December 8, 2017

Persoalan di Sumba

Tadi, pas bangun pagi.. tau-tau gw dapet share berita soal Muhadjir Effendy, Menteri Pendidikan  dan Kebudayaan Republik Indonesia yang bilang kalo NTT terkesan menjadi 'borok' pendidikan Indonesia. Bengong gw bacanya. Gak salah nih si bapak ngomong kayak gitu?! Seorang menteri loh.. menteri dikbud pulak..

Akhirnya makin gw telusuri soal berita yang gw baca.

Jadi ceritanya, PISA (Program for International Student Assesment) nempatin kualitas pendidikan Indonesia itu jauuuuuh di bawah di banding negara-negara lainnya. Peringkat 72 aja sis. Kalah kita sama Vietnam! Vietnam aja peringkat ke-8. Cuma sayangnya si Pak Menteri malah ngomong, "Saya khawatir yang dijadikan sample di Indonesia adalah siswa-siswa di NTT" ke wartawan JawaPos. 

Emosi gw bacanya! 

Kalo ternyata bukan NTT gimana coba? Dan kalo emang ternyata NTT terus kenapa? Menurut gw sih, karena ini tanggung jawabnya si Pak menteri.. tapi karena gak mau disalahin, akhirnya lempar body ke NTT. Cumaaa, doi gak sadar.. kalo permasalahan pendidikan di NTT juga tanggung jawabnya. 

Apa mungkin si Pak menteri belum pernah ke NTT jangan-jangan? Tapi seharusnya sih udah.. mungkin si bapak gak lama kali ya berkunjung ke NTT-nya?! Jadi gak sempet ngeliat lebih dalam soal pendidikan di pulau-pulau di NTT. Cobain deh pak tinggal di Nusa Tenggara Timur, sebulaaaaannn aja. Jadi bapak bisa lihat sendiri apa yang dibutuhin sama masyarakat NTT (di bidang pendidikan khususnya). banyak pak!

Sebenernya, kata-kata 'siswa-siswa di NTT' yang bikin sedih bacanya. Pak, mereka yang tinggal di Sumba buat ke sekolah itu musti jalan 1-2 jam dulu looh. Jalannya, jalan kaki pak!

* * *
Selama gw di Sumba kemarin itu, gw bisa nyimpulin apaan aja permasalahan di propinsi NTT (Sumba khususnya). Dari apa yang gw lihat, problem yang paling nyata kelihatan itu persoalan kemiskinan, pendidikan, dan korupsi! Yess, korupsi masih kelihatan nyata di mata gw, walaupun samar-samar.. tapi logika gak bohong. 

3 point di atas, itu semua adalah point inti yang kemudian jadi banyak cabangnya. Dan si cabang-cabangnya ini menurut gw merupakan cabang-cabang yang besar. yang kalo gak segera diberesin jadi makin besar dan bakal bikin kerusakan yang akan susah dibetulinnya lagi. 


KEMISKINAN

Kalo temen-temen traveling ke Sumba. Dari objek wisata satu ke objek wisata lainnya coba untuk gak tidur deh. Lihat sekitar. Dan kalo kalian sadar, masih buanyakkk banget rumah tinggal yang gak layak huni. Hitung berapa banyak dari rumah-rumah itu yang punya motor? Ya elah.. gak usah motor, coba hitung jumlah masyarakat Sumba yang beralas kaki.. 

Rata-rata sumber pendapatan masyarakat Sumba itu dari hasil ladang/hasil ternak. Cumaaa, gak semua daerah di Sumba punya tanah yang subur, punya sungai sebagai sumber air untuk apapun yang ditanam atau yang diternak. Jangankan air buat ternaknya.. kesediaan air bersih untuk minum dan mandi aja susah.  

Iya kalo hasil panennya memuaskan. Tapi kalo ternyata gagal panen gimana? Ini yang yang bikin kriminalitas timbul tenggelam di Sumba. Khususnya di Sumba Barat, laki-laki di sana selalu bawa parang sepanjang-panjang 60 - 80 cm dipinggangnya. Selain emang karena bagian dari pakaian adat, juga untuk keperluan tani (dan sekalian sebagai senjata untuk bertahan) 

Yang pernah ke Sumba, jalan-jalan ke Sumba Barat pasti selalu di info untuk gak jalan sendiri.. kesana minta temenin orang lokal. Gak sedikit cerita soal turis-turis yang dipalak di area Sumba Barat. Atau cerita-cerita tentang mereka yang perang suku (mungkin lebih tepatnya perang antar desa). Ngeri dan sedih dengernya..

Dan belakangan, ternyata human trafficking juga banyak kejadian di Sumba. Dan lagi-lagi, pangkal permasalahannya adalah uang. 

Menurut gw, kebanyakan masyarakat Sumba gak peduli dengan apa yang terjadi besok, lusa, minggu depan, dst. yang penting adalah hari ini. Mungkin saat bangun pagi yang mereka pikirkan adalah, 'gw  dan anak istri makan apa hari ini?'. Pilihan hidup mereka setiap harinya adalah 'hari ini bisa makan apa enggak'.


PENDIDIKAN

Kalau di Kota Waingapu, udah banyak sekolah. Dari sekolah negeri sampai sekolah swasta yang dikelola oleh masjid (Muhammadyah) atau gereja setempat. Tapi di daerah lainnya.. minggir dikit aja dari Kota Waingapu, naaaah ini yang susah. Kalaupun ada bangunannya udah gak layak, atau lokasi sekolahnya yang luar biasa jauh. 

Gw sendiri belum pernah mampir ke sekolah-sekolah di Sumba. Jadi gak tau soal materi / sistem belajar apa yang diterapkan. Dan soal berapa biaya yang harus dikeluarkan gw juga gak tau. Tapi, sering banget gw lihat siswa-siswa dari berbagai jenjang pergi atau pulang dari sekolah. Walau jarak tempuhnya 1-2 jam dengan berjalan kaki, tapi tetap berantusias buat pergi sekolah. 


KORUPSI

Nah iniiii.. korupsi masih 'jaman' di Sumba. Contoh kecilnya, di kota Waingapu ada area yang di mana disitu pusatnya kantor-kantor pemerintahan. Tapi.. mau pagi, siang, sore.. sepi! Atau mereka-mereka yang berseragam yang ditemuin di perlombaan pacuan kuda kemarin.. padahal bukan jam istirahat. Hal sepele, tapi dimata gw itu korupsi. Makan gaji buta apa gak korupsi namanya?

Contoh besarnya, tapi sebenernya gak tau juga apakah bener-bener tulus demi kemajuan pariwisata Sumba atau emang ada udang di balik batu. Tahukah kamu kalo di Sumba mau ada sirkuit? Yess, sirkuit!

Masuk logika gak tuh kira-kira? Udah gitu dengan luar biasa mantabnya si oknum yang bersangkutan bilang kalau dana yang dipakai itu dari anggaran. Kalo lo belum pernah tinggal di Sumba, lo mungkin bakalan kagum sama keputusan ini. Tapi buat gw dan Uud yang pernah ngerasain jadi orang Sumba (walau gak lama) ini tuh nonsense! Karena sebenernya masih banyak hal yang perlu dibangun dulu sebelum sirkuit. Bener-bener masih banyak.

Apa gak mending tuh duit buat ngaspalin jalan aja? Ato buat pipa distribusi air minum? Atau.. mending bikin tempat pembuangan sampah. Di Sumba, biar tuh pantai kecenya ampun-ampunan.. sampahnya lebih ampun lagi sodara2. 

Gw kurang paham sih emang itu duit anggaran dari pemda-kah? Pusat-kah? Tapi yang pasti.. untuk adanya sirkuit di Sumba itu bukan prioritas utama dan seharusnya gak perlu digadang2kan. Bingung gw malah sama pihak-pihak yang meng-iya-kan.


** 
Dari ketiga permasalahan di atas, menurut gw yang perlu banget dengan cepat dibenahi adalah soal pendidikan. Karena kalo dia sekolah, lalu kerja.. dan punya duit, gak bakal ngambil haknya orang lain.  Seenggaknya tingkat kriminalitas gak bakalan tinggi. 

Tadi gw sempet baca juga kalo Dep. Pendidikan habis kasih subsidi  Rp. 150-an M buat nanganin soal pendidikan di NTT beberapa bulan yang lalu. Semoga uang 150an M itu digunain semaksimal mungkin demi pemerataan pendidikan NTT dengan propinsi lainnya. 

Jadi anak-anak NTT gak perlu jalan jauh kalo mau ke sekolah. Bangunan sekolah + fasilitas lainnya jadi bangunan yang layak untuk anak-anak dan tunjangan guru-gurunya pun juga harus dipikirkan biar anak-anak NTT diajar sama guru-guru yang emang berkualitas. 

Untuk di Sumba (karena gw blm ke Flores dan baru beberapa hari di Timor) khususnya.. selain anak-anaknya, orang-orang dewasanya juga musti di'sekolah'in. Diadain berbagai penyuluhan, terutama bidang sosial, soal kejahatan, judi, dll. Lalu penyuluhan ke semua orangtua bahwa sekolah itu penting. Karena masih banyak orangtua yang justru ngajarin anak-anaknya buat malak dengan mengumbar-umbar kesusahan mereka ke turis-turis.  

Lalu kemudian diadain juga sarana pengajaran keterampilan khusus yang membuahkan hasil. Entah itu bidang pertanian, ternak, atau karya-karya lainnya seperti souvenir. 

Gw pernah denger ada beberapa LSM di Sumba yang udah ngelakuin itu semua, tapi apa yang mereka lakuin gak akan optimal kalo gak ada bantuan dari pemerintah. Bahkan di Sumba Barat udah ada sekolah hotel hospitality yang dikelola sama bule. Malu ah sama bule, mereka aja udah bikin 'gerakan'.. masa pemerintah masih ngandelin LSM setempat?!

Dan satu lagi, kayaknya pemerintah juga harus turun tangan. Soal mahalnya harga pangan di Sumba -udah gw ceritain disini-.. masuk akal sih kalo sayur mahal kenapa, cuma yang gw gak paham.. kenapa ikan juga ikutan mahal. Mending kalo tiap ke pasar, hasil lautnya bervariasi. Gw bahkan gak pernah lihat satu jenispun udang di Sumba!


Ngerti gw, kalo ngomong doang mah gampang. Actionnya yang susah.. dan yang pasti bakalan dapet berbagai macam kendala. Cumaaa, gak ada salahnya kok dibenahi pelan-pelan dan secara bertahap. 

Dan apalah gw lagu-laguan nulis postingan soal Sumba. 

Sumba, di mata gw indahnya luar biasa. Saking kecenya, nyampe Bali gw males ke pantai! Potensi untuk menjadi sebuah pulau yang maju ada banget. Kalau masyarakat Sumba udah sadar pariwisata, dan saat infrastruktur siap.. yakin gw Bali mah lewat! Tapi ya itu.. menuju kesana masih panjang perjalanan. Makanya Sumba butuh perhatian khusus dari pemerintah. 


Dan balik ke persoalan paling atas, gw cuma mau pesen ke Pak Menteri.. 'Hati-hati pak.. mulutmu harimaumu..'

Semoga postingan gw bermanfaat..
Bye for now :)

4 comments:

  1. Setuju banget sama poin tentang pengajaran ketrampilan. Mungkin bisa diajarin tentang kewirausahaan juga yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah iya bener.. biar bener-bener mandiri :)

      Delete
  2. jadi inget kalo mampir ke tempat wisata...beberapa anak pada minta minta. kalo kita kasih uang ga ngedidik..untuk guide kita yg asli Sumba dah info ke kita, jadi kita sempetin beli alat tulis dan buku bacaan buat mereka. Dan inget dulu waktu kuliah, banyak temen dari Sumba juga yg kuliah di Jogja....ternyata itu cuman sepersekian dari penduduk Sumba yang mampu dan memandang penting pendidikan bagi anak mereka.....sedih melihat tanah kaya tapi penduduknya belum bisa menikmatinya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sorry mbaLis baru balas.. gak ngeh!

      iya gak ngedidik, jadi kebiasaan sampe tua ntar. kalo kita kemarin cuma kasih snack-snackan aja ke mereka mba. Sebelumnya gak tau menau soal yang mereka minta-minta uang.

      bener, nyesek lihatnya.. tp mudah2an aja makin kesini perkembangan Sumba makin meningkat..

      Delete

hi.. please leave your comment here, i'll reply as soon as possible. so please check it back. thanks and have a nice day! ^^

< > Home
icavin.etc © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.