December 4, 2013

thought | Be Wise.. Pleasee!

cerita tentang Dr. Ayu lagi hits bgt di Indonesia. sebenernya gw juga gak banyak tau soal kasus ini. dengernya cuma segelintiran doang. karena sebenernya gak pingin tau juga. kalo gw ikutin kasusnya pasti gw bakalan komen. kalo ternyata komen gw salah.. panjang urusan. temen gw yang dokter banyak. *cari aman* tapiiii.. pas kmrn dengan terpaksa gw ikut nonton yang di tonton Bokap. mau gak mau gw ikutin deh tu acaranya..

si dokter (bukan dokter muda) bilang,
"kami para dokter kan cuma manusia biasa.. gak sempurna. semua yang terjadi adalah kehendak Allah SWT.. bla bla bla.."

komen gw,
hai Pak Dokter yang budiman. sepertinya gak pada tempatnya deh Pak Dokter bawa-bawa nama Allah. misal, saya dengan profesi saya sebagai arsitek.. bapak minta tolong saya buat bikinin bapak rumah. gak lama tu rumah roboh.. hancur. siapa yang bapak hubungi pertama kali? saya. siapa yg bapak salahkan? saya. kalau saya bilang "maaf ya paaak, tolong maklumin aja.. saya kan cuma manusia biasa pak. mungkin emang udah takdirnya begini pak.." kesel gak pak??

come on guys..... 

menurut gw itu bukan alasan yang pantes dijadiin alesan deh! gak pd tempatnya gituuuu. nabi aja manusia biasa gimana dokter? gegara kalimat yang Pak Dokter bilang tadi gw jadi gak bersimpatik. ditambah lagi status2 arogan dokter2 di sosmed.

gw cerita ke temen gw.. kmrn Uud di rawat karena DBD, pas boleh pulang.. sampe rumah malah pucet. feeling Uud kayaknya lever-nya bermasalah lg. akhirnya kita cuss ke dokter hati yang dl ngerawat Uud.

si dokter bilang, "dokter yang ngerawat kemaren kasih obatnya kekencengan.." jadilah lever-nya Uud kena lagi. naaaaah, coba jawab.. si dokter yg ngerawat ngelakuin malpraktek apa enggak? temen gw yang dokter tanya, "emng gak kasih tau ke dokternya kalo punya historical sakit lever?!" gw bilang, "udah. di UGD pas baru masuk. dan itu kan emang bagian dr SOPnya." lalu dia... "....... *terdiam"

lagiankan gak ada satupun pekerjaan yang paling mulia. bukan dokter.. bukan arsitek. apa lagi presiden?! menurut gw, ini adalah bagian dari resiko pekerjaan. gak usah ditanggapi dengan lebay bawa2 nama Tuhan-lah.. bawa2 profesi-lah dan ngerasa yg paling bener. kan tinggal duduk tenang dan jelasin ke dunia apa yang sebenernya terjadi dengan cara baik2.

kalo begitu kan jadi gak ada pihak yang merasa dirugikan. yang ngerasa sakit hati. yakin sangat gw.. orang2 yang jadi dokter adalah orang2 pinter.... sayang aja diantara mereka ada yang kurang bijak.

kalo udah gini mending ambil positifnya aja.. mudah2an kejadian kayak gini jadi bikin pada dokter aware buat lebih teliti pas kerja. dan bikin masyarakat tau apa2 aja yg mesti dilakukan pas berobat..

but once again, be smart and be wise ya guys..

4 comments:

  1. Replies
    1. ha?? translate peliiiiiiss..... XD

      Delete
  2. Aku juga nggak mau komen terlalu banyak, Ca. Banyak temen dan sodara yang dokter, soalnya. haha...
    Eim... aku juga kurang setuju kalo udah bawa2 nama Tuhan setiap kali ada yang salah dengan diagnosa/penanganan. Maksudku, aku sih sampe ini hari belum pernah liat ada dokter yg secara jumawa mengaku salah, ya. Selalu berlindung di balik: "kami sudah melakukan yg terbaik yang kami bisa.." *tanya kenapa* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. toss dl lah kita mbak. hmmm...jawabannya "karna kita manusia biasa..tp kalau Allah udah berkehendak, apa mau di kata...." ya ya yaaaaa....

      Delete

hi.. please leave your comment here, i'll reply as soon as possible. so please check it back. thanks and have a nice day! ^^