April 13, 2017

trip | Spring in Japan (preparation)


alhamdulillah, awal April kemarin jalan2 ke Jepang. yess, Jepang! kenapa Jepang? karena temen gw ngajaknya ke Jepang.. nyahahahaa anaknya murahan emang. buat persiapannya sendiri udah dari awal tahun 2016 kemarin. 


Tiket

temen gw yang ngajak, Sely.. dia udah beli tiket duluan. dapet harga 5jt++ PP naek Garuda Indonesia. sedangkan gw, berhubung kebanyakan mikir.. tar-sok tar-sok.. akhirnya baru kebeli bulan Juli kalo gak salah 7jt++ PP dengan pesawat yang sama. 

kita dapet yang direct, Jakarta (CGK) - Tokyo (HND). tadinya sempet cari yang Bali - Tokyo, tapi waktunya gak pas sama temen2 yang lain. jadilah seminggu sebelum pergi gw balik ke Jakarta. kebeneran pas Uud juga ada meeting di luar Bali.. jadi gak feeling guilty banget ninggalin Uud. take-off jam 11.30 malem, sampe sana pagi. jadi langsung bisa jalan2.. gak ada waktu yang kebuang.

Visa

berhubung gw di Bali dan paspor Jakarta, jadi gw titip bikin sama salah satu travel agent disini. waktu pembuatannya sekitar 2minggu. untuk visanya sendiri 330rb, ditotal sama fee untuk travel agent dan biaya kirim gak sampe 500rb. jauh lebih murah dari pada gw harus bolak-balik Bali - Jakarta buat ngurus visa sendiri. 

dokumen2 yang mesti disiapin buat ngajuin Visa gak susah kok. formulir dan segala syarat2nya bisa lihat disini. sempet denger gossip, kalo mau ke Jepang paling gak ada duit 50jt. well, itu hanya gossip belaka sodara-sodara. itu syarat yang dikeluarin sama travel agent yang bersangkutan. rasanya yang dilihat itu korelasi antara itinerary sama jumlah uang di rekening. misal lo banyak mau kesana-kemari, tapi pas diliat rekeningnya pas-pasan.. ada kemungkinan ditolak.


Penginapan

kita gak nginep di hotel. hotel di Jepang, mahal2.. apalagi kita ber4, akhirnya mutusin buat nginep pakai AirBnB. kita nginep di Osaka dan Tokyo. gw sendiri gak terlalu banyak ikutan ambil keputusan pas milih apartemen. yang penting tidurnya di kasur kalo gw mah. 

masing-masing apartemen yang kita pakai, ada dapur dan segala isinya. ada meja makan, mesin cuci, kamar mandi yang terpisah sama toilet dan heater. oiyah.. sama ada lift, bukannya manja.. gak banget aja kalo musti nenteng2 koper dari lobby ke kamar. soal lokasi, sengaja milihnya didekat stasiun. 

kalo ditotal-total masing2 kita ngeluarin uang 4jt++ buat penginapan. 4 hari di Osaka, 5 hari di Tokyo.


Transportasi

berhubung kita jalan2nya ke beberapa area yang lumayan jauh, jadi kita beli Japan Rail Pass. belinya di travel agent juga, harganya 3jt++ buat pemakaian 7hari. belinya paling enggak sebulan sebelum keberangkatan. pas beli, travel agent minta kita buat kirim copy-an visa yang udah kita terima. 

si JRpass ini ngecover semua kereta JR dan shinkansen. rute kita kemarin itu.. Tokyo - Osaka, pp Osaka - Kyoto (2x), pp Osaka - Kobe, Osaka - Tokyo yang itu semua naik shinkansen. jadi, misal lo ke Jepang dan cuma fokus di satu atau dua kota aja, mending gak usah beli JRpass. beli tiket ketengan aja di stasiun atau naik bis.


Biaya

dulu gw sempet nanya soal ini ke temen gw yang udah pernah ke Jepang sebelumnya. dan setelah balik, gantian gw yang di tanya.. hihii. kebeneran gw gak nyatet rinci pengeluaran di Jepang, cuma inget 1 - 2 angka di depannya doang. gw coba bikin estimasi dengan nilai tukar 1 JPY = 121 IDR. 
  • Visa : Rp. 330.000
  • Tiket PP Garuda CGK - HND : Rp. 7.700.000 ++
  • AirBnB Osaka & Tokyo : Rp. 4.200.000 ++
  • Japan Rail Pass : Rp. 3.200.000 ++
  • Disneysea : Rp. 900.000 ++
  • Sewa Wifi : @ Rp. 175.000 
kurang lebih ini pengeluaran besar selama gw di Jepang kemarin itu.. ada lagi tambahan lain2nya kayak subway yang gak di cover sama JR dan entry tickets ke beberapa tempat wisata. 


next post.. itinerary, tips dan cerita hari - hari kita di Jepang.. 
じゃまたね!

No comments:

Post a Comment

hi.. please leave your comment here, i'll reply as soon as possible. so please check it back. thanks and have a nice day! ^^