ye kann?? Cuma gak bisa dipungkiri, mata ini kadang gak kuat ngeliatnya. Apalagi kalau kita tau mana yang bener.


Gimana? Gedeg gak lo bacanya?

Gw sebagai orang minang.. pas baca ini antara kesel dan terhibur sebenernya. Kesel, karena ya kaliii India?! Masa iya pas upacara kenegaraan istri presiden pakai pakaian kebangsaan negara lain?! Logikanya dimana coba? Terhibur, karena ni orang, si Putra Pelangi sungguh ngelawak. Lagu-laguan pake profile pic bendera Merah Putih berserta Burung Garudanya.. tapi gak paham sama negaranya sendiri. Penasaran gw sama penampakan ni orang kayak gimana.

Begini ya netijen-netijen yang budiman.. buat apa beli smartphone kalo yang pakai gak smart? 


Sekian dan terima kasih.
Lah terus kesimpulan dari tulisan gw ini apa? Mboh, gw sendiri bingung netizen yang bertingkah ini musti digimanain..

August 23, 2018

movie | Mile 22


Udah pada nonton belum?? Yuk dah nonton. Gw aja gak nyesel nontonnya. Sumpah. Tenang.. tenang.. gw gak bakal kasih bocoran kok ceritanya gimana. Gw copas aja ya dari Wikipedia ;

Alkisah, seorang agen CIA.. James Silva (Mark Wahlberg) dibantu unit komando taktis rahasia ditugaskan untuk membawa seorang polisi, Li Noor (Iko Uwais) yang jadi informan penting dari Kedutaan AS menuju bandara. Jarak dari kedutaan – airport adalah 22 mil. Dan mereka harus berhasil melakukan misi tersebut selama sejam. Nah, gimana-gimananya… nonton sendiri aja.




Pertama, kita bahas dulu aktornya.. Iko Uwais.
Gila sih ini. Awalnya gw pikir Iko Uwais jadi pemeran pembantu. Termasuk pemeran utama aja loh dia. Prok prok prok!! Bahkan pas nonton, gw malah ngerasa ini tuh filmnya Iko.. bukan filmnya Mark. Ya emang karakter James Silva disini sangat dominan.. tapi aksi-aksi berantemnya Iko bikin kita lupa sama Mark. 

Karakter Li Noor di film, karakter yang tenang. Sangat tenang malahan. Tapi sekalinya diajak berantem.. yang ngajak berantem yang mati!

Mana udah gitu ada scene doi pakai kolor doang kan tuh. Ya Tuhaaaannn, itu perut.. ototnya kemana-mana!! Adegannya sih adegan berantem padahal, tapi mata ini tetep aja gak kedip dan terus ngebatin “aaaaw..” sambil mesem-mesem. Pusing pala berbi..

Ku tak sangguuupppp!


Kalau plot ceritanya..
Hhmm.. di gw sih, ketebak. Maksudnya gampang diterka-terka dia sebenernya siapa.. kalau dia siapa.. atau ternyata dia siapa. Hahahaa, kayaknya kebanyakan nonton film action deh ni gw. Tapi berhubung kemasannya bagus.. jadi tetep seru ditonton.

Lokasinya bukan di Indonesia.. tapi dikota / negara fiktif yang bernama Indocarr. Cuma aja orang-orang yang ceritanya warga lokal di film ini menggunakan Bahasa Indonesia. Setelah gw baca lebih lanjut. Ternyata itu salah satu trik dari sutradaranya biar Iko nyaman selama syuting. Jadi, daripada karang-karang bahasa baru, ya udah aja pakai ‘bahasa ibu’-nya Iko. Bahasa Indonesia.

Biar gw melek sepanjang film.. si Uud malah tidur! Menurut dia film Mile 22 lumayan ngebosenin. Apalagi di awal cerita. Ya emang sii, seperti yang gw bilang di atas. Ketebak. Dan buanyaakk banget dialog mereka yang nyelipin kata “f*ck” diantara percakapan. Jadi kesannya bukan agen yang elegan gitu deeh..


Yang gak suka film action, gw saranin tetep nonton. Anggep aja sebagai bentuk dukungan kita buat Iko Uwais. Karena, setelah nonton.. sedikit banyak lo bakal punya perasaan bangga sama Iko.

Atau.. yaaaa, seenggaknya jadi mendadak iri dengki gitu sama Audy.. hahahaaa. Yakin gw, rumah Iko Uwais sekarang jadi rumah paling aman. Ya kali ada maling yang berani masuk, bisa masuk gak bisa keluar ntar..

Well done mas Iko! Sok ikrib.



**
Eh tapi, Iko Uwais orang mana ya? Semacam jadi kepingin es duren kalo denger namanya :))

August 19, 2018

Asian Games 2018 - Ku Bangga!


Hayooo siapa yang masih gagal move on sama Opening Ceremony Asian Games semalam? Akupun!! Gak nyangka gw pembukaan Asian Games yang kemarin sebegitu kecenya. Semalem gw nontonnya streaming di Youtube. Dibeberapa bagian sih gw gak dapet hype-nya gegara sinyal wifi yang timbul tenggelam dan situasi coffee shop yang berisik.

Nonton dari awal sampai habis, ada beberapa hal yang bikin gw perasaan campur aduk.. bahkan sampai sekarang.


PAK JOKOWI
Iya beliau.. Sang Presiden! Paling jago emang si Bapak bikin kita senyum-senyum lihat tingkah-lakunya yang suka di luar dugaan. Mau loh beliau dibikin film pendek sebagai tanda kedatangannya di Stadion GBK. Kita yang nonton mana kepikiran sih beliau masuk stadion pakai motor (ya walaupun bukan Pak Jokowi asli, kalau yang asli mah masuk area VVIP ngos-ngosan kalii), mana sebelumnya pakai acara ngepot dan terbang pulak.. hihihii.



Dan tiba-tiba si Bapak jogetan!!

Menurut gw penampilan Via Vallen kemarin kurang waw. Secara dia kan nyanyiin official theme song, rasanya masih kurang rame. Panggung yang segitu besarnya cuma ada Via seorang tanpa ada penari latar yang nimbrung.. berasa sepi. Gw yang awalnya ngebatin, "Lah kok gini doang tampilannya.." terus tiba-tiba kamera pindah dan nyorot Pak Jokowi yang asik joget. Ketika itulah tampilan Via yang kurang spekta gak berarti apa-apa.


INDONESIA RAYA DAN DOA UNTUK LOMBOK
Lagu Indonesia Raya dinyanyikan tanpa iringan musik, Tulus di suara satu.. dan backsound-nya adalah ribuan masyarakat Indonesia yang ada di Stadion GBK. Gila sih ini. Yakin gw, pasti lagu Indonesia Raya kedengeran sampai berkilo-kilo jauhnya. 

Sesaat selesai Tulus nyanyi, lalu ada kembang api.. dan masyarakat pada teriak bersautan sambil tepuk tangan. Tiba-tiba dalam sekian detik kita diminta diam, berdoa untuk saudara-saudara kita yang tertimpa musibah di Lombok. Dan ketika itu pula yang tadinya gemuruh.. tiba-tiba semuanya hening. Bener-bener hening.



Siapa yang gak merinding, terharu dan berlinang air mata coba?


SAMBUTAN MERIAH UNTUK PALESTINA
Gw lupa negara yang masuk sebelum Palestina apa, cuma pas tantenya bilang "Paletine." Teriakan masyarakat di Stadion GBK langsung waw gitu. Volume suaranya beda jauh sama sambutan buat negara yang sebelumnya tampil. Walaupun atlet yang ikut iring-iringan gak banyak.. tapi sorakannya luar biasa banget. Dan lama. 


Video ini kurang representative, 
tapi kalo gak percaya coba deh nonton rerun-nya OC kemarin.

Dukungan masyakarat Indonesia yang waw buat Palestina gak cuma pas opening ceremony aja. Di beberapa hari sebelumnya, pas tanding bola untuk kualifikasi juga ada kejadian yang bikin hati makyus. Yang kalah Indonesia.. tapi yang diteriakin semangat malah Palestina. 

Dari yang gw baca-baca, selama tanding.. suporter Indonesia kasih semangat buat tim U23 semacam bikin ciut tim U23 Palestina gitu. Secara ye kaan.. tau sendiri suporter bolanya kita kayak gimana. Tapi ketika akhirnya Indonesia kalah. Gak disangka-sangka suporternya Indonesia malah teriak "Palestina.. Palestina" pas pemain U23 Palestina nyamperin basecampnya suporter Indonesia. 



1500 PENARI RATOEH JAROE
Selama ini kita kenalnya Tari Saman, ternyata salah. Kalau Tari Saman, penarinya laki-laki.. berjumlah ganjil dan kostum yang dipakai adalah pakaian tradisional Gayo. Sedangkan kalau Tari Ratoeh Jaroe, penarinya perempuan, berjumlah genap dan kostum yang dikenakan adalah pakaian polos dengan dipadu songket tradisional Aceh.

Nah cuma, gw gak gitu paham soal perbedaan gerakan tariannya. Ada yang tau mungkin?


Siapapun dia.. pasti ngerasain takjub yang luar biasa pas nonton ini. Iya kan??

Adek-adek yang nari, semuanya masih pelajar SMA ternyata. 1500an penari dari belasan SMA di Jakarta. Yang konon katanya mereka latihan udah dari berbulan-bulan yang lalu. Latihan jalan terus, sekolah-pun gak ditinggal. Salut gw.. *jempol ngacung.

Ada hal lain yang bikin takjub selain kekompakan penarinya.. kostumnya! Sebenernya kostum penarinya itu berlapis-lapis saudara sekalian. Setiap pakaian, ada lapisan warna putih, ungu, orange/merah, hijau. Jadi, si adek-adek penari.. sambil nari, sambil ganti lapisan baju. Menurut gw ini sih WAW banget. Masalahnya yang dinariin bukan tarian yang gampang.. temponya pun juga bukan tempo yang lambat. Gila deh pokoknya.


UNIFY KOREA
Biar ini bukan pertama kalinya Korea Utara dan Korea Selatan bergabung di ajang perhelatan olahraga, tapi kok ya perasaan jadi ikut hepi ngeliat atlet-atlet Unify Korea masuk Stadion GBK sambil bergadengan tangan.


Gw gak nemu videonya di youtube. Nanti kalo ketemu, gw update.


KONTINGEN INDONESIA
Yang paling ditunggu-tunggu akhirnya masuk stadion juga. Pas para atlet masuk, masyarakat Indonesia yang ada di Stadion GBK teriaknya makin menjadi. Padahal mah dari awal udah teriak-teriak, semacam suara gak ada habisnya. Iring-iringan atlet Indonesia tuh iringan yang paling panjang, paling lama.. dan selama itu juga teriakan "Indonesia.. Indonesia" terus-terusan bersautan.



Menurut gw Opening Ceremony Asian Games 2018 semacam pesta rakyat buat kita. Karena semua yang nonton hepi, semuanya terharu dan semua bangga. Isu-isu politik yang sempat hangat langsung hilang saat itu juga.

Tim suksesnya Asian Games 2018 juara banget! Gak salah emang ngangkat Wisnutama sebagai Creative Director. Tapi tapii.. dari yang gw baca di Insta Stories-nya salah satu masyarakat yang datang langsung ke Stadion GBK, sebenarnya apa yang dilihat langsung secara visual gak sekeren kita yang nonton di TV. Posisi tempat duduk sangat menentukan. 

Di beberapa sisi tempat duduk penonton gak bisa ngelihat iring-iringan atlet yang masuk ke stadion karena ketutupan ribuan penari. Begitu juga si tante announcer, dirasa kurang informatif. Sedangkan kita yang nonton di tv, ada buanyaaak banget kamera yang nyorot dari berbagai penjuru Stadion GBK. Udah gitu setiap stasiun tv juga punya announcer sendiri. Jadi lebih informatif.

Cumaaaaaa, euforia yang di rasain langsung.. itu yang priceless!


Akhir kata, mari kita sukseskan Asian Games 2018 dengan jadi tuan rumah yang baik dan ramah. Semoga selama 2 minggu ini gak ada isu negative yang tau-tau nongol dari pihak gak bertanggung jawab.

Adek-adek atlet sekalian, selamat bertanding.
Do your best. 
Bismillah.

icavin.etc © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.