June 11, 2019

yanglagihits || Bayi Tantrum di Pesawat

Sebelumnya, selamat berlebaran wahai penikmat blog gw, mohon maaf lahir dan batin. Alhamdulillah ya Sis, lebaran tahun ini rasanya lancar jaya. Dari yang gw baca-baca jumlah kecelakaan lalu lintas selama mudik turun drastis. Gw pun mudik ke Jakarta.. Ya Allah nikmat banget ibukota saat hampir setengah penduduknya pulang kampung.

Beberapa hari lalu gw baca berita seorang penumpang pesawat yang berkomen gak sedap soal bayi yang tantrum di pesawat. Komen gw saat itu, "Gile tu orang.. gak ada takut-takutnya sama netijen!".  Hahaha.

Oke, pertama-tama gw mau mencoba lihat persoalan ini dari perspektif si penumpang dan si orang tua. Btw, ini berdasarkan pemikiran gw yaa..

Kalau kita menempatkan diri sebagai penumpang. Jujur aja deh.. kita semua pasti pingin ngerasain perjalanan yang yang nyaman dan tenang. Dan gak sedikit orang yang ngejadiin perjalanan jarak jauh mereka ini momen istirahatnya mereka. Syukur-syukur pakai merk pesawat yang berfasilitas oke, jadi bisa dialihkan ke yang lain. Nah yang enggak? Menurut gw sisi kemanusiaan kita diuji disini.

Kalau kita menempatkan diri sebagai si orangtua yang bayinya tiba-tiba tantrum. Gw sering kok beberapa kali duduk berdekatan sama orangtua yang lagi alami ini. Dan somehow gw ngedapetin 1 hal kesamaan. Sepertinya mereka malu. Malu sama penumpang lain karena sudah ganggu, malu sama penumpang lain karena seperti orang tua yang gak bisa mengasuh anaknya sendiri. Menurut gw ini salah. Karena dari yang gw lihat.. gara-gara malu, si anak malah jadi kena omel atau cubit sama orangtua yang gak sabar.

Sebenarnya, semua penumpang yang ada di pesawat itu sama-sama menuntut kenyamanan. Semua penumpang gak pake kecuali. Dan si bayi, mereka juga termasuk penumpang. Jangan mentang-mentang mereka gak bayar full terus jadi gak dianggep. 

Beda bayi sama kita adalah kita bisa ngomong.. dan mereka bisanya nangis. Yup, nangis. Cuma itu mungkin jadi satu-satunya cara komunikasi mereka untuk kasih tau kalau mereka dalam keadaan tidak nyaman. Kita yang sudah tua aja masih deg-degan naik pesawat.. gimana mereka para bayi? Rasanya sih mereka lebih sensitif deh..

Iyaa, tau gw.. tangisan bayi yang gak kunjung kelar itu bikin sakit kepala. Bayangin, kita si penumpang yang cuma dengerin doang aja pusing.. gimana orangtuanya? Lebih pusing tau! Dikira gampang apa diemin anak nangis?! Menurut gw, kita cuma perlu ngelakuin 2 hal. Entah itu bersikap bodo amat.. atau bersikap kooperatif. 

Gw (kebetulan belum pernah duduk percis sebelahan dengan bayi tantrum) tipe penumpang yang bodo amat. Gw bakalan pura-pura budeg sepanjang perjalanan dan fokus nonton film atau dengerin spotify dengan volume gede. Menurut gw ini lebih terpuji daripada berkeluh-kesah gak karuan.

Karena keluh-kesah kita ini gak ada apa-apanya dibanding mereka yang masih hidup tanpa listrik atau air bersih. 

Kooperatif yang gw maksud, yaaa.. lakukan apapun yang bisa dilakukan agar si bayi jadi lebih tenang. Entah itu coba ajak main kek, kasih coklat kek, gantian pangku kek.. yaaa apapun itulah. Tapi jangan sekali-sekali kasih masukan yang mendikte si orangtua. Kalau gak mau didikte orang, jangan mendikte orang lain. Hidup se-simple itu.

Masing-masing orang punya caranya sendiri dalam mengasuh anak. Kan gak berarti karena anaknya nangis terus, kita jadi berhak mendikte atau kasih tatapan 'orang tua macam apa lo?' ke si Ibu. Gw tulis ini karena gw belum di fase itu. Gw belum tau persoalan mengasuh anak. Tapi gw tau banget rasanya under pressure. Yakin gw, ini yang dirasain orangtua yang anaknya tantrum di pesawat. 

Tiap apapun kejadian pasti ada pro kontra. Pasti ada yang bela si orang tua dan pasti gak sedikit juga yang bela si penumpang yang terganggu ini. Tapi saat gw baca statement dari si adek penumpang, lagi-lagi.. "Gile tu orang.. gak ada takut-takutnya sama netijen!" hahaha. Sayang aja kejadian ini gak disikapi dengan bijak.

Gw sendiri sih gak tau solusi nyata soal bayi tantrum di pesawat ini apa. Karena kita gak bisa juga ngelarang orangtua berpergian sama bayinya.. atau tiba-tiba bikin aturan kalau anak di bawah sekian tahun dilarang naik pesawat. Dan kita juga gak bisa ngelarang penumpang lain berkeluh-kesah menuntut kenyamanan. 

Kalau gw boleh kasih masukan.. yang bisa kita lakukan sekarang adalah menjadi manusia yang memanusiakan manusia lainnya. 

Sumpah. Gw sangat mencoba untuk gak berat sebelah. Karena selama ini gw jadi penumpang mandiri. Dengan kata lain gw bisa banget menempatkan posisi gw sebagai penumpang yang sangat keganggu hanya karena tangisan bayi. Tapi ya ituu.. 

We are the adults ones. Justru kita yang punya kekuatan atas diri kita sendiri dalam menghadapi segala gak kenyamanan yang kita rasain. Menurut pengalaman, semakin kita bentrokin.. semakin hidup kita gak nyaman. Saran gw, saran dari seorang perempuan yang keluar dari comfort zone-nya (ntar gw ceritain soal ini).. saran gw cuma satu. Berdamai sama diri sendiri.. berdamai sama sekitar. 

Dan buat para orangtua diluar sana. Kalau kalian dihadapi hal serupa.. plis jangan berkecil hati, gak bisa nanganin anak lagi tantrum bukan kegagalan hidup. Tetap semangat mommies!

May 17, 2019

wheretogo | East Nusa Tenggara - Bukit Cinta, Kota Kupang


Buat yang belum tau, gw tinggal di Kupang kebeneran juga pelihara anjing. Bukan anjingnya kita.. tapi anjing yang punya rumah kontrakan. Dia gak keberatan kalau kita kontrak rumah berikut anjingnya. Jenis pitbull, betina dan namanya Jessy.

Dan sama pas kita pelihara Lady di Jakarta, tiap pagi-sore ada jadwal jalan-jalan. Entah itu jalan ngiterin komplek atau emang beneran jalan-jalan entah kemana. Begitu juga Jessy. Selain ngiterin komplek, Jessy kadang pernah dibawa CFD-an atau yang paling dekat dan aman.. seringnya di bawa ke Bukit Cinta.

Jangan ditanya kenapa namanya Bukit Cinta. Ku pun tak tau..




Jadi Bukit Cinta ini ya memang lahan berbukit yang super luas dan kosong. Gak ada apa-apa kecuali 1 bangunan yang juga kosong. Entah punya-nya siapa. Lokasinya percis di seberang Bandara El-Tari. Gw sendiri baru 2x kesini.. dan baru tau kalau semakin senja, makin banyak anak muda yang dateng buat nungguin sunset.

Kita kesana bulan Maret akhir, menurut gw momennya pas. Soalnya lagi peralihan musim dari hujan ke kemarau. Jadi rumput dan pohon masih ada ijo-ijonya. Kalau kesini bulan Mei.. rumput tinggi segitu banyaknya hilang tak berbekas. Pohon-pohon juga tinggal batangnya. Cuma sisa pasir berbatu.




Enaknya bawa Jessy ke Bukit Cinta, karena gak ada banyak orang.. jadi Jessy bisa dilepas. Lari kesana-kemari. Maklum, gelar pitbull-nya bikin orang ngeri. Apalagi akhir tahun lalu ada berita pitbull gigit orang, makin menjadi deh tuh masyarakat.

Gw sendiri awal ketemu Jessy juga ngeri. Kebetulan, sama pemiliknya Jessy selalu di kandang.. jadi interaksi dia dengan manusia terbatas banget. Untungnya saat itu Jessy-nya belum umur setahun, kalau kata Uud.. sifat agresifnya belum jadi. Saat disamperin Uud, ekornya Jessy kibas kenceng banget tanda ajak main.. ya sudah, Uud-nya jadi PD buat ngerawat Jessy sekalian buat jaga rumah kalau gw ditinggal Uud keluar pulau.

Sekarang umurnya udah setahun setengah (kayaknya), dan dia jadi anjing yang well behaved. Yaa, memang sih.. kalau dibandingin Lady masih kalah jauh. Tapi intinya, pitbull itu bisa jadi anjing baik hati.. tergantung gimana cara tuannya ngedidik. 



Dan inilah sunset ala Bukit Cinta.





**
All photos and posts are MINE. Do not use them without my permission.
Kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya ya. Be smart!

May 9, 2019

wheretostay | East Nusa Tenggara - Utopia Rote Lodge, Rote Island

Sebelumnya, nonton ini dulu..



Pas dapet tiket ke Rote, Uud langsung booking Utopia Lodge. Udah kesemsem sama hotel ini dari berbulan-bulan sebelumnya, cuma aja kesempatan gak datang-datang. Dan untungnya pas Uud coba hubungi, Alhamdulillah masih ada sisa kamar.

Sampai Utopia Lodge pas matahari sudah turun, capek gegara motoran sejam akhirnya kita mutusin buat makan malam di hotel. Sebelumnya kita diantar sama Aimon (owner) ke kamar sambil dikasih beberapa penjelasan soal kamar kami. Dan gw, awalnya agak ngeri sama gara-gara gak ada pintu dan jendela sama sekali. Udah gitu, kebetulan kamar kita di malam pertama lumayan jauh dari area penerimaan.

Tapi setelah gw melihat dan meresapi lingkungan sekitar, gak seseram itu juga kok. Takutnya lo bakalan hilang sama angin sejuk dan cahaya bintang yang bertebaran di langit. Plus, karena gw dan Uud kesana pas bulan purnama.. malam itu jadi terang.




Bangun pagi, sebelum gw dan Uud jalan-jalan.. kita sempetin buat keliling hotel. Selayaknya hotel pada umumnya, tetap ada area buat nongkrong kayak cafe, kolam renang dan balkon besar untuk menikmati sunset. Menuju area-area di atas kita lewatin taman yang ditata sedemikian rupa.

Jadi konsep dari hotel ini tuh membumi banget. Semuanya kembali lagi ke alam. Di area hotel ini lo gak bakalan liat kabel listrik melintang dari tiang ke tiang. 100% pakai tenaga matahari. Bahkan senter malamnya pun harus kita charge tiap hari. Penghawaannya juga alami, gak ada AC. Tapi yang paling canggih mah kamar mandinya. Tapi gak gw jelasin di paragraf ini.




Malam kedua, kami pindah kamar ke kamar paling depan. Nama kamarnya Pride Rock Suit. Tepat di pinggir tebing dan menghadap ke laut. WOW deh pokoknya! Sebenarnya di kamar ini juga ada semacam bale-bale, cuma gak kefoto karna berantakan terus sama kita.


Gak cuma kamarnya aja yang tak berpintu tak berjendela. Kamar mandinya pun juga. Walau sebenarnya sudah banyak hotel yang pakai konsep seperti ini tetap ada yang bikin wow. Pertama, air panasnya. Air panas yang digunakan, pemanasnya bukan berasal dari panel surya. Tapi dari mataharinya langsung.

Gw dan Uud sempat diajarin konsep dan eksekusinya gimana, dan kita pun terkagum-kagum. Karena benar-benar alami, jadi suhu dari air panasnya pun tergantung dari cuaca di hari itu. Semakin malam kita mandi, hangatnya pun semakin gak berasa.

Kedua, toiletnya. Segala toilet di hotel berbintang kejora di luar sana, gak ada apa-apanya dibanding toiletnya kamar gw dan Uud.


Nah ini dia toiletnya. Yup, sesimple itu. 

Buat temen-temen, jangan komen yang negatif dulu kalo lo belum pernah menikmati toilet ini. Sumpah, ini tuh kenikmatan yang gak dikasih dari hotel manapun! Bayangin, lo melalukan apapun yang lo lakukan di toilet itu sambil memandang samudera dengan ditemani suara alam. 

Terus itu flushnya gimana? Cukup 2 centong aja sodara-sodara.

Bukan 2 centong air, tapi 2 centong serbuk kayu. Jadi setiap kamar mandi di hotel ini disediakan 1 wadah yang berisi serbuk kayu. Serbuk kayu sebagai pengganti air untuk ngeflush. Sesuai dengan konsep hotel ini, jadi serbuk kayu yang ditaburkan semacam media yang membantu pembentukan pupuk.


Tenang, yang mempertanyakan soal aroma.. gak ada aromanya sama sekali. Gak bakalan ada bau-bau tak sedap menyebar ke penjuru kamar. Mungkin di serbuk kayu ini juga berfungsi sebagai penghilang bau.

Pupuk yang dikumpulkan, memang dipakai untuk keperluan kebun hotel. Bukan cuma bangunannya, tapi semua bahan masakannya pun tumbuh dengan alami tanpa pestisida. Jadi bener-bener sehat. Gw si penyuka makanan tak sehat ini ternyata sangat menikmati semua menu yang disajikan Utopia. Yang pikir gw gak enak bisa jadi enak disini. 

Our kind of breakfast.

Di post sebelumnya gw ada mention kalau sunset's spot terbaik di Pulau Rote adalah di kamar kami. Dan itu bukan hoax sodara-sodara. Alhamdulillah saat itu gw lagi ada di tempat yang oke dengan cuaca yang pas dan dengan orang yang tepat. Nikmat mana lagi yang mau didustakan?



Buat teman-teman yang mau ke Pulau Rote, Utopia Lodge rekomen banget. Ya memang siih, kayaknya yang bakalan nyaman dengan hotel ini tipe yang senang alam. Tapi seenggaknya coba deh mampir buat lihat sunset atau sekedar makan malam. Soal harga, mungkin rasanya kemahalan untuk hotel yang "cuma gitu doang", tapi sekali lagi.. coba dulu, baru komen. Karena kami, kalau ada kesempatan ke Pulau Rote lagi.. pasti bakal ke Utopia Lodge lagi.

Thanks for your hospitality Kim & Aimon!



**
All photos and posts are MINE. Do not use them without my permission.
Kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya ya. Be smart!

May 2, 2019

wheretogo | East Nusa Tenggara - Fimmok Mangrove Beach, Rote Island

Sebelumnya nonton ini dulu..


Kayaking di Mangrove Beach ini sama sekali gak direncanain. Hari sebelumnya pas kita ke Mangrove Beach kirain cuma bisa foto-foto di area luar aja. Tapi kok ada suara-suara dari dalam, awalnya gw kira suara monyet. Pas gw dengerin lagi, lah orang! Langsung aja Uud cari tau. Dan ternyata memang bisa masuk ke area hutan. Ya sudah, kita bikin janji untuk besok harinya.

Gw sama Uud kesana barengan tamu lain dari hotel. Namanya Neung, dari Thailand. Dan dia sendirian. Gila siih, gak ada takut-takutnya tinggal di hotel kebuka gitu sendirian.


Kita janjian sama Michaell sekitar jam 9 pagi di Becky Boo's lalu langsung ke Mangrove Beach pakai mobilnya Michele. Dari Becky Boo's sekitar 1 jam sampai Mangrove Beach. Kemarin baru sadar, wow juga kita hari sebelumnya motoran sampai Mangrove Beach.

Gw baru 2 kali kayaking di laut. Yang satu di Gili dan yang satunya lagi di Rote. Dan pengalaman kayaking gw di Gili jadi gak ada apa-apanya dibanding ini.


Jadi di Pulau Rote sendiri ada beberapa hutan bakau dan diantaranya hutan bakau Fimmok ini. Fimmok Mangrove Beach letaknya kalau gak di Rote Selatan di Rote Barat Daya. Hahaha, sesungguhnya bingung gw juga si hutan bakau ini masuknya kemana. Diantara itu lah pokoknya. Kalau hutan bakau lainnya gw gak tau apa bisa dimasukin atau gak. Soalnya yang si Fimmok ini yang ngelola bukan orang indonesia, namanya Michele Fiorentino asal Italia.

Justru gw agak bersyukur sih gak dikelola sama orang lokal. Masyarakat kita kan dikit banget yang mengerti soal pentingnya kelestarian lingkungan. Kalu kata Michele, "Uang datang, sampah datang". Jangan ngomel sama Michele, ya emang gitu adanya kan? Gak yang tinggal di kota, yang di pedalaman.. sama aja.




Kita mulai kayaking dari pinggir pantai agak ujung. Kemudian lanjut ke arah laut. Agak deg-degan awalnya, secara gw bawa kamera dkk. Goyang dikit, kamera yang bakal jadi korban. Tapi ternyata lautnya tenaaaaaang banget, gak ada ombak sama sekali. Lalu belok, dan kita pun memasuki area hutan bakau.

Ini kali pertama gw explore hutan bakau, jadi agak-agak norak. Bolak balik "uwoooow..". Makin masuk makin "uuwooooowww". Berasa kayak lagi lakuin ekpedisi di Nat Geo gitu.. cakep banget lah pokoknya.






Teman baru, Neung.

Kita explore di dalam area hutan sekitar 2 jam. Dan itupun belum semuanya. Kebetulan malam sebelumnya itu bulan purnama, jadi air pasang banget. Yang biasanya jam 11 siang sudah surut, ini sampai lebih jam 2 siang gak surut-surut. Menurut Michele saat itu airnya lagi agak keruh.. tapi di penglihatan gw saat itu airnya bening. Jadi gak kebayang sejernih apa coba tuh bening versi Michele?!

Hutan Bakau Fimmok ini salah satu hutan bakau tertua di Indonesia. Menurut Michael kalau dilihat dari pohon-pohonnya, kemungkinan hutan bakau ini umurnya 1000an tahun. Dan emang gw pun baru kali ini lihat pohon bakau yang besar banget diameternya. Di bagian pinggir hutan, dikelilingi sama batu karang melengkung yang kebentuk alami oleh air.




Michele.

Selesai explore kita istirahat sebentar di pulau kecil. Yang ternyata belakangan gw baru tau kalau itu bukan pulau, emang karena airnya lagi tinggi.. jadi ada pulau. Kita jadi ngobrol ngalur ngidul sambil berendam di laut. Saat itu matahari pas di atas padahal, tapi bodo amat. Hahaha.

Selesai semuanya, kita balik lagi ke Hotel dan siap-siap buat lanjut jalan ke kota dekat airport. Dan saat itulah gw baru sadar kalo punggung gw kebakar. Tenang, pas berendam gw gak pake bikini kok. Tetep ketutup semua, cuma aja salah bahan. Kemudian gak lama, muka gw ada bercak putih. pikir gw, "Anjiir gw panuan!". Setelah browsing, bukan panu sodara-sodara.. ternyata sun spot. Ya udah lah yaa, namanya juga anak pulau. Hahahahaa..

Soal kelestarian lingkungan, ini tuh bukan perkara simple loh temen-temen. Dengan kita yang cuek sama lingkungan berarti kita jadi manusia yang egois. Emang gak pingin nanti anak cucu kita kelak bisa nikmati apa yang kita nikmati sekarang?

Yuk deh, coba pelan-pelan. Gw sendiri sudah mulai menuju zero waste, ya emang belum zero zero banget. Awalnya berasa ribet, tapi kalo dipikir lagi, gak segitu ribetnya kok mengurangi sampah plastik. Nanti deh, gw share perjalanan zero waste gw.

Bumi kita ini, siapa lagi yang bakal ngerawat kalo bukan kita sendiri. Gak usah nunjuk salahnya siapa, menurut gw.. yang bisa kita lakukan sekarang, ya lakukan. Action dulu aja!


**

All photos and posts are MINE. Do not use them without my permission.
Kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya ya. Be smart!


icavin.etc © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.