March 14, 2017

tips | Mau Tinggal Lama di Bali? (part.2)

sebelumnya, baca dulu

setelah gw posting soal tinggal di Bali, ternyata banyak yang kasih respon. dari yang sekedar komen sampe yang nanya2 via email. postingan yang ini anggep aja kelanjutan postingan pertama. gw bakal ngejawab beberapa pertanyaan yang paling banyak di tanya..


berapa sih rata2 harga kosan di Bali?

gw di Bali, tinggal di tempat yang sama dari pertama kali dateng (hampir 3tahunan yang lalu) sampai sekarang gak pernah pindah. jadi gw gak update soal harga kosan atau rumah disini. maksudnya, sila browsing sendiri ibu-ibu.. bapak-bapak.. dan adek2 semua. banyak kok web2 yang ngasih informasi soal ini. 

kalo kemaren, pas gw ke Bali.. kita cari2 info di rumah123. tapi pada akhirnya tempat tinggal yang kita tinggali sekarang ini dapetnya dari jalan2 sendiri muterin beberapa area. 


soal ID gimana yaa?

gak gimana2 kok. gw tetep berKTP Jakarta. KK gw-pun tetep KK rumah di Jakarta. cuma aja, kita yang pendatang sebaiknya punya KIPEM. ini tuh semacam kartu domisili sementara gitu. bikinnya di kantor perwakilan masing2 banjar. 

banjar itu apa? di Bali gak ada RT/RW. adanya banjar. rasanya sih fungsi dan tugasnya sama aja dengan RT/RW di Jakarta ato daerah lain, cuma sebutannya yang beda. KIPEM kalo gak salah di perpanjang setiap 3/4 bulan sekali. biayanya juga gak mahal kok, gak sampai seratusan ribu. 

gw dan Uud, kita juga punya KIPEM kok.. cuma aja udah lama gak diperpanjang.. hihihi. btw,  buat pendatang.. KIPEM jadi salah satu syarat buat buka rekening baru di Bank. 


saya bukan orang Bali, ngelamar kerja disana gimana? apa bisa..?

kalo mau ngelamar kerja disini, ya ngelamar aja. orang Bali soal kerjaan cukup fair rasanya. dan di Bali kan kebanyakan hotelnya (rata2 yang nanya ke gw, temen2 yang kerja di bidang pariwisata dan perhotelan), hotel2 merk asing yang berbintang kejora. yang mereka gak ngemasalahin suku dan ras lo apa.. dalam kerja, dimanapun kita kerja.. bukannya yang pegawai yang terbaik itu yang punya semangat juang yang tinggi ya?!

kalau pertanyaan ini disangkutin ke soal ID. asal identitas jelas dan gak palsu gak bakal jadi masalah.


kebanyakan warga Bali pakai motor? mobil? apa jalan kaki?

kalo ini mah tergantung masing2 orang dan kebutuhannya. yang punya mobil ya pake mobil. punya motor ya dipake motornya. yang gak ada mobil dan motor tinggal ngeGojek atau ngUber. masing2 tetep ada plus dan minusnya kok. 

plusnya pakai mobil. gak kepanasan.. di Bali, panasnya terik luarr biasa. disaat daerah2 lain kena banjir, disini udah 31˚ - 32˚ aja. tapi kalo sekalinya hujan, apalagi akhir - awal tahun.. hujannya plus angin kenceng. konon katanya tuh angin dari Australia. minusnya, susah cari parkir. karena disini banyak jalan kecil / gang. dan gak semua resto ato cafe yang nyediain lahan parkir luas. apa lagi yang lokasinya di Kuta, Seminyak, Ubud. wassalam deh..

plusnya pakai motor, ini gw alami kalo ke Ubud. buat orang yang penasaranan, gw saranin kalo ke Ubud mending naek motor. kan banyak jalan2 kecil tuh. iseng aja di belokin. lo gak kan pernah tau kalo lo bakal nemu cafe kece di tengah sawah.


orang Bali itu karakternya kayak gimana ya?

hmmm.. menurut gw, orang Bali itu adalah orang Indonesia yang punya rasa toleransi paling tinggi. gw yang disini jadi minoritas ngerasain banget gimana upaya2 warga Bali buat tetep bisa berdampingan walau beda agama. selain soal agama, hubungan antar sesama manusianya juga gak ada keluhan yang gimana2 kok. 

rasanya orang Bali nyantai2 aja deh. gak ribet kayak kebanyakan orang di Jakarta, yang kenapa dikit dikomenin.. pake baju nyentrik di mol diliatin.. cewek pulang malem digangguin.. disini mah gak ada gitu2an. gw malah ngerasa lebih aman jalan malem di Bali. 

tapi mah emang yang namanya hidup bermasyarakat itu intinya jangan ganggu kalo gak mau diganggu balik.. bener kan?!


lifestyle di Bali itu sama gak kayak di Jakarta?

kalo menurut gw sih gak jauh2 amat kok. Bali kan termasuk salah satu propinsi besar di Indonesia. mol, ada.. walaupun gak sekece di Jakarta. resto, banyak pilihan.. mau Indonesia, Amerika, Mexico, Italy, Korea, Jepang, India, Cina, Thailand, Arab.. apa lagi?? you named it! semuanya ada. swalayan.. dari yang gede macem kerfur, sampe alfamart.. sampe swalayan jepang.. swalayan korea.. itu juga ada. 

kalo patokannya ke Jakarta.. bisa di bilang yang ada di Jakarta, di Bali juga ada. maksudnya.. lo gak akan ngalamin kesusahan yang gimana banget ngerantau ke Bali. malahan sekarang gw kalo di suruh balik ke Jakarta mendadak pusing. nyahahahaaa..


***
beradaptasi di tempat baru emang susah-susah gampang. balik lagi ke pribadi masing2 orangnya gimana. tips dari gw, perbanyaklah link. making new friends. membuka diri sama berbagai macam tipe orang. 

kalo gw, pas sampe Bali dengan modal SKSD akhirnya gw punya temen. yang awalnya dari cuma punya hobby sama, akhirnya bener2 jadi temen banget yang bisa di ajak gila bareng. dan malahan ternyata temen2 gw ini kebanyakan adalah orang2 perantau juga. yang keluarganya besarnya tinggal di daerah asal. akhirnya kedekatan kitapun seperti keluarga. 

yang kedua, belajarlah bertoleransi. toleransi sama diri sendiri aja dulu, baru abis itu ke orang lain. kenapa gw bilang tolerasi sama diri sendiri lebih penting?! kebanyakan orang yang merantau rata2 suka 'kaget' sama lingkungan baru. yang biasa di tempat asal 'begini', ternyata di tempat baru 'begitu'. kalau mau ngerantau dengan tenang.. kuncinya, yang gak ada jangan di ada2in.. yang kecil jangan di gede2in. dimana bumi dipijak.. disitu langit dijunjung. dimanapun kita tinggal, jangan egois maunya sendiri. anggep aja perantauan lo ini sebagai tempat lo belajar jadi pribadi yang lebih baik dari sebelumnya..

goodluck buat temen2 yang akan ataupun yang baru berpikir untuk mengadu nasib di Bali.. lo gak akan pernah tau kalo lo gak coba..

kalo ada pertanyaan lagi, feel free to ask yaa :)

No comments:

Post a Comment

hi.. please leave your comment here, i'll reply as soon as possible. so please check it back. thanks and have a nice day! ^^