December 28, 2017

wheretoeat - Bali | Milu by Nook, Canggu

Beberapa hari yang lalu, temen gw dateng ke Bali.. kerja dan lanjut liburan bareng keluarganya. Karena jadwalnya padet, kita baru sempat ketemuan pas hari terakhir. Ya udah, gw culik aja orangnya ke Canggu buat makan siang bareng. Beberapa bulan lalu gw sempet lewatin Milu, tapi karena masih kenyang jadi ngebatin aja, "Ntar ah.. kapan-kapan kesini". Dan baru kesampean ya kemarin itu.

Yang bikin gw pingin dateng kesini tuh kata-kata 'by Nook'-nya. Secara Nook kan endeuus, tapi  suka males kesana gara-gara ruameee dan kesana muaceett (ke Milu kena macet juga sih, hihihii). Konsep interiornya pun gak beda jauh kayak Nook, ala-ala taman di pinggir sawah gitu lah. Biar enaknya sama tapi pilihan menunya beda kok. 

Chicken Schnitzel

Crispy Coconut Prawn

Tuna Tataki + Watermelon Rose Kombucha

Flat White

Milu's Iced Coffee

Kita ngabisin waktu sekitar 3 jam disini. Ngobrol, bengong liatin sawah, ngobrol lagi.. bengong lagi. Dan karena belum seramai Nook.. jadi Milu masih menyenangkan buat leyeh-leyeh dan foto-foto pastinya.. hehe.

Recommended! 



**
all those photos and posts are mine. do not use them without permission.
kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya yaa..

December 26, 2017

wheretoeat - Bali | Kilo Kitchen, Seminyak


Gw udah sampe Bali lagii! Rencananya mau nyoba ngerasain taun baru di Kupang, cuma setelah di pikir-pikir.. kayaknya bakalan sunyi senyap deh. Akhirnya pas Uud ada meeting di Bali, sekalian aja ikutan pulang dan diperpanjang sampai tahun baruan disini. Cita-cita pingin kesini-kesitu-pun gagal terus gara-gara cuaca Bali yang hujan terus. Langit Bali gak pernah biru lagi dan gw pun rasanya gak pernah lihat matahari. 

Gw sebenernya udah gak update lagi cafe-cafe kekinian yang ada di Bali. Cuma pas beberapa waktu lalu baca di blognya Jane , soal Kilo Kitchen.. ya udah aja ajakin Uud kesitu. Lokasinya di Seminyak. Pas sampai, baru ngeh ternyata kita pernah nyobain masakan mereka. Dulu pas awal-awal pindah ke Bali, gw dan Uud pernah nginep di Uma Sapna yang kebeneran breakfastnya dari Kilo Kitchen. Cuma dulu itu Kilo Kitchen gak famous kayak sekarang, jadi gak mudeng.

Kita kesana sama bareng temen-temen Uud yang tinggal sekomplek kosan. Tumben niih, bisa barengan kayak gini.. hihihi. Sayang pas udah bubaran baru terpikir foto bareng buat masuk blog.

Duck & Lamb Taco

Grilled Corn Furikake

Morning Vibes & Fresh Slingshot

Squid Ink Rice & Grass Thoughts

Tuna Balado Poke Bowl

Long Black

Pistachio Cake

Hazelnut-Choco Latte

Kita disana cukup lama, dari sepi.. ramai jam makan siang.. sampai sepi lagi gak ada orang. Makanannya enak-enak plus ambience dari restaurant-nya sendiri yang menyenangkan, bikin males beranjak. Udah gitu mana pas lagi hujan kan.. makin menjadi-jadilah tuh magernya.

Gw dan Uud, kita pesen paket komplit. Dari pembuka sampai penutup, plus lanjut ngopi-ngopi dulu. Dan gak ada satupun yang mengecewakan. Malah surprising! Gw gak doyan sayur dan gak pernah nyangka kalau jagung yang kecil-kecil itu enak dibakar, hihihii. Dari semua menu yang kita pesen, favorit gw adalah Squid Ink Rice, alias Nasi Cumi Item. Gilak, enak banget Sis! Sumpah gak boong.

Kalau soal harga, Kilo Kitchen termasuk kategori restaurant 'jangan sering-sering' buat gw dan Uud. Tapi harga sama rasa makanannya berbanding lurus kok. Jadi menurut gw Kilo Kitchen rekomen *kasih 2 jempol*. Fyi, gw gak pernah ngelakuin review berbayar.. jadi emang beneran dengan niat karena puas gw bela-belain moto satu-satu orderan yang kita pesen.

Sekian, bye!




**
all those photos and posts are mine. do not use them without permission.
kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya yaa..

December 24, 2017

makeup | Marc Jacob Eye-Conic Smartorial




Setelah 3 tahun jadi anak pulau, akhirnya gw beli eyeshadow lagi! Yang biasanya kuat iman, tapi pas beberapa bulan lalu Marc Jacob Beauty launching Eye-Conic.. pertahanan mulai goyah. Logika bilang "Jangan, mau dipake kemana Neng?" tapi hati bilang "Tapi ini tuh warna lo banget!". Ditambah lagi nontonin reviewnya para beauty guru di yutup. 

Akhirnya gw berkesimpulan, mungkin gw dan dia memang jodoh. 

Pas barang udah di tangan (gw titip temen yang ke Singapore), muka inipun langsung sumringah. Pertama, mari kita bahas packaging-nya dulu. Dua kata, simple dan elegant. Dan menurut gw sih travel friendly ya, soalnya gak tebel dan gak lebar. Cuma, bentukannya yang gak bersudut bikin gw susah. Gw simpan eyeshadow palette dengan dijejer vertikal soalnya, biar gak makan banyak space. Alhasil, gw masukin boxnya lagi kalo udah selesai dandan. 



Kedua, warnanya. pas gw cocol di jari tangan untuk yang pertama kali, gw langsung "Wuiiihhh!". Creamy dan pigmented ibu-ibu. Enaknya, warna-warna di eyeshadow palette eyeconic gak semua blink-blink.. tetep ada 3 warna yang matte. Jadi gak perlu tambahan eyeshadow palette lain buat ngeblanding.  

Dari 6 varian tone warna yang di launching, gw pilih yang smartorial. Soalnya warnanya warna-warna alam gitu. Coklat, hijau dan biru. Yang dimana warna hijau dan biru semacam 'warnanya mata gw'. Bukannya sotoy, dari setiap orang yang dandanin gw pada bilang bahwa mata gw lebih berbicara kalo pakai eyeshadow yang ada tone hijau dan biru.

Lalu harganya, dulu sempet mikir kalo harganya bakal jutaan. Secara Marc Jacob gitu. Liat merknya aja udah jiper. Ternyata gak semahal itu, harganya sama kok kayak eyeshadow-nya Urban Decay yang Naked series. Cuma bedanya kalo Naked, banyak pilihan warna.. kalo yang ini cuma 7.



Foto-foto di atas, hasil iseng maen dandan-dandan-nya gw. Gw gak pake eyeshadow base sama sekali dan warnanya udah keluar. Kalo pakai eyeshadow base, pasti makin kinclong lagi nih mata gw. Aahh, hepii akooh!

Bye, semoga review gw membantu..


*
Face :
Kiehls Cactus Flowers and Tibetan Ginseng Hydrating Mist
Becca Under Eye Brightening Corrector
Ponds Magic Powder
Nars Orgasm
The Balm Cindy-Lou

Brow :
Benefit Goof Proof no.5

Eye :
Marc Jacob Eye-Conic Smartorial
Maybelline Gel Liner
Maybelline Hyper Curl

Lips :
BLP Waffle Maple
UD Vice Backtalk
BLP Caramel Champagne


**
all those photos and posts are mine. do not use them without permission.
kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya yaa..

December 23, 2017

Sekilas Tentang Depresi


Beberapa hari lalu heboh banget soal kematian salah satu penyanyi KorSel gegara bunuh diri. Padahal umurnya belom juga 30tahun. Sebenernya gw jg gak pernah meratiin SHINee sampe gw dapet berita ini. Ngehnya juga pas abis nonton Night Goblin, di-preview buat minggu depannya.. bintang tamunya yang meninggal itu.

Setelah gw ikutin beritanya, ternyata dia depresi yang akhirnya mutusin buat bunuh diri.. keracunan asap bricket yang dibakar di apartemennya. Sebelum meninggal, dia tulis surat yang inti dia udah gak kuat ngejalanin hidupnya lagi. Dan sebelum bunuh diri sempet pamit ke kakaknya, "It's been hard, let me go. Tell me i've worked hard. This is my farewell." 

Pikir gw abis baca surat yang Jonghyun tulis..... whattttt?!

Gara-gara ini, gw akhirnya browsing-browsing soal depresi. Dan ternyata menurut WHO, setiap tahunnya sekitar 350 juta orang di seluruh dunia ngalami depresi dan 800.000 di antaranya meninggal gara-gara depresi. Di KorSel sendiri, ternyata tiap tahunnya ada 100rb orang yang bunuh diri. Indonesia, 3% dari angka kematian ditiap tahunnya juga gegara bunuh diri. 

Bingung gw, apa sih yang bikin orang segitunya pingin bunuh diri?

Gw termasuk orang yang cuek dan males nanggepin segala drama kehidupan orang lain, ini yang bikin gw akhirnya mutusin buat stop ngePath dari tahun lalu. Dan selama ini kalo ada orang yang lebay (menurut gw) sama kehidupannya, biasanya gw mundur pelan-pelan. Karena orang-orang yang over-think ini rata-rata orang yang keras kepala. Curhatin hal yang sama terus, tapi pas dikasih masukan kebanyakan "tapi kan.."-nya. Bikin lelah.

Lalu kemudian gw cari-cari lagi info soal depresi dan stres, biar gw tau bedanya. Maksudnya biar gw gak salah tindak gituu.. 

Kalo kata dokter, depresi adalah salah satu gangguan kesehatan mental yang pengaruhi pola pikir, perasaan, mood dan cara menghadapi aktivitas sehari-hari. Biasa mengalami depresi kita akan merasa sedih berkepanjangan, putus harapan, gak punya motivasi untuk beraktivitas, kehilangan ketertarikan pada hal-hal yang dulunya menghibur dan menyalahkan diri sendiri.

Depresi itu ada macem-macem. Dan yang paling bahaya itu yang depresi mayor dan depresi psikotik. Yang dua-duanya bisa menyebabkan kematian kalau gak ditangani dengan cepat.

Setelah gw baca-baca, ada beberapa gejala orang yang lagi depresi ;
  • Kehilangan selera untuk menikmati hobi
  • Sedih berkepanjangan
  • Gampang cemas
  • Ngerasa hidup gak ada harapan
  • Gampang nangis
  • Ngerasa bersalah, tidak berharga dan tidak berdaya
  • Gak PD
  • Sulit mengingat-ingat
  • Pola makan berubah (bisa jadi kurus atau gendut)
  • Sensitif
  • gak ada motivasi
  • berpikir untuk bunuh diri
Nah, biasanya depresi itu ada pemicunya. Misal.. kehilangan orang terdekat, melahirkan (berarti baby blues termasuk depresi ya?!), masalah keuangan, terisolasi secara sosial, trauma, ketergantungan narkoba, dll. Kalo ke dokter, orang yang ngalami depresi biasanya cuma dikasih obat anti-depresi. Tapi itu gak akan berpengaruh banyak tanpa bantuan orang sekitarnya. 

Dari sekian banyak pemicu di atas, gw mau bahas lebih lanjut soal 'terisolasi secara sosial'.

Kalo kasusnya Jonghyun, pelajaran yang bisa kita ambil adalah.. kata siapa jadi orang terkenal itu enak? Gak punya privasi dan mungkin selalu dihantui perasaan biar gak ngecewain penggemarnya. Yang dimana terkenal banget penggemar KorSel itu posesif banget sama idolanya.

Mereka bisa loh, marah idolanya gegara nikah diem-diem! Seeet dah.

Lalu soal bullying. Menurut gw ini bagian dari terisolasi secara sosial deh. Mereka yang merasa 'lebih' ngerendahin yang di bawahnya. Pas kita masih kecil, saling mengejek teman seakan dilumrahkan dengan kalimat "Biasaa, namanya juga anak-anak". Yang akhirnya kebiasaan dibawa terus sampe tua.

Gw pun pernah jadi korban bully. Sedari SD gw sering diejek tompel, gara-gara gw punya tanda lahir di pipi. Pernah beberapa kali gw nangis di rumah gegara ejekan temen-temen gw. Sampe akhirnya bokap nyuruh buat ngelaser tanda lahir gw biar hilang pas gw udah gedean.

Pas SMP gw ditawari lagi sama bokap. Dan gw nolak. Tauk deh kenapa, lupa. Antara pasrah atau emang takut dilaser :)) Dan tahukah kamu, menurut survey 92% dari remaja perempuan pingin ngerubah tubuh mereka. Ngeri kann?!

Jadi, baik-baiklah pemirsa sekalian kalo ngomong. Jangan sampe omongan kita bikin orang sakit hati. Mending kalo sakit hati doang, kalo dibawa depresi kan panjang urusan. Oh iya, gw juga baca kalo orang yang punya keturunan yang pernah depresi.. maka dia akan lebih rentan ngalamin depresi juga.

Nah.. kalau stres, biasanya gara-gara kewalahan ngalamin tekanan dari luar dan dalam diri seseorang. Stres bisa bikin orang jadi semangat ada juga malah yang jadi patah semangat. Karena tiap orang punya cara tersendiri nanggapi stres yang mereka alami.

Orang yang depresi, orang yang stres.. mereka sama-sama butuh orang terdekat. Butuh orang untuk bercerita dan memahami mereka yang kemudian selalu kasih semangat. Tapi tetep percuma juga kalo si penderita semacam gak punya keinginan untuk lepas dari depresinya.

Biasanya kalo pikiran gw lagi kacau.. gw langsung shalat dan diudahi dengan curhat. Bukannya sotoy, tapi pikir gw depresi / stres bisa hilang kalau kita mendekatkan diri ke Allah SWT. Bersikap sabar, tawakal dan ikhlas. Emang siih, kalo ngomong mah gampang.. tapi percayalah dibalik kesusahan pasti ada kemudahan. Tomorrow is a new day bro! Just hold on, pain ends.

Terakhir.. pesen gw buat temen-temen,
orang terdekat lo sekalipun, gak tau apa yang ada di pikiran lo, di hati lo.. kalo lo gak cerita. 

Sekian, bye.

December 20, 2017

20 Life Lessons in 32 Years



Bulan lalu, tepatnya tanggal 3 november.. umur gw jadi 32 tahun. Yess baby, 32 years old! Gak ada perayaan apa-apa di tanggal itu. Uud sempet tanya, "Kalo aku kasih tau mereka (temen2 Sumba kami) gimana?" dan gw jawab, "Noo.. gak usah". Kayaknya Uud tanya ini biar gw gak ngerasa sendirian aja di hari ulang tahun gw, karena hari itu dia harus ngantor dari pagi sampe malem. 

Kayaknya gw udah masuk angkatan paruh baya deh. Tadinya gw tipe cewek yang suka ngerayain hari yang spesial. Misal ulang tahun, anniversary, dll. Bukan pesta besar, sesimple dinner bareng keluarga / teman udah cukup. Tapi tahun ini, kita jalanin hari-hari spesial itu selayaknya hari-hari lainnya. 

Ada yang lucu di hari-hari sebelum gw ulang tahun.. biasaaa, Uud tiba-tiba mendadak pusing. Pusing mau kasih gw kado apa. Gw sempet heran, kok tiba-tiba Uud mau pinjem laptop gw?! Di bawa pulak tuh laptop ke ruangan lain. Trus balik-balik, "Duuuh... aku bingung, kamu mau make up apa siih?" lah kan gw bingung tau-tau Uud ngomong itu. Kesambet apaan coba tiba-tiba mau beliin makeup, biasanya jg tarik napas dalem-dalem kalo gw ajak ke Sephora.

Taunya dia abis scanning history di youtube. Yang emang, pas gw di Sumba gw demen banget nontonin youtube beauty vlogger. Gw ngakak pas Uud cerita apa yang habis dia lakuin. Jadi gw dapet make up apa dari Uud? Gak ada.. gw bilang ke Uud kalo kadonya di-pending sampe batas waktu tak terhingga.

Selain gw ulang tahun, di tanggal yang sama.. om-nya Uud meninggal dunia di usia 80tahun. Jadilah besokannya kita balik ke Jakarta. Yang kemudian, gak disangka-sangka 5 hari setelah itu sahabatnya Uud juga meninggal dunia di usia 34 tahun. 

Ke-speechless-an gw sama apa yang terjadi di sekitaran tanggal 'special' gw.. bikin gw mikir, selama gw hidup.. apaan aja sih yang udah gw pelajarin?! Setelah merenung panjang.. akhirnya gw berhasil bikin 20 life lessons in 32 years ;

1. Hidup Itu Adil
Yang bikin gak adil itu cara-pandang lo terhadap dunia. 

2. Gak Ada Kata Tua Buat Belajar Hal Baru
Pas kemaren itu gw belajar bahasa Jepang, gw amazed banget sama kemampuan gw yang ternyata otak ini masih mau dipakai buat belajar. Yaaa, walaupun sejak balik dari Jepang 80% yang gw pelajari hilang smua sih emang.. hahahaa

3. Kalo Salaman, Yang Niat
Pernah gak si lo ngalamin, saat lo salaman dengan orang lain tapi orang tersebut gak ngegenggam tangan lo dengan kuat. Macem kayak ogah-ogahan gitu ngasih tangannya. Gw sering banget ngalamin kayak gini. Kok ya rasanya gimanaaa gitu.

4. Bilang Makasi dan Balas Kebaikannya
Kata 'makasi', buat gw adalah ungkapan untuk menghargai apa yang udah orang lain lakukan ke kita. Pasti pada sering deh denger orang pada ngomong, "Bilang makasih kek!" Intinya adalah, orang itu siapapun dia pingin dihargai. Dan soal balas kebaikan, se-simple lo ngomong makasi dengan melihat orang tersebut sambil tersenyum.. udah cukup kok.

5. Eye Contact
Dulu pas diomelin sama ortu atau guru, pasti suka dibilang.. "Kalo lagi di kasih tau tuh nunduk mukanya. kamu nantang yaa.." gw sering dibilang gini pas jaman-jaman sekolah. Dan menurut gw ini aneh. Bukannya kalo kita gak ngeliat lawan bicara jadi malah kayak 'ngelengos' ya?!

Gw juga sering ngalamin ketika gw kenalan atau ngobrol sama orang (terutama yang baru kenal), ngulurin tangan tapi mukanya gak ngadep ke gw.. yang begini nih yang bikin gw ngangkat alis.

6. Datang Tepat Waktu
Gw lebih suka nunggu dari pada gw ditunggu. Soal nunda-nunda waktu ini mah sebenernya bunyak oknumnya di sekitaran gw. Tapi terserah kalo orang laen bermasalah sama management waktunya, yang penting sebisa mungkin gw gak nunda-nunda kalo udah janji.

Uud, suami tercintanya gw ituuuu.. dalam setahun ini dia ditinggal pesawat ada tuh 5 atau 6 kali. kurang panjang apa lagi coba tuh tarikan napas gw kalo tiba-tiba dapet wasap, "Nde, gak keburu.. pesawatnya udah jalan."

7. Jadi Pendengar Yang Baik
Gak tau kenapa, gw lebih suka jadi pendengar dari pada gw yang di suruh cerita. Dengan adanya orang yang curhat ke gw artinya orang itu percaya sama gw. Yang kemudian gw belajar jadi orang yang emang bisa dipercaya dan gak memihak.

8. Jangan Telpon Orang Sebelum Jam 9 Pagi Dan Setelah 9 Malem
Karena gw gak suka kalo Uud ditelpon orang di jam-jam itu..! Gw tau rasanya jadi istri yang punya suami suka ditelponin di waktu yang gak tepat.. gwpun akhirnya gak pernah mau nelpon orang sebelum jam 9 pagi. Bingung sama orang-orang yang suka nelpon gak kenal waktu. Gak ada manner!

9. Open Minded
Ini penting dalam sosial. Apa lagi zaman now, orang makin ekspresif ngutarain apa yang ada dipikirannya atau apa yang diinginkan. Selama gak ngelanggar aturan agama dan gak menyakiti orang lain.. sah-sah aja menurut gw. Ini bukan persoalan benar atau salah, everything is about understanding.

Yang gw rasain dengan gw belajar open minded adalah, akhirnya gw terbiasa buat nilai suatu dari banyak perspektif.

10. Senyum Ke Orang Yang Gak Dikenal
Pas baru sampe Bali, gw sempet sendirian cafe hopping gitu. Pokoknya gak tau gimana tau-tau gw ketemu mata sama pengunjung lain. Dan gw disenyumin. Ternyata yang dia lakuin bikin mood gw on seharian. Brightening my day!

Pengalaman ini yang bikin gw mikir, lo gak pernah tau seberapa besar efeknya sebuah senyuman buat orang lain. Dan itu bukan hal yang susah buat di lakuin.

11. Unplug Social Media
Gw udah me-non-active-kan beberapa sosmed gw. Twitter, Facebook, Path.. gw udah ucapkan bhay sama mereka sejak awal 1 Januari kemaren. Dan yang gw rasain adalah hidup gw jadi lebih tenang. Kalo Instagram masih berjalan.. soalnya gw ngerasa lebih banyak dapet manfaatnya dari pada mudaratnya.

12. Be Eccentric!
Atau lebih tepatnya be you. Gak ngikutin arus. Rasanya tuh gimanaaa gt, kalo lo ada di antara ibu-ibu kekinian dan lo jadi yang beda sendiri. Anti-mainstream lah pokoknya..

13. Hidup Itu Terlalu Sebentar Buat Gak Dinikmati
Seize the day! Dont over thinking sama suatu yang udah terjadi atau yang belum tentu terjadi.

14. The Best Is Yet To Come
Kalimat ini tuh semacam kalimat penyemangat gw kalo tiba-tiba galau. semacam ngomong sendiri, "Sabaarrrrr, belum saatnya.. pasti selalu indah pada waktunya." Dan yang biasa bikin gw galau biasanya soal gw dan Uud yang belum punya baby.

Insha Allah, soon :)

15. Jauh-jauh Dari Orang Yang Berenergi Negatif
Pertama, karena nular. misal si A ngejelekin si B.. tanpa kita sadari lo akan ikut-ikutan kesel sama si B, padalah sebelumnya lo gak alami pengalaman buruk bareng si B.

Kedua, karena capek. Capek ngeladeninnya.

16. If You Cant Be Kind. Be Quite
Contohnya adalah haters di comment-comment social media. Gak abis pikir gw, kok gampang banget ya ngetik kalimat yang luar biasa jahatnya dan gak malu, karena comment-nya bisa dibaca sama orang seantero jagat raya.

Gw, sebenernya mulut gw termasuk mulut yang pedes. Gak ngeluarin seisi ragunan, tapi gw kearah sarkas. Entah sejak kapan, mulut gw udah gak cuap-cuap lagi dengan gamblangnya. Ya itu, gw memilih diam. Bernegosiasi sama diri sendiri dengan moment apapun yang terjadi saat itu.

Cuma efeknya, mulut gw diem.. mata gw berbicara! Yang kalo kata temen gw, gw tuh judes dari lahir.

17. Money Are Sensitive 
Beberapa waktu lalu gw dan Uud sempet ngalamin pengalaman gak enak yang berhubungan sama uang.  Dan dari apa yang terjadi, pelajaran yang gw ambil adalah.. Uang bisa bisa merubah orang, bisa ngerubah hubungan baik jadi gak baik.

18. Ucapan Adalah Doa
Gak tau kenapa, rasanya ada banyak ucapan spontan Uud yang di Aamiin-in sama Allah. Sejak gw sadari itu, gw selalu ingetin diri sendiri dan Uud biar gak asal kalo ngomong.

19. Dont Compare!
Karena manusia diciptakan beserta dengan takdirnya masing-masing. It's okay kalau dibawa kearah yang positif, sebagai penyemangat hidup agar lebih baik lagi. Tapi gak semua orang bisa, kebanyakan malah nimbulin energi negatif pada diri sendiri.. ini yang bahaya.

20. Make Your Inner Circle Small
Gw ada beberapa group line yang isinya ibu-ibu. Mending kalo cuma 3-4 orang, ini sampe 30an orang lebih. Awalnya sih seru, tapi lama-lama silih berganti drama yang satu ke drama yang lain. Gituuu aja terus sampe ratusan purnama. Ribetan amaaatt segala-galanya diurusin, heran. Bukan gw banget-lah pokoknya. Akhirnya gw mundur pelan-pelan, sampai akhirnya bener-bener menghilang.

Untung yang ribet di Line, ya udah aja Line gw uninstall dari hp. Dan sekarang, di wasap.. cuma ada group keluarga dan group sahabat yang kita emang udah kenal belasan taun. Hidup jadi lebih tenang.. suer.


Niatnya sih sampe 32, biar sama kayak umurnya gw. tapi kok yaaaa.. malah jadi bingung sendiri. Yang gini aja mikirnya sampe seminggu.. hihihii. padahal mah harusnya sih buanyaakk ya pelajaran hidup yang gw dapet. Tapi bener-bener blank euy.

Sementara segini dulu aja, kalo nunggu sampe 32 keburu basiii kaann. rencananya bakal gw update terus sampe dapet 32 point.

Sekian, dan terima kado ^^

December 15, 2017

Finally..... Dilan!


Pas lagi ngalur-ngidul di Youtube, tau-tau nongol di thumbnails 'Dilan Trailers'. Asli kaget gw. Gw emang tau kalo novel Dilan mau di film-in, dulu gw sempet denger berita kalo gak syuting-syuting karena belum nemu pemeran Dilan. Abis itu gw gak pernah ngikutin lagi beritanya.

Pas gw nonton trailernya, yang gw lakukan adalah mesem-mesem! Sama kayak apa yang gw lakuin pas baca novelnya. 

Pikir gw, "Njiiiir.. gw kayak mamak-mamak haus gombalan gini sih?! Timbang liat Dilan ngomong 'jangan rindu. berat. kamu gak akan kuat.. biar aku saja' ke Lia aja langsung klepek-klepek

Akhir tahun lalu gw pernah ngepost review soal novel Dilan1-2 dan Milea, dan gw sangat memuji banget penulisnya.. Pidi Baiq. Novel Dilan The Series adalah novel yang paling terkenang banget di gw. Bahkan sampai detik ini gw masih inget beberapa penggalan kata-kata simple tapi romantis ala Dilan.  Aaaaaah, gila deh pokoknya!

Tapii, pas gw baca-baca comment di bawahnya.. ternyata banyak yang pada komplen. Yang dimana menurut mereka si aktor, Iqbaal, gak cocok jadi sosok Dilan. Lah gw bingung. Ini orang-orang kok pada sotoy amat.

Gw yakin sii, tiap orang yang udah baca Dilan pasti langsung ngawang-ngawang pikirannya. Ngayal tingkat dewa, ngebayangin Dilan itu kayak apa mukanya.. tingginya seberapa.. kulitnya warna apa.. gendut apa kurus.. ada codetnya apa enggak.. dll. 

Sempet juga baca kalo ada yang bilang aktor Adipati ato Jefry Nichol lebih pas meranin Dilan. Kalo gw, gak peduli-peduli amat sebenernya siapa yang meranin. Gw bahkan gak tau siapa Adipati dan Jefry Nichol. Gw taunya Herjunot Ali sama Fauzi Baadila. nyahahahaa, ketauan angkatannya. 

Orang emang punya imajinasi masing-masing, tapi kan gak berarti langsung bilang kalo Iqbaal gak cocok jadi Dilan. Masalahnya, filmnya aja juga belon tayang di bioskop. Kasian donk kalo maen ngejudge gitu aja. Gw yakin, siapapun yang meranin Dilan.. dia bukan aktor yang maen asal comot aja. Pasti udah dipikir baik-baik sama Pidi Baiq dan tim produksi lainnya. 

Hargai juga kerja keras mereka, karena milih aktor gw rasa bukan kerjaan gampil. Apalagi, kalo penulis novelnya sendiri turun tangan. Justru yang dipilih yang emang paling mendekati sosok Dilan yang ada pikiran si penulis. Bukan pikiran kita si pembaca. Begitu bukan?!


Kita doain aja, semoga filmnya sekece novelnya..

bye!


baca juga ;

December 14, 2017

wheretogo - Bali | Istana Taman Ujung, Karangasem



So sorry, yang ini late post banget! Gw ke Istana Taman Ujung bulan September lalu padahal.. 

Istana Taman Ujung ini udah sering banget gw liat, tapi gak kesampean-kesampean gw datengin. Gak ada temen soalnya. Sampai akhirnya temen gw dateng liburan beberapa bulan yang lalu, gw ajak dia kesini. lokasinya di Karangasem, kira-kira 2jam perjalanan dari Denpasar. Dan kita gak nyesel!

Istana Taman Ujung jadi salah satu tempat favorit gw di Bali. 

Jadi, Istana Taman Ujung itu apaan si? Dulunya Raja Karangasem tinggalnya disini gaiiis. Yang akhirnya sekarang dibuka untuk spot pariwisata. Pikir gw pas masuk, "Ini pasti Raja Karangasem dulu pasti gak pernah stress!" bener-bener nikmat banget yang di pandang.

Udah gitu banyak banget bale bengongnya di area Istana Taman Ujung. Dan beneran bikin bengong.








Berhubung late post, jadi ceritanya dikit yaaa.. udah lupa soalnya. Heheheee. Tapi gw rasa foto-foto gw udah cukup kok ngasih tau kalo Istana Taman Ujung keren banget buat di datengin. Kan dari pada mainnya ke Seminyak, Kuta, Ubud mulu.. mending sekali-sekali mainnya yang jauhan.

Nah teruusss.. habis dari sini, sekalian deh mampir ke Lempuyang Temple.. udah deket soalnya.




**
all those photos and posts are mine. do not use them without permission.
kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya yaa..

December 8, 2017

Persoalan di Sumba

Tadi, pas bangun pagi.. tau-tau gw dapet share berita soal Muhadjir Effendy, Menteri Pendidikan  dan Kebudayaan Republik Indonesia yang bilang kalo NTT terkesan menjadi 'borok' pendidikan Indonesia. Bengong gw bacanya. Gak salah nih si bapak ngomong kayak gitu?! Seorang menteri loh.. menteri dikbud pulak..

Akhirnya makin gw telusuri soal berita yang gw baca.

Jadi ceritanya, PISA (Program for International Student Assesment) nempatin kualitas pendidikan Indonesia itu jauuuuuh di bawah di banding negara-negara lainnya. Peringkat 72 aja sis. Kalah kita sama Vietnam! Vietnam aja peringkat ke-8. Cuma sayangnya si Pak Menteri malah ngomong, "Saya khawatir yang dijadikan sample di Indonesia adalah siswa-siswa di NTT" ke wartawan JawaPos. 

Emosi gw bacanya! 

Kalo ternyata bukan NTT gimana coba? Dan kalo emang ternyata NTT terus kenapa? Menurut gw sih, karena ini tanggung jawabnya si Pak menteri.. tapi karena gak mau disalahin, akhirnya lempar body ke NTT. Cumaaa, doi gak sadar.. kalo permasalahan pendidikan di NTT juga tanggung jawabnya. 

Apa mungkin si Pak menteri belum pernah ke NTT jangan-jangan? Tapi seharusnya sih udah.. mungkin si bapak gak lama kali ya berkunjung ke NTT-nya?! Jadi gak sempet ngeliat lebih dalam soal pendidikan di pulau-pulau di NTT. Cobain deh pak tinggal di Nusa Tenggara Timur, sebulaaaaannn aja. Jadi bapak bisa lihat sendiri apa yang dibutuhin sama masyarakat NTT (di bidang pendidikan khususnya). banyak pak!

Sebenernya, kata-kata 'siswa-siswa di NTT' yang bikin sedih bacanya. Pak, mereka yang tinggal di Sumba buat ke sekolah itu musti jalan 1-2 jam dulu looh. Jalannya, jalan kaki pak!

* * *
Selama gw di Sumba kemarin itu, gw bisa nyimpulin apaan aja permasalahan di propinsi NTT (Sumba khususnya). Dari apa yang gw lihat, problem yang paling nyata kelihatan itu persoalan kemiskinan, pendidikan, dan korupsi! Yess, korupsi masih kelihatan nyata di mata gw, walaupun samar-samar.. tapi logika gak bohong. 

3 point di atas, itu semua adalah point inti yang kemudian jadi banyak cabangnya. Dan si cabang-cabangnya ini menurut gw merupakan cabang-cabang yang besar. yang kalo gak segera diberesin jadi makin besar dan bakal bikin kerusakan yang akan susah dibetulinnya lagi. 


KEMISKINAN

Kalo temen-temen traveling ke Sumba. Dari objek wisata satu ke objek wisata lainnya coba untuk gak tidur deh. Lihat sekitar. Dan kalo kalian sadar, masih buanyakkk banget rumah tinggal yang gak layak huni. Hitung berapa banyak dari rumah-rumah itu yang punya motor? Ya elah.. gak usah motor, coba hitung jumlah masyarakat Sumba yang beralas kaki.. 

Rata-rata sumber pendapatan masyarakat Sumba itu dari hasil ladang/hasil ternak. Cumaaa, gak semua daerah di Sumba punya tanah yang subur, punya sungai sebagai sumber air untuk apapun yang ditanam atau yang diternak. Jangankan air buat ternaknya.. kesediaan air bersih untuk minum dan mandi aja susah.  

Iya kalo hasil panennya memuaskan. Tapi kalo ternyata gagal panen gimana? Ini yang yang bikin kriminalitas timbul tenggelam di Sumba. Khususnya di Sumba Barat, laki-laki di sana selalu bawa parang sepanjang-panjang 60 - 80 cm dipinggangnya. Selain emang karena bagian dari pakaian adat, juga untuk keperluan tani (dan sekalian sebagai senjata untuk bertahan) 

Yang pernah ke Sumba, jalan-jalan ke Sumba Barat pasti selalu di info untuk gak jalan sendiri.. kesana minta temenin orang lokal. Gak sedikit cerita soal turis-turis yang dipalak di area Sumba Barat. Atau cerita-cerita tentang mereka yang perang suku (mungkin lebih tepatnya perang antar desa). Ngeri dan sedih dengernya..

Dan belakangan, ternyata human trafficking juga banyak kejadian di Sumba. Dan lagi-lagi, pangkal permasalahannya adalah uang. 

Menurut gw, kebanyakan masyarakat Sumba gak peduli dengan apa yang terjadi besok, lusa, minggu depan, dst. yang penting adalah hari ini. Mungkin saat bangun pagi yang mereka pikirkan adalah, 'gw  dan anak istri makan apa hari ini?'. Pilihan hidup mereka setiap harinya adalah 'hari ini bisa makan apa enggak'.


PENDIDIKAN

Kalau di Kota Waingapu, udah banyak sekolah. Dari sekolah negeri sampai sekolah swasta yang dikelola oleh masjid (Muhammadyah) atau gereja setempat. Tapi di daerah lainnya.. minggir dikit aja dari Kota Waingapu, naaaah ini yang susah. Kalaupun ada bangunannya udah gak layak, atau lokasi sekolahnya yang luar biasa jauh. 

Gw sendiri belum pernah mampir ke sekolah-sekolah di Sumba. Jadi gak tau soal materi / sistem belajar apa yang diterapkan. Dan soal berapa biaya yang harus dikeluarkan gw juga gak tau. Tapi, sering banget gw lihat siswa-siswa dari berbagai jenjang pergi atau pulang dari sekolah. Walau jarak tempuhnya 1-2 jam dengan berjalan kaki, tapi tetap berantusias buat pergi sekolah. 


KORUPSI

Nah iniiii.. korupsi masih 'jaman' di Sumba. Contoh kecilnya, di kota Waingapu ada area yang di mana disitu pusatnya kantor-kantor pemerintahan. Tapi.. mau pagi, siang, sore.. sepi! Atau mereka-mereka yang berseragam yang ditemuin di perlombaan pacuan kuda kemarin.. padahal bukan jam istirahat. Hal sepele, tapi dimata gw itu korupsi. Makan gaji buta apa gak korupsi namanya?

Contoh besarnya, tapi sebenernya gak tau juga apakah bener-bener tulus demi kemajuan pariwisata Sumba atau emang ada udang di balik batu. Tahukah kamu kalo di Sumba mau ada sirkuit? Yess, sirkuit!

Masuk logika gak tuh kira-kira? Udah gitu dengan luar biasa mantabnya si oknum yang bersangkutan bilang kalau dana yang dipakai itu dari anggaran. Kalo lo belum pernah tinggal di Sumba, lo mungkin bakalan kagum sama keputusan ini. Tapi buat gw dan Uud yang pernah ngerasain jadi orang Sumba (walau gak lama) ini tuh nonsense! Karena sebenernya masih banyak hal yang perlu dibangun dulu sebelum sirkuit. Bener-bener masih banyak.

Apa gak mending tuh duit buat ngaspalin jalan aja? Ato buat pipa distribusi air minum? Atau.. mending bikin tempat pembuangan sampah. Di Sumba, biar tuh pantai kecenya ampun-ampunan.. sampahnya lebih ampun lagi sodara2. 

Gw kurang paham sih emang itu duit anggaran dari pemda-kah? Pusat-kah? Tapi yang pasti.. untuk adanya sirkuit di Sumba itu bukan prioritas utama dan seharusnya gak perlu digadang2kan. Bingung gw malah sama pihak-pihak yang meng-iya-kan.


** 
Dari ketiga permasalahan di atas, menurut gw yang perlu banget dengan cepat dibenahi adalah soal pendidikan. Karena kalo dia sekolah, lalu kerja.. dan punya duit, gak bakal ngambil haknya orang lain.  Seenggaknya tingkat kriminalitas gak bakalan tinggi. 

Tadi gw sempet baca juga kalo Dep. Pendidikan habis kasih subsidi  Rp. 150-an M buat nanganin soal pendidikan di NTT beberapa bulan yang lalu. Semoga uang 150an M itu digunain semaksimal mungkin demi pemerataan pendidikan NTT dengan propinsi lainnya. 

Jadi anak-anak NTT gak perlu jalan jauh kalo mau ke sekolah. Bangunan sekolah + fasilitas lainnya jadi bangunan yang layak untuk anak-anak dan tunjangan guru-gurunya pun juga harus dipikirkan biar anak-anak NTT diajar sama guru-guru yang emang berkualitas. 

Untuk di Sumba (karena gw blm ke Flores dan baru beberapa hari di Timor) khususnya.. selain anak-anaknya, orang-orang dewasanya juga musti di'sekolah'in. Diadain berbagai penyuluhan, terutama bidang sosial, soal kejahatan, judi, dll. Lalu penyuluhan ke semua orangtua bahwa sekolah itu penting. Karena masih banyak orangtua yang justru ngajarin anak-anaknya buat malak dengan mengumbar-umbar kesusahan mereka ke turis-turis.  

Lalu kemudian diadain juga sarana pengajaran keterampilan khusus yang membuahkan hasil. Entah itu bidang pertanian, ternak, atau karya-karya lainnya seperti souvenir. 

Gw pernah denger ada beberapa LSM di Sumba yang udah ngelakuin itu semua, tapi apa yang mereka lakuin gak akan optimal kalo gak ada bantuan dari pemerintah. Bahkan di Sumba Barat udah ada sekolah hotel hospitality yang dikelola sama bule. Malu ah sama bule, mereka aja udah bikin 'gerakan'.. masa pemerintah masih ngandelin LSM setempat?!

Dan satu lagi, kayaknya pemerintah juga harus turun tangan. Soal mahalnya harga pangan di Sumba -udah gw ceritain disini-.. masuk akal sih kalo sayur mahal kenapa, cuma yang gw gak paham.. kenapa ikan juga ikutan mahal. Mending kalo tiap ke pasar, hasil lautnya bervariasi. Gw bahkan gak pernah lihat satu jenispun udang di Sumba!


Ngerti gw, kalo ngomong doang mah gampang. Actionnya yang susah.. dan yang pasti bakalan dapet berbagai macam kendala. Cumaaa, gak ada salahnya kok dibenahi pelan-pelan dan secara bertahap. 

Dan apalah gw lagu-laguan nulis postingan soal Sumba. 

Sumba, di mata gw indahnya luar biasa. Saking kecenya, nyampe Bali gw males ke pantai! Potensi untuk menjadi sebuah pulau yang maju ada banget. Kalau masyarakat Sumba udah sadar pariwisata, dan saat infrastruktur siap.. yakin gw Bali mah lewat! Tapi ya itu.. menuju kesana masih panjang perjalanan. Makanya Sumba butuh perhatian khusus dari pemerintah. 


Dan balik ke persoalan paling atas, gw cuma mau pesen ke Pak Menteri.. 'Hati-hati pak.. mulutmu harimaumu..'

Semoga postingan gw bermanfaat..
Bye for now :)

December 7, 2017

wheretogo - East Nusa Tenggara | Weekuri Lagoon, Sumba


Weekuri Lagoon itu tempat favorit gw dan Uud selama di Sumba. Pernah gak si lo ngalamin perasaan rindu sama suatu kota / area yang bikin lo pingin dateng lagi.. lagi dan lagi?! Kira-kita itu yang gw alamin. Yang pertama Jepang.. yang kedua Weekuri Lagoon di Sumba. 

Weekuri Lagoon letaknya di daerah Kodi, Sumba Barat. kalo pakai mobil, cuma 10 menitan dari Pantai Mandorak. 

Cerita pengalaman gw di Pantai Mandorak udah gw ceritain sebelumnya disini. Pantai Mandorak kece, tapi orang-orang di sekitarnya gak kece. Naaah, kalo di Weekuri Lagoon.. kece semua! Rasanya Weekuri Lagoon udah ada campur tangan pihak pemerintah daerah deh, udah tertata dengan baik soalnya. Di sekitaran laguna udah ada semacam taman yang di pinggir-pinggirnya juga ada penjual souvenir dan snack. Harganya pun juga bukan harga tembakan.

Pas kita dateng, pas gak ada turis lain. Jadi bener-bener nikmatin banget Weekuri Lagoon seorang diri. Hepi banget rasanya, kayak punya kolam renang pribadi yang super gede. Airnya jernih banget, gak dalam dan rasanyapun gak terlalu asin. 







Biaya masuk ke Weekuri Lagoon, seikhlasnya aja. dan mendingan kasih yang agak banyakan aja kalo ada yang mau kesini, demi kemajuan, kebersihan dan kenyamanan Weekuri Lagoon. Soalnya kita juga diminta untuk isi buku tamu gitu, jadi pikir gw ada kaitannya sama pemda dan pembangunan daerah.

Ke Sumba, wajib banget Weekuri Lagoon di kunjungin. Kalo kata Uud, "Best swimming pool ever!". 




**
all those photos and posts are mine. do not use them without permission.
kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya yaa..

December 6, 2017

makeup | BLP Lip Coat #1

Pas BLP versi lama keluar, gw gak penasaran sama sekali. Abisan packaging-nya rame, kayak lippen buat anak-anak (ups) hihihi. Tapi pas yang versi barunya keluar, gw suka packaging-nya.. simple, dan lebih mature. Udah gitu dari beberapa yang nge-reviewpun bilang kalo yang versi baru formula-nya lebih nyaman di bibir. 

Gw beli ini udah sekitar 1 - 2 bulan yang lalu. Waktu itu pas banget lagi penasaran, pas keluar 3 shades yang di katanya cocok buat semua warna kulit. Ginger Bread, Maple Waffle dan Pumpkin Sorbet. Dan ternyata emang bener ketiganya cocok sama warna muka gw.


Sejak gw beli, akhirnya emang ketiga lip coat ini yang gw pakai buat sehari-hari. Selain karena warnanya yang pas di muka.. di bibirnya juga nyaman. Enteng benerrr.. kayak gak pake lippen. Bibir gw tipe yang gampang kering.. kalo gak cocok sama lippen yang dipakai kulit keringnya langsung nongol gt (dooh, gimana sih ngejelasinnya.. ngerti kan maksud gw. hihi). Nah pake lip coatnya BLP bibir gw teksturnya tetep normal-normal aja.

 Terus mana harganya affordable, jadi gak sayang kalo mau pakai tiap hari ^^ 



Ginger Bread



Mapple Waffle



Kulit muka gw, kayaknya warna2 medium tone gitu deh. Gak putih tapi gak item juga. Dan gak semua warna lippen cocok di muka gw. Tapi gw akui, 3 warna diatas emang cocok-cocok aja di muka, gak bikin pucat. Dan rasanya makin terang warnanya bikin muka gw makin terlihat cerah (gw gak ngedit foto, smuanya foto di jendela besar, di jam yang cuma selisih 1 - 2 menit)

Karena ketiga warna di atas lulus sensor di bibir gw, akhirnya beberapa waktu lalu beli lagi warna lainnya.. tapi nanti ya gw lanjutin lagi reviewnya ^^ 

Ai lap yu BLP!


*
face : Daily Reviving Contrentrate by Kielh's
brow : Goof Proof Brow Pencil no.5 by Benefit
eye : Brown Velvet Gel Pen Eyeliner by The Body Shop (mayan, abis tuker point)
sorry i dont do proper make up for this post.. malesss, soalnya gak kemana-mana hari ini.. hehe

buy here ; www.blpbeauty.com


**
all those photos and posts are mine. do not use them without permission.
kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya yaa..

curent location : TIMOR!


kotaku kini dari ketinggian 20.000 ft di atas permukaan laut.

Lah kok Timor?! Gw-pun kaget pas Uud bilang "Nde, Senin kita ke Kupang ya..". Sebenernya, tanggal 4 November kemarin gw dan Uud sempet pulang ke Jakarta karena ada keluarga yang meninggal. Lalu sebelum ke Sumba, mampir ke Bali dulu karena Uud emang ada keperluan kerjaan di Bali. Dan karena jadwal Uud yang musti bolak balik Surabaya - Bali - Sumba - Kupang - Bali, akhirnya gw mutusin buat stay di Bali dulu aja.. hitung-hitung ngobatin rindu gw sama kota.. hihihii.

Dan ternyata makin lama di Bali karena erupsi Gunung Agung yang bikin Bandara Ngurah Rai buka - tutup. Btw, gara-gara Gunung Agung meletus, Bali jadi agak sepi.. aku sukaaa!

Baru deh Senin kemarin gw dan Uud pindah ke Kupang, Timor. Gak nyangka kalo bakalan secepat itu gw ninggalin Sumba. Masih belom move-on akuuuh. Mana masih ada beberapa spot kece lainnya yang belum sempet gw datengin lagi.. huhuhuu. Tapi yang pasti, hey Sumba ku pasti datang lagii.. bukan apa-apa, masih ada barang pribadi kita di villa tempat gw dan Uud tinggal :))

Pas pertama kali dateng, hmmm... ya biasa aja. Hihihi. Mungkin karena jauh lebih ngota dibanding Waingapu kali yah. Jadi gak ada kesan yang gimanaaa gitu. Tapi seenggaknya kalo lagi bosen bisa ke mol..

Selama 3 hari gw di Kupang, gw baru nemuin 2 spot yang cukup menarik.. nanti tapi yaa gw ceritainnya. Masih ada hutang cerita-cerita di Sumba yang belum gw publish..


Btw, doain gw betah yaaaa ^^


**
all those photos and posts are mine. do not use them without permission.
kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya yaa..

December 3, 2017

Mau Tinggal Lama di Sumba?



Belaguuu, mau sok-sok-an kasih tips tinggal di Sumba. Padahal baru juga sebulan - 2 bulan tinggal di Sumba-nya. Ya kaan, sapa tau ada yang perlu. Hihihi. Informasi-informasi di bawah berdasarkan apa yang gw lihat dan gw obrolin sama beberapa narasumber (orang lokal dan long stay tourist).

Tapi, sebelumnya gw mau kasih tau dulu ke lo - lo semua. Bahwa, DI SUMBA ADA LISTRIK! Nyahahahaa.. maap kalo gw capslock tulisannya. Habisan.. beberapa bulan yang lalu tiap gw kasih tau kalo gw dan Uud bakalan pindah sementara ke Sumba, tanggepan temen-temen atau sodara yang denger adalah "Hah? Yakin lo? Emang listrik udah masuk Sumba?" atau "Di Sumba ada listrik gak sih?" yaaaaa, walaupun gak semua area ada listriknya juga..


TINGGAL DIMANA?

Di Sumba Timur (kota Waingapu) atau Sumba Barat (Kota Waikabubak)? Dua kota ini, biar sama-sama berlokasi di Pulau Sumba tapi beda. Yang Waingapu udah lebih 'kota' di banding Waikabubak. Karakteristik orang-orangnyapun berbeda (soal ini gw mau bikin postingan khusus). Gw sama Uud, kita tinggalnya di kota Waingapu. Tinggal di situ karena emang kantornya Uud untuk Pulau Sumba letaknya di Waingapu.

Segala rumah sakit, bank (yang ada bank BUMN aja, BCA gak ada), pasar, pom bensin, convenience store versi lokal, restaurant / warung makan ada kok di Waingapu dan Waikabubak. Yang susah di Sumba cuma sinyal doang kok. Timbul tenggelam.. apa lagi kalo udah ngebukit dikit.

Soal tempat tinggal. Nahh, kalo yang ini agak susah. Apa lagi yang buat long stay sampai tahunan. Kebeneran gw dan Uud bakalan cuma 1 - 3 bulan aja di Sumba, jadi kita gak cari rumah kontrakan / kosan model di Bali. Dan pilihan hotelpun gak banyak. Hotel-hotel di Sumba, rata-rata hotel lokal. Yang hotel-hotel berbintang baru pada matokin tanah. 

Tapi kalo ada yang mau tinggal di hotel, silahkan browsing sendiri yaaa. Tapi ya ituu.. perbandingannya, semurah-murahnya hotel di Bali pelayanan tetep oke. Kalo di Sumba, rate lebih mahal tapi pelayanan.. yaaaaa gituuu. Selama di Sumba, gw pernah nginep di 3 hotel.. dari ke 3 hotel yang pernah gw nginepin cuma satu yang sama.. yaitu experience kekeluargaannya. 

Misal ada yang mau long stay, maap gw gak bisa bantu banyak soal tempat tinggal. Tapi seharusnya ada kosan / homestay gitu sih.. soalnya di Sumba, terutama di Kota Waingapu banyak orang pendatangnya. 

Dan satu lagi info yang menurut gw penting. di Sumba gak serem kok. Serem sama yang gak kelihatan maksud gw. Alhamdulillah, selama di Sumba jalan malem, gelap-gelapan yang bener2-bener gelap gak ada lampu.. perasaan gw tetep tenang (gw termasuk yang sensitive soal ginian). Bahkan di Bali yang anteng-anteng aja pun kadang gw masih suka gimanaaaa gituuu. 

- - - - - - - -
Selama di Sumba kita tinggal di Amidala Villa, nemunya di Air BnB. Milih tinggal di sini, karena Uud gak mau gw sendirian kalo Uud tetiba harus pulang malem ato ada urusan ke luar kota. Kalo di villa, kebeneran yang punya villa tinggal di lantai atas, kita di bawah. Secara psikis sih jadi lebih secure aja karena tau gak sendirian. Dan karena yang punya bule. Jadi soal kenyamanan dan keamanan dijaga banget sama mereka. 

Udah gitu, karena bentukannya rumah.. jadi yaaa, feels like home. Gw bisa masak dan jalan / ngobrol bareng sama yang tinggal disitu. Berasa kayak keluarga. 


NAIK APA?

Saran gw mending kirim mobil / motor dari daerah asal. Masalahnya, kalo sewa mahal bro. Untuk motor, rata-rata 100rb - 150rb perhari. Untuk mobil, 700rb perhari.. kalo di Bali, 700rb dapetnya Innova.. kalo di Sumba dapetnya AVP. Selama gw jalan-jalan di Sumba sih emang mobil gak gitu bertebaran dimana-mana. Berasa banget sepinya di jalan. Bahkan gw gak pernah lihat bengkel resmi merk-merk mobil / motor di Sumba. Kendaraan umum di Sumba adanya cuma bis aja. dan itu tujuannya cuma buat ke kota-kota yang jauh aja.

Fyi, harga bahan bakar mobil sama kok kayak di Jakarta. Jadii, yang dulu suka ngomel-ngomel harga BBM naik.. mungkin lo gak ngerasain langsung dampak positifnya. Tapi secara gak langsung lo udah bantuin masyarakat Indonesia yang tinggal di daerah yang mulai berkembang kayak Sumba atau daerah-daerah di Indonesia timur lainnya.

Kalau nyetir di Sumba, hati-hati yaaa. Bukan takut nabrak orang atau mobil lain, tapi takut nabrak hewan. Sapi, kuda, kambing, babi, kerbau di Sumba suka dibiarin lepas gitu aja sama pemiliknya. Kalau di Kota Waingapunya sih jarang ternak lepas. tapi kalo udah minggir dikit, mau ke Walakiri misalnya.. banyak sapi dkk bertebaran di jalanan.

Dan, kalo misal lo nabrak.. jangan kaget kalo nanti bakal diminta ganti rugi uang yang berkali-kali lipat harga perekor hewan yang di tabrak.


MAKAN APA?

Kalo ini sih soal gampang. Pecel? Mie ayam / bakso? Soto-sotoan? Nasi kuning? Seafood bakar-bakaran? Apa makanan bule? Atau cilok mungkin? Ada semua! Rata-rata yang punya restaurant atau warung makan di Sumba kokinya orang Jawa yang hijrah ke Sumba. Bahkan gw yang udah sebulan - 2 bulan tinggal di Sumba malahan baru sekali makan makanan khas Sumba.

Kalo mau masak sendiri, tinggal ke pasar aja. Pasar tradiisionalnya jauuuh lebih seru dibanding Bali. Lengkap. Bumbu dapur, sayur-mayur, daging, ikan, ayam.. ada semua. Cumaaa, gw masih jarang banget ngeliat orang jual udang.

Tapi permasalahannya adalah, muahaaalll! Di Bali, harga cabe rawit merah se-ons-nya cuma 2 ribuan. Kalo di Sumba harga cabe rawit merah segenggem 5ribu. Beneran segenggem ibu-ibuu. Gak cuma cabe aja, sayuran pun dijualnya perharga 5ribu. Tempe sepapan 5ribu, tahu 4 biji 5ribu, sayur-sayuran per 2 ikat 5ribu.. waktu kapan gitu, gw masak lagi kepingin masak pecel sayur (masak untuk 4 orang).. duit habis 70ribu aja buat beli beberapa macam sayuran mentah dan telur.

Ikan tongkol 50 ribu dapet 4 ekor sepanjang-panjang telapak tangan.. trus udah gitu ayam seekor 100 ribu. Setress gak lo jadi ibu rumah tangga denger pedagangnya kasih harga?! Dan, gak bisa di tawar pulak. Buah lebih yahud lagi.. jeruk mandarin, sekilo 50ribu. yang dimana sekilo cuma dapet 4 / 5 biji. Gak cuma jeruk mandarin yang sekilo 50ribu. Buah-buah lainnya juga serba 50 ribu. Trus misal mau jajan di convenience store lokal, habisin duit 40 ribu cuma dapet 4 item T.T


Biarpun hidup di Sumba lebih mahal dibanding Bali, tapi hidup di Sumba gw masukin ke kategori murah. Soalnya gak ada lagi yang lo beli. Jangankan mall.. toko buku aja gak ada! Trus gak bisa tuuh lagu-laguan pingin ngedessert atau nongkrong di coffee shop. Trus kao misal mau online shopping, JNE sih ada.. cumaaaaa kalo ngirim dari Jakarta 70 ribu aja sis. yang murahan 40an ribu, tapi sampenya seminggu.

Anteng deh udah hidup di Sumba. Gw yang dari Jakarta pindah ke Bali aja udah hepi banget karena gak ada setres-setresnya gw. Pas pindah ke Sumba, makin tenang hidup gw. Sumpah!

Jadi gimana? Berminatkah kalian tinggal di Sumba?


*
Sekedar informasi tambahan, Pulau Sumba termasuk pulau yang kering. Gak banyak sumber air disini. Pesen gw, kalau emang pada mau ke Sumba.. plis hemat-hemat air ya gaiis. Walaupun misal disediain bathtub, jangan sering-sering berendem. Kasian warga Sumba lainnya yang masih kesusahan air bersih.

November 26, 2017

wheretogo - East Nusa Tenggara | Nonton Pacuan Kuda di Sumba


Selama 32 tahun gw hidup, seumur-umur baru kali ini gw nonton pacuan kuda. Udah gitu nontonnya di Sumba pula, surganya kuda. Kebeneran, akhir bulan Oktober kemarin emang ada perlombaan tahunan pacuan kuda. Pesertanya dari seluruh Sumba dari ujung ke ujung. 

Kuda, di Sumba udah kayak hewan peliharaan. Kebanyakan rumah di Sumba pasti punya kuda, gak di kota, gak di desa.. pasti ada aja rumah yang punya istal 'ala-ala' di samping rumahnya. Dan kuda di Sumba beda dengan kuda di Sumbawa yang rata-rata kuda liar. Kalo di Sumba udah hak milik semua. Fungsinya dari alat transportasi, bantu-bantu di ladang sampai ada yang jadi kuda pacu.

Cuma di Sumba gw baru kali itu ngeliat kuda Sandalwood grade A. Sumpah keren banget. Gagah gitu deh. Tinggi kepalanya jauhhh lebih tinggi dari tinggi mobil avanza. Gw yang pas lagi nyetir sampe grogi sendiri liatnya.

Ngomong-ngomong soal kuda Sandalwood. Pada tau gak kalo Sandalwood Horse itu kuda pacunya asli Indonesia? Dan (dari yang gw baca-baca) cuma di kembangin di Pulau Sumba. Konon katanya Sandalwood Horse ini blesteran dari kuda Arab sama kuda lokal. Makannya jadinya keren begitu. Tapi tetep kuda Sumba ini postur badannya lebih kecil dari kuda ras lainnya.

Dan sekarang, perbaikan mutu dan penampilan Sandalwood Horse jadi salah satu program nasional. Di blesterin lagi sama kuda ras Australia, Thoroughbred. biar makin kece dan makin cepet larinya.

Perlombaan pacuan kuda yang kemarin diadain di Kota Waingapu. Tepatnya di Lapangan Pacuan Kuda Rihi Eti Prailiu. Berhubung gw gak pernah ke Pulomas, jadi gak tau perbandingannya kayak gimana. Tapi yang pasti, gak kayak lomba-lomba yang biasa kita liat di film-film. Yang ini versi sederhana.

Biar sederhana, tapi antusias masyarakat luar biasa. Kayaknya lomba pacuan kuda ini semacam acara yang di tunggu-tunggu deh. Ruaameeeee banget, padahal gw datengnya sehari sebelum final. Gak kebayang penuhnya pas final gimana. Gak cewek gak cowok.. dari yang anak kecil sampe yang udah tua, pada semangat nontonya. Dari yang dateng pakai baju adat (atau emang mereka dateng dari desa) sampe yang pake baju seragam. Seragam apaan? Yaa seragam PNS lah.. seragam apa lagi?! 


Kuda-kuda yang di foto, ini baru kuda grade-B. Jadwal yang grade-A agak sorean.. gak ketonton. 

Ada beberapa hal yang bikin gw ternganga-nganga pas nonton pacuan kuda kemarin itu.. salah satunya adalah, joki kudanyanya itu anak kecil sodara-sodara. Anak kecil! Anak-anak masih SD gitu. Sumpah gak boong. Gw aja kaget liatnya. Dan di Sumba, gak mengenal yang namanya pelana (tempat duduk di kuda). Jadi langsung duduk aja udah di pungung kuda. Auk dah tu sakit apa enggak?! 


Dan seperti perlombaan pacuan kuda di film-film, ada judinya juga. Gak paham sistem judinya gimana, pas tanya-tanya sama warga sekitar.. biasanya ada beberapa bandar. Duit yang dijudiinpun dari yang cuma goceng doang sampe yang berjuta-juta.

Sekian cerita pengalaman pertama gw nonton pacuan kuda..
Yuk dadah babai


**
all those photos and posts are mine. do not use them without permission.
kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya yaa..

November 17, 2017

wheretogo - East Nusa Tenggara | Tanggedu Waterfall, Sumba


Sekitar 3 mingguan yang lalu, gw dan uud memutuskan buat jalan-jalan ke Tanggedu Waterfall. Yang kemudian, temen bule Hungaria yang satu villa dengan kita juga ikutan ngikut ke Tanggedu. Kenapa memilih Tanggedu, soalnya udah lama banget gw gak hiking nelusuri gunung masuk ke hutan. Belagu aja gituu, gak inget umur. Dan gak inget kalo ini tuh Sumba.. gunung batu karang. Gak sama rasanya kayak ngedaki gunung di Pulau Jawa. Hihihiiii..

Air Terjun Tanggedu lokasinya di ..... hmm, gak tau nama daerahnya. Tapi yang pasti dari Waingapu cuma 1 setengah jam perjalanan sampai ke parkiran. Menuju kesana, kita lewatin Puru Kambera (ini area favorite gw di Sumba Timur). Terus nanti ada petunjuk jalan arah Air Terjun Tanggedu, belok deh. Teruuuuuusssssss aja susurin jalan sampe nemu parkiran. 'Terus'nya panjang bener sis?! Yooooiihh, perjalanan emang masih panjang bro.

Sumpah panjang. 

Tapi indah.


Tinggal ikutin aja jalur yang warna putih. 
Fyi, ini foto gw ambil di awal perjalanan.. sedangkan untuk sampai mentok masih nun jauh disana..


Perkampungan yang kita lewatin.

Lo bakalan nyusurin perbukitan tak berujung, beberapa lembah, banyak perkampungan dan nyetir di pinggir jurang.. yang misal lo jatoh, gak kan ada yang tau. Tapi apa yang lo lihat, gila.. indah! lucunya, si spot yang indah ini bakalan hilang setelah lo sampe puncak bukit, yang itu cukup lama biar sampe puncak dan tetiba lo akan bosen dengan apa yang lo lihat. Lalu udah sampai puncak lo turun bukit.. terus lo temuin lagi keindahan yang berbeda, yang di mana si indahnya itu hilangnya pas lo mulai nanjak.. lalu lo bosen lagi. Gitu aja terus sampe lo parkir mobil. Hahaha, ngerti kan maksud gw?

Yang gw maksud parkiran disini sebenernya area perkampungan. Jadi kita numpang parkir disana. Tapi tenang lo gak bakalan nyasar manuju desa yang gw maksud. Karena jalannya gak belok-belok, tinggal ikutin aja sampe mentok. Dari parkiran, baru deh kita jalan. Pertama-tama kita turun lembah, nyebrangin kali, naik lagi.. jalan terus nyusurin beberapa perkampungan (yang ini tanah datar) jalan mentok sampe lo lihat jurang. Naaah, si Air Terjun Tanggedu ada di bawah jurang itu.


Perjalanan biar sampe bawah jurang, menurut gw lumayan modyaarr..! Bukaan jalan cuma buat satu orang, di tambah lagi teksturnya yang bukan tanah. Tapi batu. Batunya batu karang pula, jadi banyak pecahan batu kecil dan pasir yang bikin licin. Gw saranin kesana mending pake sepatu gunung aja. Kebeneran gw pake sendal gunung, dan Uud paka sendal jepit. Alhasil di beberapa spot kita gak beralas kaki karena licin.

Pas sampai dasar jurang yang gw lakuin pertama kali adalah ngerendemin kaki sambil bengong. Kemana mata memandang, yang di pandang kece semua. 




Air terjun Tanggedu ternyata kumpulan beberapa air terjun. Yang kelihat mata so far ada 5 air terjun di satu area.. tapi entah masih ada lagi apa enggak kalo kita jalan makin jauh. Foto yang terakhir adalah ujungnya. Yang saat air udah ngelewatin tebing batu berubah jadi aliran sungai biasa. Airnya, sumpah jernih banget dan dalam. Udah gitu, banyak cekukan batu yang bikin kita bisa berendam dan ngedapetin spa alami. 

Kalau di total, kita jalan dari kota Waingapu sekitar jam 1 siang, sampai parkiran jam setengah 3an, sampai air terjun jam setengah 4an, dan balik dari air terjun sekitar jam 5 sore. Satu setengah jam cukup kok buat nikmatin air terjun sambil foto-foto dan ngobrol. Dan gwpun nyaranin untuk gak jalan pagi kalo mau ke Tanggedu. Bukan apa-apa, yakin mau panas-panasan? Matahari di langit Sumba beda. Panasnya mentereng dan jarang pohon.





Kira-kira begini medan dataran rendah yang gw maksud sebelum sampai ke pinggir jurang.
Sorry, fotonya agak gelap.. karena emang fotonya pas perjalanan balik. Gw gak sanggup megang kamera di perjalanan awal. Puanas banget, sumpah!


Dan di akhir perjalanan, Mimi.. si anak bule dari Hungaria tiba-tiba metik bunga kering dan kasih tuh bunga ke Uud. katanya, "This is for you Malvin. I get this from Sumba, so you must take care of it..".

Yang suka aktifitas outdoor sok masukin Air Terjun Tanggedu ke itinerary Sumbanya. Rekomen. Soalnya sampe sekarang gw ngetik ini gw masih gagal move on, dan masih nginget detail soal perjalanan gw ke Tanggedu kamaren itu. Cumaaaaa, kalo di ajak kesini lagi sih.. gw memilih tidak. Aku tak sangguuuupppp.. hihihii.

Oiya, kesini bawa bekel dari rumah yaa.. snack ataupun air mineral. Gak ada warung sama sekali soalnya. Dan, hati-hati di tiap langkah yang lo buat. Kalo sampai terjadi apa-apa, lo bakal kesusahan buat ngedapetin pertolongan pertama.

Sekian cerita gw. Semoga berhasil bikin yang baca beli tiket ke Sumba.. hehee 




**
all those photos and posts are mine. do not use them without permission.
kalo mau pake foto / artikel gw, permisi dulu sama yang punya yaa..

< > Home
icavin.etc © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.