January 11, 2018

movie | Susah Sinyal


Pas gw dan Uud sampe Kupang, hal pertama yang kita lakuin adalah.. nonton! Heran gw juga, pas di Bali.. boro-boro nonton, padahal kosan sama bioskop gak butuh 5menit juga udah nyampe. Sebenernya ada 2 pilihan, Jumanji atau Susah Sinyal. Akhirnya pilihan jatuh ke Susah Sinyal gara-gara Jumanji yang main The Rock! Hihihii, macem alasan yang dibuat-buat emang.. tapi ya gitulaaaah..

Susah Sinyal, film karyanya Ernest Prakasa. gw dan Uud emang termasuk yang mantengin dia, dari nontonin stand up comedy-nya sampai nontonin film-film karnyanya. Dan emang gak ada satupun yang garing. Dan menurut gw Ernest selalu sukses nyelipin isu-isu sosial di setiap filmnya.

Kalo alur ceritanya sih, macam drama-drama yang gampang ketebak endingnya bakal gimana. Cuma kemasannya itu loh, suka banget gw. Serius tapi kocak. Dan berhubung inner circle gw orangnya gak ada yang serius lempeng kaku, jadi menurut gw kalo film ini bukan film comedy yang dibuat-buat atau dipaksain.

Mana udah gitu salah satu pemerannya ada yang namanya Melky kan. Kebeneran ada orang kantornya Uud yang namanya Melky juga, plus orang Sumba pulak dan polosnyapun hampir sama. Makin ngakak lah tuh gw dan Uud. Jadi halu malah ngebayangin Melky yang kita kenal.

Biar ngakak terus, tapi ada beberapa hal yang bisa kita ambil hikmahnya pas nonton Susah Sinyal. yang pertama, dalam sebuah hubungan (hubungan apapun) harus ada rasa pengertian dan saling jujur satu sama lain. Nah biar saling ngerti dan jujur itu yang dibutuhkan adalah waktu dan percakapan heart to heart.

Yang kedua, seperti kata Ellen.. "jangan pernah minta maaf kalo kamu tidak benar-benar tulus. ngerti?!"

Satu hal lagi yang gw rasain pas nonton film ini, GW RINDU SUMBA! Gila, rindu banget! Padahal yang difilmin baru bagian Sumba Timur-nya doang. Bahkan, pas mereka ke Air Terjun Tanggedu, gw ngebatin "duh.. pingin kesitu lagi." .. tapi kemudian inget trackingnya kayak gimana, spontan tarik nafas dalem-dalem.

Kalimat yang bikin gw ngakak parah itu, "sinyal GSM, geser sedikit mati." njiiirr.. percis banget kayak apa yang gw rasain pas lagi di Sumba. Positifnya sih, lo akan menjadi orang yang gak egois.. karena mau gak mau lo akan melihat apa aja yang ada di sekitar lo. Negatifnya, jadi ansos! tapi kadang jadi ansos itu salah satu therapy terbaik.

Btw, yang belum nonton.. buruan nonton sebelum hilang dari bioskop. Rekomen! Apalagi buat yang lagi galau gundah gulana. Seenggaknya keluar theater bakalan senyum-senyum sendiri plus punya rasa kepingin dateng ke Sumba.

Well done Ernest!

No comments:

Post a Comment

hi.. please leave your comment here, i'll reply as soon as possible. so please check it back. thanks and have a nice day! ^^

< > Home
icavin.etc © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.