July 13, 2018

skincare | Ultra Facial Cream by Kiehls Vs Dramatically Lotion by Clinique

Buat kita-kita yang kulitnya kering, disatu sisi bikin iri gegara muka kita yang gak gampang jerawatan. Tapi, gak tau aja mereka kalau kita yang kulitnya kering ini bakalan lebih cepet kelihatan menua. Termasuk gw, kulit gw kering banget. Gak pake kombinasi-kombinasian. Dan gak cuma muka, sebadan bener-bener kering.

Kalau untuk di badan, gw belum pernah dengan serius cari produk yang emang top margotop. Selama ini cuma sekedar kasih lotion aja. Tapi buat muka, serius banget gw nyarinya. 


Dulu, jamannya gw belum peduli sama skincare.. keringnya muka gw bisa sampe timbul bruntusan atau bersisik dan ngelupas. Setelah gw banyak cari tau, banyak yang kasih review kalo Ultra Facial Cream ini W.A.W banget buat mereka-mereka yang mukanya kering level dewa.

Ya udah aja gw beli. Awalnya maju mundur sih, secara harganya cukup mahal buat sekedar pelembab doang. Pemikiran gw dulu kayak gitu. Dan Ultra Facial Cream ini jadi produk Kiehls yang pertama gw beli. 

Pertama kali gw coba, pas mau tidur. Paginya, berasa banget bedanya dibanding malam sebelumnya. Gak sampe seminggu gw pakai, segala bruntusan dan sisik yang ada di muka hilang. Dan perlahan-lahan muka gw jadi lembut. Tambahannya, telapak tangan gw jadi halus banget. Padahal mah kegiatan sehari-harinya nyuci ngepel.. hahaha. Sejak pertama beli, gw gak pernah ganti-ganti pelembab.

Sampai akhirnya, gw beralih ke produk Clinique.


Jadi kenapa ganti? Iseng.

Hahahahaa, gak pantes dijadiin alasan emang. Habisan di beberapa web, pelembabnya Clinique selalu masuk top 10 best moisturizer. Kan gw jadi penasaran. Alhamdulillah cocok. Maksudnya gak ada keluhan sama sekali. Sekarang DDML by Clinique jadi pelembab gw sehari-hari, pakainya pagi dan malam. 


*
Yang bikin beda di antara 2 produk di atas rasanya cuma 1 deh. Teksturnya. 

UFC menurut gw lebih padet dan pas dipakai, muka bakalan berasa tebel dalam beberapa menit. Kalau DDML light banget. Selesai diusap semuka, paling cuma beberapa detik ada perasaan lembab di muka. Setelah itu hilang, seakan semuanya udah keserap masuk. Bahkah pas dipegangpun berasa kayak gak pake pelembab.


**
Kalau disuruh milih antara 2 produk di atas. Gw tetep milih UFC yang paling top. 

Mungkin karena gw ngerasain banget kali ya perbedaan before after nya. Saat gw beralih ke DDML, kebetulan tekstur kulit muka gw lagi gak ada keluhan. Persoalan kekeringan udah diberesin sama UFC, ibaratnya si DDLM ini tugasnya tinggal nge-maintain aja.

Oh iya, UFC juga diklaim sebagai best moisturizer pas winter. Gw bawa donk ke Jepang tahun lalu yang kebetulan suhunya saat itu sekitar 8-12 celsius. Enak banget muka gw. Sumpah.


Sekian dari saya.
Semoga bermanfaat ^^

**
All photos and posts are MINE. Do not use them without my permission.
Kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya ya. Be smart!

June 28, 2018

#Latepost : Lebaran


Minal Aidin Wal Faidzin. Mohon maaf lahir dan batin.

May 29, 2018

Kemalingan di Bali

Sabtu kemarin.. sekitar jam 4an pagi, gw dapet telpon dari nomor yang gak gw kenal. Pas gw angkat, ternyata Uud yang telpon. Gw yang masih setengah sadar.. langsung seger pas Uud bilang "Nde, aku abis kecurian". Alhamdulillahnya, Uudnya baik-baik aja. Jadi tuh, Uud emang lagi di Bali karena keperluan kerja.. jadinya gw gak ikut dan tetep di Kupang.

Awalnya gw gak dibolehin sama Uud buat cerita soal ini di blog. Cuma aja pas gw denger ceritanya.. pikir gw, "Kok begitu sih..?!" Iya gw tau, musibah itu bisa dateng dimana aja dan kapan aja. Gak pandang bulu. Cuma rasanya di kasus Uud, gw merasa pihak hotel gagal untuk memberikan rasa kenyamanan, keamanan dan keselamatan ke tamu hotel. (fyi, Uud nginep di salah satu hotel berkonsep villa di Seminyak.)

Yang dimana, kenyamanan.. keamanan dan keselamatan adalah HAK yang harus pelanggan terima dari pihak hotel. 

Kenapa gagal?

Kejadian kecuriannya di dalam kamar dan Uud-pun ada di dalam kamar tersebut. Lagi tidur. Waktu kejadian pastinya kurang tau jam berapa, cuma perkiraan Uud antara jam 1 sampai jam 3 pagi. Ketika itu, Uud yang lagi tidur kebangun gegara kamar tiba-tiba jadi banyak nyamuk. Pas melek, lihat pintu belakang (akses menuju pool) terbuka. 

Kaget dan bingung.. Uud spontan nengok ke arah nakas di samping tempat tidur. Handphone gak ada. Nyari dompet, dompetnya juga gak ada. Barulah kesadar kalo dia abis kemalingan. Pikir Uud, gw musti lapor kedepan. Pas jalan ke pintu depan, di taman villa.. Uud lihat kertas-kertas dan beberapa note berserakan di taman. "Lah, ini kertas-kertas yang ada di tas gw! Anjrit.. laptop gw mana??" Akhirnya sadar juga kalau laptop dan ipad juga ikut digondol maling.

Uud dateng nyamperin security hotel, yang ternyata cuma ada 2 orang.. dan lagi tidur. Gw gak permasalahin si bapak satpam yang ketiduran pas lagi tugas. Tapi pas Uud tanya, "Saya mau lihat CCTVnya pak." Jawabannya adalah, "Disini gak ada CCTV pak."

Gimana bisa gak ada CCTV??

Helooow, hotel yang gw inepin di Ende kemarin.. yang jelas-jelas kota kecil bersedia invest perangkat keamanan CCTV di seantero hotel. Mereka lebih ngutamain fasilitas keamanan di banding fasilitas lainnya. Lah ini, di Bali coy.. gak ada sama sekali! 

Jadi gak salah dong kalo gw bilang mereka gagal memberikan apa yang udah jadi haknya konsumen?! Uud yang jadi korban sangat gak terbantukan sama keadaan hotel. Andai hotel ini dilengkapi CCTV, bakalan memudahkan Uud dan pihak kepolisian buat nangkep pencurinya. Atau seenggaknya tetap ada kemungkinan barang-barang yang diambil kembali ke tangan Uud.

Di kantor polisi, Uud dikasih 2 pilihan. Bikin surat kehilangan atau investigasi. Dan Uud milih investigasi. Lalu kembali ke hotel bareng polisi.. pikir Uud kan kayak di film-film gitu. Petugas foto-foto TKP, trus ubek-ubek cari sidik jari yang tertinggal. Ternyata enggak loh.. cuma diliatin doang. 

Ya ya yaaa.. ekspetasi ketinggian emang. Kebanyakan nonton CSI jadi gini. Hahahaa..

Sehabis urusan sama kepolisian selesai, Uud ke kantor buat login lewat PC kantor. Dan ternyata, Hp terakhir nyala menjelang jam 4 pagi dan lokasinya ada di jalan belakang kantor! Bener-bener di belakang kantor. Dan berhubung Uud jam 10 paginya harus terbang balik ke Kupang, jadi Uud cuma print out hasil tracking yang kemudian bakal dikasih ke polisi.

Hari Minggu-nya, sempat ada notifikasi masuk.. kalo ipad nyala dan ada di daerah Jl. Teuku Umar, Denpasar. Yang mana di sepanjang jalan itu berjejer toko-toko handphone. Macam ITC, bedanya mereka punya gedung sendiri-sendiri. Ya sudah semua yang ilang, Wassalam.

Gw sempet tanya ke Uud, soal tanggapan hotel atas kecurian ini. Ternyata mereka gak ada komen apa-apa. Maksud gw, ini kan kejadiannya di hotelnya mereka.. yang gw anggap mereka lalai dan gagal kasih service yang baik ke tamunya, tapi kok rasanya kayak gak ada empati dan rasa tanggung jawab gitu. 

Jadi, Uud yang jadi korban kemalingan.. rugi sendiri aja gitu. 


*
Gw yang ada di Kupang, habis sahur dikasih kabar kalo suami kemalingan semacam langsung laper lagi. Gak bisa tidur sama sekali sampai akhirnya gw jemput Uud di airport dan ngelihat dia baik-baik aja gak kurang satu apapun. Secara aksi pencuriannya dilakuin pas Uud lagi tidur. Kalau saat itu Uud sampe kebangun, bisa-bisa ada pertumpahan darahkan?!

Pikir gw, "Alhamdulillah Allah masih sayang". Sayang sama gw maksudnya. Allah tau kalau gw masih butuh Uud. Kalau udah gini tuh rasanya segala dompet dan benda-benda elektronik yang lenyap jadi gak ada harganya.

Kita menganggap musibah ini tegoran buat gw dan Uud, mungkin kita masih egois gak mikirin orang lain. Insha Allah kejadian ini bikin gw dan Uud jadi manusia yang lebih baik lagi..

Teruuss, gara-gara ini bikin gw dan Uud trauma ke Bali gak? 
Tentu tidaaaakkk.. Bali, Im comming!! ^^


**
Buat temen-temen yang mempertanyakan nama hotelnya apa, maaf gw dan Uud sepakat untuk merahasiakannya. Gw rasa kejadian ini juga bakal jadi pelajaran buat pihak hotel untuk lebih meningkatkan fasilitas keamanan di sekitar hotel. 

May 16, 2018

Makeup | Urban Decay Heavy Metal Palette

Sebenernya ini posting yang tertahan. Niatnya gw mau publish berserta beberapa foto pengaplikasian di mata gw. Cuma, ya gimanaa.. masalahnya gw di Kupang sis. Hendak kemana coba pake eyeshadow kinclong?! Akhirnya daripada keburu basi, jadi sementara foto produknya dulu aja yaa.. foto trik ngepadupadanin warna-warna gonjreng ala gw menyusul. Entah nyusulnya kapan.. tapi pasti bakal gw update.


Nama eyeshadow paleete-nya UD Heavy Metal. Ini tuh palette holiday edition-nya UD yang dikeluarin akhir tahun 2017 lalu. Cuma aja nyampe di Jakarta baru sekitar bulan Febuari lalu. Pas ini rame dibahas di Youtube, gw langsung "Duh duh duuuuh.." gemeesssh. Naksir gw sama warna-warnanya. 

Awal April lalu, pas gw pulang ke Jakarta gw sempet ke Kokas. Gak ada niatan ke UD padahal.. eeh, ternyata gak sengaja ngelewatin.. ya udah deh, belok. Awalnya cuma iseng nyoba-nyoba lipstick.. taunya si mbak malah nyamperin sambil bawa Heavy Metal. Dan mata ini pun langsung berbinar-binar.

Gak diminta padahal, sama dia malah dicolek tuh palette trus dia bikin layer warna di lengannya. Kata dia, "Tuh mbak.. keren banget ya warnanya! Nih coba yang ini yaa.." sampe akhirnya selengan penuh warna. Seketika itulah gw langsung galau.



Satu palette isinya ada 20 warna. 10 warna netral dan sisanya warna gonjreng. Mungkin maksudnya yang sisi netral buat siang dan sisi satunya buat malam kali yah. Dan sesuai dengan namanya, gak ada satupun varian matte di palette ini. Semuanya blink-blink. Jadi kita tetap butuh eyeshadow matte lain buat ngepadu padan. Kalo enggak mah, ntar dikira mau dangdutan!

Warna neutral :
  • BASS (metallic bronze)
  • DEMO (metallic bronze-rose)
  • AFTERPARTY (metallic red)
  • ROADIE (metallic burgundy)
  • SCREAM (metallic mauve)
  • GLORY (metallic golden bronze)
  • STARFIRE (metallic bright copper)
  • ANGELFIRE (metallic pale pink)
  • MAIDEN (metallic beige)
  • ACOUSTIC (metallic nude)
Warna glam :
  • GROUND (metallic black w/ iridescent shimmer)
  • SPANDEX (metallic deep blue w/ purple shift and blue micro-sparkle)
  • METALHEAD (metallic deep purple)
  • MULLET (metallic deep green)
  • TWISTED (metallic gold)
  • ALUMINUM (metallic warm gray-taupe w / iridescent micro-sparkle)
  • DIVE (metallic medium blue)
  • PUNK ROCK (metallic fuchsia)
  • AMP (metallic bright teal)
  • GLAMROCK (metallic silver)

Soal ketahanan, formula dan pigmentasinya gimana gak usah ditanya lagi. Eyeshadow UD gak pernah mengecewakan. Gak pake eyeshadow primer aja warnanya udah keluar, gimana pake primer? Waw banget lah pokoknya. 

Sebelumnya gw udah nyoba swatch di lengan.. cuma aja gw motonya jadi bingung! Gak dapet-dapet angle yang pas, yang ada lengan gw malah jadi geda bangats.. hihihi. Jadinya gw cocol aja ya beberapa warna favorite gw di ujung jari. 

Starfire, Afterparty, Roadie, Maiden 

Ground, Mullet, AMP, Twisted

Jadi, kalo menurut gw..

(+)
Kemasannya agak unik dan kokoh.
Harganya gak lebay untuk ukuran limited edition. Sama kayak pallete lainnya.
Warnanya kece-kece dan cocok sama semua warna kulit.
Micro sparklenya gak rontok pas diaplikasiin.

(-)
Kemasannya gede, gak muat di pouch makeup gw. Kesel.

Packaging : 4/5
Harga : 4/5
Pigmentasi : 5/5
Blend-ability : 5/5
Pilihan Warna : 5/5

Intinya, highly recommended dari gw! *jempul ngacung


Sekian, semoga bermanfaat ^^

**
All photos and posts are MINE. Do not use them without my permission.
Kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya ya. Be smart!

icavin.etc © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.