May 22, 2016

thought | Stop KDRT!

seminggu yang lalu, pas gw jalan ke arah mobil.. gw liat mobil yg parkir disebelah gw goyang2 dasyat. dalem hati gw ngomong "ya elaaaah, masih siang keleeeessshh.." trus cuek aja gw lewatin tu mobil dan buka bagasi mobil gw buat masukin barang. dan emang dasar gw-nya aja masih penasaran sama apa yg di lakuin orang2 yg di dalem mobil disamping, sambil masukin barang belanjaan mata gw ngelirik ke 'mobil goyang'.

ternyata lagi berantem! cowoknya mukulin ceweknya.. sumpah gak boong!!!

gw sampe liat berkali2 buat mastiin yg gw liat. sebelum gw tutup pintu bagasi, gw mikirin apa yg mesti gw lakuin. karna gw rasa mobil sebelah masih gak ngeh kalo ada orang. gw sempet liat sekitar, gak ada orang sama sekali. gak ada satpam ato tukang parkir. kalo maen gw ketok jendela tu mobil, bisa2 gw yg kena tonjok sama tu laki?!

ya udah aja gw mutusin masuk mobil, dengan harapan cowoknya berenti mukulin ceweknya pas tau ada orang di mobil sebelah. gw masuk mobil langsung nyalain mesin. dan bener, aksi pukul2an berenti. cowoknya langsung duduk manis di tempat semula. gw gak langsung jalan. dalam hati gw bikin skenario kalo ceritanya gw lagi nungguin orang sambil maen hp. 

maksudnya, paling gak klo ada gw ceweknya gak dipukulin lagi. atooooo, seenggaknya mobil sebelah mutusin buat jalan duluan. gw maen hp lumayan lama, segala IG dan Path udah di sekrol2 naek turun. pas gw ngeberaniin diri buat nengok ke mobil sebelah sambil pura2 maen hp, ternyata gw lagi di liatin sama si cowok! barulah gw sadar, klo ternyata pelaku udah bapak2..

gak lama akhirnya si bapak dan pasangannya keluar mobil. dan langsung gw mundurin mobil, penasaran gw sama keadaan si ibu yg di pukulin. yg biasanya gw mundur ngandelin spion dalem, kali ini gw sampe muterin badan dan liat ke belakang. si ibu pas gw liat lagi ngusep2 mukanya dan benerin rambut. pas selintas gw liat ke bapaknya, posisi tangan dilipet di dada sambil liat ke arah dalem mobil gw. 

udah kepalang tanggung, akhirnya gw bener2 keluar dari parkiran. dan entah nasib si ibu gimana..


***
pikir gw, gila! hari gini masih ada aja suami yg demen mukulin istrinya. gak ada takut2nya itu laki?! kalo si pelaku mikir, ini urusan rumah tangga gw. nope. salah besar!! karna udah ada hukumnya di Indonesia. jadi siapapun yg menjadi korban aksi KDRT berhak dan wajib lapor ke pihak berwajib..

dalam UU Republik Indonesia no. 23 tahun 2004, tentang penghapusan KDRT.. dijelasin banget2 tentang larangan KDRT. dari KDRT itu apa, tindakan2 yang harus dilakukan sampe ketentuan pidananya. fyi, menelantarkan keluargapun masuk ke tindakan KDRT looh. setelah gw kasak-kusuk lebih lanjut, gw baru tau kalo pelapor KDRT haruslah si korban itu sendiri. semisal tetangga, ato saksi lainnya gak bakal di urus sama polisi. beda dengan tindak penganiayaan (yg terjadi gak di dalam rumah tangga), siapapun yg ngeliat bisa ngelapor ke polisi n polisi bakal langsung bertindak.

naaah, ini yg bikin gw bingung. gak salah niiih UUnya?! maksudnya, masa tunggu korban KDRTnya mati dulu baru pihak luar lapor ke polisi?!

di pasal 44-50, di jelasin soal ketentuan pidana buat si pelaku. hukumannya bervariasi, tergantung dari keadaan korban pasca KDRT. yg paling rendah itu di hukum penjara 4 bulan atau bayar denda 3jt kalau si korban cuma ngalamin luka kecil dan gak mengganggu segala aktivitas korban. kalo yg paling berat itu semisal korban sampai mengalami gangguan kejiwaan, mengalami kerusakan organ reproduksi dan keguguran, di penjara paling lama 20 tahun atau di denda paling banyak 500jt.

yess, atau! yg artinya kalo pelaku punya duit, dy gak masuk penjara.

beberapa hari lalu gw tanya ke temen gw yg emang ngerti hukum. gw tanya, denda itu buat siapa? dan ternyata masuknya ke kas negara. hukuman penjara atau denda itu maksudnya sebagai ganjaran atas perbuatan pelaku dan di harapkan jadi 'contoh' buat masyarakat biar gak ngelakuin hal yg sama.

lah terus kopensasi buat korbannya apa? kalau dari negara, membantu sebatas bantuan rehabilitasi atau penyuluhan2. jadi kalau korban menuntut ganti rugi uang ke korban, itu masuknya ke pengadilan perdata. tp kalo gak diperkuat sama perjanjian pra-nikah.. itu juga gak bisa.

nah pertanyaan selanjutnya, kenapa sih bisa2nya cowok main tangan ke cewek ato kepasangannya sendiri ato ke keluarga lainnya? kalo di otak gw, itu gak masuk akal! kalo cinta kok di pukul?! pengecut ah, beraninya sama cewek. jagoan kadang gituuuu.. tapi klo dari sisi psikologisnya, ada beberapa aspek yg bikin cowok doyan mukul.

jadii kalo menurut Diaan Ackard Ph.D direkturnya Love is Respect, The National Teen Dating Abuse Helpline di US.. ada 5 hal yg menyebabkan laki2 melakukan tindakan KDRT
  1. Pingin jadi pria yang dominan di dalam hubungan yang sedang dijalani
  2. Terobsesi sama cinta yang besar sama pasangannya
  3. Menumpukan kesalahan kepasangannya
  4. Merasa dirinya gak aman
  5. Menganggap dirinya berhak untuk mengontrol keadaan
ajaibnya, cowok2 yang abis melakukan aksi KDRT gak sadar sama kesalahannya. dan malah pinter ngebolak-balikin keadaan yg malah bikin si korban jadi ngerasa bersalah karna udah menyulut emosi si pelaku dan memaklumi kalau tindak KDRT yg di terima korban adalah hukuman. udah gitu, biasanya abis melakukan KDRT si pelaku bakal minta maaf abis2an sama di korban. trus luluh lagi deh tu korbannya..

biasanya laki-laki yang doyan maen tangan terlahir dari keluarga yang broken home, ato yang pernah ngeliat bapaknya mukul ibunya. jadi mereka nganggep aksi pukul2an dalam keluarga itu hal yg lumrah. tambahan dari gw, bisa jadi si pelaku adalah orang2 yg berpendidikan rendah ato setres ato gak kuat sama tekanan hidup ato masalah ekonomi *kalo liat di film2 sih gituuu

tapi tetep ah. masih gak abis pikir gw!

yg bikin gw heran, si perempuannya ini looooh. maksudnya, masa segitu jauhnya dari Sabang sampai Merauke si laki-laki yg doyan mukul ini yg di pilih?! ataupun misal baru tau setelah nikah.. kenapa bertahan?! karna yakin gw, gak ada satupun perempuan mau di pukul. 

setelah gw browsing2, kalo menurut Michael P. johnson seorang psikolog pernikahan.. ada 3 bentuk komitmen pernikahan yang menentukan seseorang untuk bertahan atau melepaskan diri dari pernikahan ;
  1. Komitmen personal. maksudnya rasa cinta dan sayang..
  2. Komitmen moral. rasa tanggung jawab karna menganggap pernikahan harus berlangsung seumur hidup..
  3. Komitmen struktural. adanya keinginan bertahan karna faktor2 penahan, misal tekanan sosial jika bercerai.. masalah anak.. prosedur perceraian yg sulit.. dsb.
kalo kata google, tahun 2014 kemaren ada 293.220 kasus kekerasan terhadap perempuan di Indonesia. 68% nya adalah kasus KDRT dengan mayoritas korban adalah ibu rumah tangga dan pelajar (anaknya). buseeeet, banyak bangeeettt! apa karna budaya kita yg patriarkis kali yaa?! rasanya hampir semua anak perempuan deh ditanamin hal2 bagaimana jadi istri yg baik sebelum nikah. yg di dalamnya ada soal kepatuhan dan pelayanan kepada suami. 

gw sempet tanya ke beberapa temen gw. menurut mereka kenapa perempuan cenderung milih bertahan walau udah di KDRTin. yg paling banget jadi alasan itu soal anak. dari gimana anak itu akan selesai sekolah sampe soal pandangan kalo anak2 itu akan jauh lebih baik jika ada di dalam keluarga yg utuh. jadi demi kepentingan anak si ibu yang jadi korban KDRT rela bertahan.

yang kedua karna status menjadi janda. emang gak bisa di bantah sii, masih banyak orang yg beranggapan negatif tentang menjadi janda. jadi maksudnya bukannya orang bersimpatik, malah jadi antipati. belom lagi di budaya kita masih aja gak menganggap perempuan itu sebagai diri sendiri yang utuh. jadi kalau kita kehilangan status sebagai istri, eksistansi kita sebagai perempuan gak di anggap.

sebenernya gak bisa di salahin juga ya si perempuannya. karna ibarat kata, yaaa.. itu adalah pilihan hidupnya yg menurut dy itu yg terbaik. tapi seenggaknya si korban KDRT ini mesti ngelawan donk.. bilang stop dengan tegas ke suaminya yg suka mukul. iya gak sii? apa justru makin memperparah keadaan? 

kalau ada orang terdekat gw ngalamin KDRT, mungkin yg pertama gw lakuin adalah ngebujuk si korban buat udahan. entah lapor polisi ato cerai-in aja suaminya. karna menurut gw, si korban punya hak buat bahagia. tapi kalau ternyata si korban tetep milih buat bertahan, gw akan bersedia jadi tempat curhatnya. trus diem2 gw gw foto bekas2 lukanya, dan ngerekam klo dy lagi curhat.. buat simpenan kalo2 aja butuh, kan siapa tau si korban akhirnya nyerah. hehehee..

bener kata orang.. jadi cewek itu musti tahan banting dan punya hati besar. ngacung jempol gw buat perempuan2 diluar sana yg memilih bersabar walau jadi korban KDRT demi mempertahankan pernikahan mereka. 


gw alhamdulillah gak pernah jadi korban KDRT, dari bokap maupun dari Uud. mungkin itu yg bikin tulisan gw masih terkesan nyalahin si perempuan yg memilih bertahan.. walau gw sendiri udah ngejabarin aspek2nya. 

karna menurut gw, cinta itu logika. kalo cintanya udah gak masuk logika.. itu namanya bukan cinta. 

dan buat2 cowok2 diluar sana yg masih gak bisa mengontrol emosinya. ah elaaaah, cewek itu lo kawinin bukan buat lo pukulin kalii.. jangan gila deh!!!! ingeeet.. yg kita tanem.. kita juga yg bakal nikmatin buahnya. 

macem hidup di jaman purba aja la'u.. katrok!


No comments:

Post a Comment

hi.. please leave your comment here, i'll reply as soon as possible. so please check it back. thanks and have a nice day! ^^