September 19, 2016

thought | Dad.. A Daughter's First Love


di sebuah obrolan random sama temen gw berminggu2 yg lalu. ada satu kalimat menarik yg keluar dari mulut temen gw, "mbaIca.. masMalvin pasti sedikit banyaknya mirip deh sama bokap lo.." awalnya respon gw, "haaa.. mirip apanyaahhh..?!" tapi setelah di pikir2....... astagaaaaaa mirip!!

bukan.. bukan mukanya. tapi sifat dan kelakuannya...

mereka, si pemikir.
di rumah bokap gw adalah satunya laki2 yg realistis. adek2 gw blm masuk itungan karna masih masuk ke dalam kategori 'dewasa nanggung'. mungkin karna itu gw lebih nyambung klo ngebahas yg berat2 ke bokap. kalo Uud, kurang lebihnya sama.

mereka, si yang gengsinya setinggi langit.
nah, yg ini niiih.. Masha Allah deh. nyerah gw.. percis! apalagi klo salah, ngelesnya sampe ke ujung dunia gak mau ngaku. misal pas kita lagi di Jakarta, sering kali Bokap dan Uud semacam bersekutu saling belain sambil cengengesan klo salah. klo udah gini gw dan Nyokap cuma bisa tarik napas dalem2.. hihihii

somehow ini sik yg bikin rumah rame, dari yg awalnya kesel.. lama2 "auk ah.. seraaahh!" nyahaahaa.. dan konon, hampir smua cowok berdarah Minang begitu.

mereka, si perfectionist.
bedanya, klo bokap gw perfectionist-nya di segala bidang. gak tolerirnya dari kerjaan tukang yg berantakan sampe soal kemeja yg kena luntur. pokoknya klo di matanya Bokap gw gak oke, ganti! kalo Uud harus perfectnya cuma di kerjaan.. yg laen2nya dia mah bodo amatan kayaknya.

mereka, si workaholic. 
ini pasti karna Bokap dan Uud sama2 orang yg cinta, enjoy, dan tanggung jawab sama kerjaannya. gw terlahir sebagai anaknya arsitek -lalu kemudian gw jd arsitek-. yg terbiasa ngeliat dan ngerasain bokap gw pulang malem terus sampe berhari2 ato berminggu2. lalu 27 tahun kemudian gw jadi istrinya seorang marketer.

beda haluan tp punya jam kerja yg parahnya sama. lebih parah malahan. selama kita tinggal di Bali, pulang kantornya Uud jam 7malem bisa di itung pake jari. harusnya sih gw gak kaget lagi.. ooh wait, bukan kaget. kesel lebih tepatnya.. tp apa dayaaa..


***
menurut gw, figur ayah itu penting banget buat anak perempuan, laki2 juga. tp buat anak perempuan, ayah itu laki2 pertama yg dikenal sama si anak. dari apa yg gw liat di sekitar, perlakuan seorang ayah bisa ngebentuk karakter dari si anak.. kalo dy dapetin cinta, penghargaan dan pujian yg cukup dari ayahnya.. dia bakal jadi anak perempuan yg bisa mencintai dan menghargai dirinya sendiri. tapi klo ternyata yg di dapat bukan itu, bisa jadi si anak itu jadi orang yg gak percayaan ato bahkan trauma sama laki2..

fyi, menurut penelitian.. anak yg gak dapet kasih sayang ayahnya mengalami hambatan emosi 3x lipat di banding anak yg gak dapet kasih sayang ibunya. ngeri kaaann?!

misal, one day.. kalo gw dan Uud di kasih Allah SWT anak perempuan.. gw akan minta Uud buat;

selalu ungkapin rasa sayang, pujian dan kasih penghargaan (tp jangan lebay).
berhubung gw perempuan, gw tau kira2 apa yg bakal di butuhin. dan ungkapin sayang ato cinta itu gak cukup hanya dengan bahasa tubuh. ngungkapin pake mulut itu perlu. terus jangan juga saat ngelakuin kesalahan di omelin, tp klo ngelakuin hal yg bener di diemin. memuji orang yg kita sayang gak boleh pake gengsi. dan gak berarti juga dengan memuji bikin kita yg dipuji tinggi hati kan?!

nah kalo kasih penghargaan, mungkin gw bakal terapin yg biasa Bokap gw lakuin ke anak2nya deh. ngasih sesuatu yg diminta. gak asal ngasih juga, musti ada yg di capai dulu. jadi barang tersebut punya value tersendiri..

tunjukin bagaimana seorang gentleman bersikap
ini penting. dan harus banget ayahnya sendiri yg kasih contoh. soalnya demi masa depan si anak perempuan itu sendiri. karna banyak laki2 di luar sana yg kelakuannya kayak bocah tapi umur udah bangkotan. biar gak salah pilih gitu maksudnya.. hehe.

dan gimana seorang gentleman bersikap? beberapa contohnya ; bisa menghargai orang yg di sayang, pasang badan buat ngelindungi orang yg di sayang, berkomitmen, berani ambil keputusan, bertanggung jawab.. trus apa lagi yaa..?

( baca : nikah muda , stop KDRT )


buat gw, Bokap itu.. he is the King and i'm the princess. and thank God i'm the only one princess in the kingdom.. hahahahaa.

love u Pap..

6 comments:

  1. so sweet! Kak Ica is so lucky bisa punya banyak waktu sama ayah.. aku juga setuju sih sosok ayah penting banget buat anak perempuan, sayangnya I wasn't that lucky. Tapi aku tetap bangga sama ayahku, dan semoga pasanganku nanti bisa melengkapi apa yang kurang-kurang dari ayahku :)

    I Feel Incomplete Without My Dad

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin.. insha allah di kasih jodoh yg terbaik ya mba.. :)

      Delete
  2. bokap kita punya satu kesamaaan mba, yaitu sama sama punay gengsi selangit wkakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyahahahaaa.. udah trademark kayaknya yaaa..

      Delete

hi.. please leave your comment here, i'll reply as soon as possible. so please check it back. thanks and have a nice day! ^^