April 3, 2013

Ini-itu Soal Pra-Nikah #1

Sejak gw dan Uud nikah, Alhamdulillah adaaa aja temen-temen yang email tanya gono-gini pra sebelum nikah. Dari soal hubungan ke pasangan sampai dengan terang-terangan nanyain cost wedding kita kemarin. Kalo yang soal cost.. hmm, itu nanti aja lah yaaa. Gw pingin share yang hablumminannas dulu, ada beberapa pertanyaan yang paling sering ditanya ke gw..


LO YAKIN SAMA PASANGAN LO? KOK BISA?
Hmm, menurut gw soal yakin apa enggaknya itu cuma kita sendiri yang tau. Gimana bisa yakin? Yaaa.. tanya aja sama Big Boss di atas sana. Minta petunjuk dari Allah, sooner or later pasti adaaa aja suatu kejadian yang bikin lo makin yakin klo "He's the one".

Tips dari gw, cinta sih cinta.. tapi logika tetep mesti di atas cinta kawan. Kalo emang udah tau 'bukan dia', ya udah let him go! Jangan takut dan yakin aja kalo lo bakal temuin pasangan yang lebih baik.

Misal.. pasangan lo pas lagi pacaran ternyata selingkuh sama orang lain. Jangan kaget kalo nanti udah kawin dia selingkuh. Atau.. pasangan lo kasar, jangan kaget kalo nanti ada KDRT di dalam rumah. Jauh-jauh deh sama laki-laki macem gini. 

Fyi, kita punya hak kok buat milih. Pilih laki yang sayang lo apa adanya, sayang keluarga lo, punya kepribadian yang baik, ibadahnya oke punya dan yang punya semangat juang tinggi. Soal dompetnya tebel ato enggak sih itu emang rejeki masing-masing ajee. Heheee..

"Janjilah sama diri sendiri kalo nikah cuma sekali seumur hidup. Jadi kalo gak yakin.. ngapain mau diajak kawin?!"


GW MAU WEDDING YANG BLA BLA BLA.. TAPI KELUARGA MAUNYA BLA BLA BLA..
Hahaha, ini juga kejadian kok di gw. Apalagi gw dan bokap sama-sama keras. Jalan keluarnya yaaa.. duduk bareng, kasih tau aspirasi dan inspirasi pernikahan yang lo mau gimana. Yang penting bagian-bagian sakral menurut keluarga jangan sampe ditiadakan. Biar warisan kebudayaan terus berjalan. 

Kitanya, juga jangan memaksakan. Harus A.. harus B. Kalo emang saran kita gak diterima, ya udaaah.. terima aja. Ngambek dikit boleh kok, tapi jangan lama-lama.

Ada hal yang mesti lo sadari, acara nikahan lo itu.. acaranya nyokap-bokap lo! Jangan mentang-mentang lo yang kawin, itu jadi acaranya lo. Acara pernikahan, apa lagi resepsinya.. itu bener-bener jadi acaranya orang tua lo. Ajang eksistensi orang tua lo ke temen-temen dan relasinya. Misalnya, makanan di acara lo jam 8 udah abis.. yang jadi bahan omongan siapa? Ya pasti orang tua lo.. 

Anggep aja ngadain resepsi itu pesta terakhir yang orang-tua lo buatin buat lo. Dan menurut pengalaman, biasanya kalo nurut apa kata orang tua.. jalannya dipermudah dan diperlancar kok. 


GIMANA LO SAMA KELUARGA SUAMI? GW TAKUT NIII...
Wajar kalo takut. Takut nanti gak bisa nge-bland.. takut salah-salah kata.. takut gak bisa bahagiain anaknya *pasangan lo* dst. Satu yang pasti, jadi diri sendiri aja! Dengan enggak dibuat-buat, tunjukin ke keluarga pasangan lo, kalo lo emang sungguh-sungguh dan sayang sama pasangan lo. Rasanya, buat keluarga pasangan lo.. yang penting anak/adek/kakak mereka disayang dan diterima dengan baik.

Sering-sering aja main sama keluarga pasangan lo. Pelajari tipikal anggota keluarga pasangan lo seperti apa, jadi bisa meminimalisir salah-salah kata atau perbuatan. Tak kenal maka tak dekat.. tak dekat maka tak sayang. Duileeh!


NANTI ABIS NIKAH GIMANA YA?
Gimana apanya neng? Haha.. gw juga sempet mikir kayak gini. Simple-nya, "Bakalan dimasakin apaan ya laki gw?!". Daripada nanya mulu mendingan langsung masuk dapur aja. Dulu awal-awal, Uud juga gak maksain gw mesti masak.. dia ngajarin gw buat 'suka masak'. Dari minta bikinin Aglio Olio yang cuma modal bawang putih-cabe-garam sampai akhirnya gak usah disuruh lagi udah tau mau masak apa.

Inget kata nyokap gw "Ica, si Uud itu orang Padang. doyan makan. Jadi dapur mesti ngebul terus tiap hari. Jangan cari-cari alasan gak masak buat suami. Nanti suami jajan diluar baru tau rasa!" Hahahahaa.. ngeri juga emak gw ngomongnya. Jajan disini maknanya macem-macem looh. 

Kalo soal kerjaan, buat saran.. mending diomongin dari sebelum nikah. Bikin kesepakatan dulu sama pasangan lo 'Abis nikah lo kerja apa enggak?!' , 'Nanti punya anak, lo kerja apa enggak?!'. Kadang-kadang, soal ginian kalo gak diomongin dari awal.. ngerinya malah jadi sumber cek-cok lagi nanti. Kebeneran pas jaman pacaran, gw dan Uud tanpa sadar sempet ngebahas soal ini. 

Gw boleh kerja, tapi kalo sampe rumah keteteran.. berhenti! Naaah, berhubung kerjaan gw gak 9 to 5 (aka: 9 to end of project) jadilah gw mempertahankan biro arsitek yang gw dan temen-temen bikin. Jadi kerjanya sesuai jadwal client. Kalo kata Uud, "Duit kamu, ya punya kmu. Duit aku.. ya punya kita. Ihiiiiiy.. love you banget Uud! 


TERUS TINGGAL DIMANA?
Gw, sejak nikah emang tinggal sementara di rumah orang tua. Sementara! Sebelumnya, kita emang bikin target sendiri kalo tahun 2013 kita harus tinggal sendiri. Entah itu ngontrak, ngekos.. ato, syukur-syukur udah punya rumah. Makanya pas dibolehin tinggalin rumah ortu yang kosong.. kita gak nyia-nyiain kesempatan.

Gw pribadi, dengan tinggal sendiri ngerasa lebih nyaman. Semua dilakukan karena emang kehendak sendiri, tanpa disuruh nyokap. Mau gak mau.. pagi-pagi mesti bersihin rumah, nyuci-setrika, masak. Klo bukan kita siapa lagi? Dan seru loooh menata rumah sesuai kehendak kita. Bikin peraturan sendiri, kalo di langgar gak ada yang ngomel.. hahaaha.

Saran gw, bulan-bulan pertama pisah sama orang tua gak usah sok-sokan pake asisten rumah tangga. Maksudnya biar antara rumah sama penghuni utamanya ada ikatan batin gitu. Lagian kalo kita gak ngerti apa-apa seluk-beluk rumah.. nanti gimana bisa ngajarin asisten?!


PENGELUARAN SETELAH NIKAH BANYAK GAK SI?
Hahaha, dulu ada yang bilang sm gw "Lo pikir nikah itu enak? Lo pikir nikah itu murah?". Sekarang gw tau jawabannya. Nikah enak? Enak. Nikah murah? Kata sapeeee? Simplenya, coba gih cek harga tempat tidur berapa. Mahal apa murah tu? Atau.. jangan kaget beli obat 400 ribu cuma dapet 4 tablet.

Kalo soal pengeluaran rumah tangga, ini balik lagi ke soal prioritas. Niatnya, abis dapet transferan langsung gw pilah-pilah.. mana yang buat saving, mana yang buat bayar bills, mana yang buat belanja, mana yang buat darurat. Dan sampai detik ini, gw masih pusing sendiri. Tapi paling gak, sekarang gw tau itu duit-duit larinya kemana..

Btw, yang mahal bisa jadi murah kok. Tau harga tempat tidur mahal.. ya udah, beli kasur aja dulu. Taruh di atas lantai buat sementara. Tau harga obat mahal.. ya udah, masak aja dari bahan yang sehat. Tau tagihan listrik mahal.. ya udah, berhemat! Tips dari gw, kalo emang gak perlu keluar, mending anteng aja di rumah.. daripada ada aja printilan yang dibeli. Tul gak?!

Trus kenapa gw bilang enak, karena tiap hari pasti adaaaaa aja hal baru yang kita pelajari. Kuncinya, 'Ikhlas dan inget kalo keputusan untuk nikah sama pasangan adalah keputusan sendiri. Jadi gono-gininya.. ya nikmatin!' 


Intinya :
"Jangan suka ngeliat keluarga orang lain kayak gimana. Gak berarti dia punya A kita juga mesti punya. Rumput tetangga emang rasanya lebih hijau, tapi klo sungguh2.. rumput kita bisa jauh lebih hijau kok.."

Well, semoga jawaban-jawaban gw bisa ngasih masukan yaah. Gw jawab berdasarkan pengalaman pribadi aja kok.. jadi kalo ada yang gak sependapat, ya monggo aja :p

Tetep semangat buat capeng di luar sana ^^

22 comments:

  1. Iihh saya sih stujuuu bangettt... *ngacung tinggi2* ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihii...join the club mbak'nel..! :p

      Delete
  2. angguk-angguk terus dari awal baca :D

    ReplyDelete
  3. Like this ichaaaaaaa........ :*

    ReplyDelete
  4. duit kmu, ya punya kmu. duit aku..ya punya kita.
    Like this banget ini haha...
    salam kenal icha :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, apa lg aku?!
      salam kenal jg des :)

      Delete
  5. gw lupa komen di rumah kemaren
    kenapa tempat tidur di duren sawit ngga di bawa aja ke pd bambu ca??
    ahahhaha *abis ini dipentung si tante...

    dialasin yaa kasurnyaaa :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. enggak cel, dengan alasan "kn nanti abis melahirkan sementara tinggal dsini..trus tidurnya gmn??" gitu kira2 kata nyokap -__-

      Delete
  6. hai ica, i love your dress di resepsinya temenku yang mo merried lebih cinta lagi hihihi...boleh tau gak itu sewa atau jahit ya? bisa bantu gak, thenkiesss

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu aku sewa perdana kok.

      kmu dateng aja ke officenya des iskandar..klo gak salah wedding dress aku di pajang jg dsalah satu manekinnya..hihi

      Delete
  7. okeee thenkieesss, bantuin doa ya semoga acara temenku lancar2, hihihi... aamiin

    ReplyDelete
  8. betul,,betul,,betul,, menjadi seorang gawang keuangan dirumah kudu pinter biar gak kejebolan dengan printilan2,, xoxoxo,, saya selaku seorang istri juga kadang kelimpungan kalo lagi kedodoran pengeluaran. Semangat ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha..kadang susah nahan godaan yaaa :))

      Delete
  9. Setuju banget yang soal acara nikahan. Emang kalau di Indo itu kalau nikah udah dianggapnya memang acaranya ortu deh (apalagi resepsi). Jadi mending ngalah aja.

    Oh iya satu lagi yang perlu diomongin sama pasangan "kapan mau punya anak". kadang ada loh yang salah satu ga mau punya cepet2, atau malah ga mau punya sama sekali. Daripada ujung2nya rempong, mending tau dari awal. Jadi ga beban juga.. ya gaaa???

    iigh kok gw ikutan bawel disini.. ahahaha.. Maapkan yaaaah.. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi bebe..gw suka baca blog lo btw :)

      oiyah bener, soal anak!
      trus sebelum program jgn lupa check lab torch dl..

      Delete
    2. hai hai..

      whoaa, ternyata kita belon kenalan yaaaaah..?

      Delete

hi.. please leave your comment here, i'll reply as soon as possible. so please check it back. thanks and have a nice day! ^^

< > Home
icavin.etc © , All Rights Reserved. BLOG DESIGN BY Sadaf F K.