January 28, 2017

though | Life Is Easy. Why Do We Make It Hard?

setelah Goblin abis, me time-nya gw berubah jadi mantengin TEDx di youtube. gw tau TEDx udah lama, tapi gak pernah dapetin TEDx talker yang bikin gw betah dengerin sampe abis dan yang paling penting bisa bikin gw mikir abis nonton. sampe akhirnya, setelah scroll up and down.. gw liat thumbnail Jon Jandai. kebeneran judulnya cukup menarik.. jadilah gw tonton. dan gw kasih jempol! 


jadi, Jon Jandai tinggal di salah satu desa di Thailand. menurut orang2 Jon Jandai itu masuk kategori orang miskin. dan kebanyakan dari mereka nyaranin Jon buat pergi ke kota. maksudnya biar kerja dan jadi orang sukses. ya udah aja Jon pergi ke Bangkok. dy belajar sambil kerja disana.

setelah beberapa lama tinggal di Bangkok. Jon malah mikir, kalo hidupnya di Bangkok malah lebih susah. tinggal di ruangan bareng orang2.. kerja 8jam sehari tapi yang bisa di makan itu2 aja. dan mulai ngerasa kalo rutinitasnya di Bangkok itu membosankan. kerja.. kuliah.. kerja.. kuliah..

Jon bilang, "when i work hard.. why is my life so hard? it must be something wrong, because i produce a lot of things but i cant get enough." gara2 pemikirannya ini, setelah 7 tahun tinggal di Bangkok akhirnya Jon mutusin buat berhenti kuliah dan pulang ke desanya. 

sampe rumah, Jon kerja di sawah. dalam setahun dia cuma kerja 2 bulan aja. gak kayak kebanyakan orang yang harus kerja 8jam sehari. dalam setahun dia dapet sekitar 4 ton beras. simpan secukupnya untuk keluarga, dan sisanya dijual. Jon juga punya kolam ikan dan lahan yang dimanfaatkan buat nanem macam2 sayur. yang di mana paling gak cuma makan waktu 15 menit dalam sehari buat pemeliharaan. ketika panen, simpan secukupnya untuk keluarga.. sisanya dijual.

di waktu nganggurnya, Jon belajar bikin rumah yang berkonsep 'earthly building'. dan ternyata dalam 3 bulan dia bisa nyelesaiin 1 rumah. trus dia bandingin sama orang2 yang dia kenal. kebanyakan dari kenalannya punya rumah, tapi butuh waktu 30 tahun buat pelunasan. setelah dia paham cara bikin rumah.. seenggaknya setiap setahun sekali Jon bikin rumah. 
"now, i have no money but i have many houses. my problem is in which house i'll sleep tonight."
trus Jon juga cerita soal pakaian. suatu kali, dia mau beli celana jeans.. yang buat dia, butuh waktu sebulan penghematan demi beli jeans tersebut. pas dia coba di fitting room, ngaca, puter kanan.. puter kiri.. tetep aja gitu2 doang. maksudnya dia enggak merasa keren dengan pake celana itu. kata Jon, "the most expensive pants can't change my life. im so crazy. why did i have to buy them?"
"why we need to follow fashion? we never catch up. because we follow it!"
salah satu yang menjadi ketakutan Jon adalah kalau dia sakit. karena sekarang makin banyak penyakit baru (kanker) dan membutuhkan biaya besar untuk penyembuhan.  dipemikirannya, kalau dia sakit berarti dia harus mikir apa yang udah dia lakukan ke badannya sampai bereaksi. menurutnya sakit adalah peringatan kalau kita sudah melakukan kesalahan pada tubuh kita sendiri. lalu dia menjalani hidup sehat dengan pengobatan dari alam.    

menurut Jon, ketakutan2nya dulu akan kebutuhan makanan, tempat tinggal, pakaian dan kesehatan sudah gak ada lagi. setelah dia jalanin hidup ala dia, Jon malah merasa hidupnya lebih bebas dan lebih ringan. Jon udah gak punya perasaan khawatir sama sekali. dia ninggalin kehidupan yang complicated dan ngejalanin hidup simple. 
"i feel now is the most uncivilized era of humans in this earth. we have so many people who finish university and we do have so many university on earth. have so many clever people on earth. but life is harder.. and harder. we make it hard for whom? we work hard for whom? its wrong. it isn't normal. i just want to come back to normal."  
cumaaaa, kebanyakan orang justru mandang Jon aneh.
"i just want to be a normal person. but people look at me as an abnormal person. but i dont care. because it's not my fault. it's their fault, because they think like that. my life is easy and light. that's enough for me."

*****

kelar nonton, nyoos hati ini! dari sekian banyak TEDx talker yang gw tonton, rasanya cuma Jon Jandai pembicara yang terang2an yang nyalahin sistem! yang udah2 ngasih lecture gimana cara kita beradaptasi sama sistemnya.

jadi kita kerja keras buat siapa? siapa coba yang punya keuntungan paling besar? yaaaa.. mereka2 yang berkuasa! kita adalah generasi yang hidupnya dibayang2i sama oknum2 kapitalis. kata wikipedia, kapitalisme itu adalah sistem ekonomi yang dimana perdagangan, industri di kendalikan sama swasta yang tujuannya untuk meraih keuntungan sebanyak2nya.

contohnya bank..

gw, Uud dan banyak orang diluar sana adalah korban kapitalisme yang dilakuin bank. satu sisi, alhamdulillah kita bisa punya rumah di Jakarta. tapi sisi lainnya kita butuh waktu 20 tahun buat ngelunasin KPR, bunganya? jangan ditanyaaaa.. T.T

soal rumah yang diomongin sama Jon Jandai ngena banget. waktu itu kita ambil keputusan beli rumah selaen karena deket sama rumah orang tua dan mertua, juga karena tetep pingin berKTP Jakarta. hari gini alangkah susahnya punya rumah di Jakarta, di lingkungan perumahan, jalan besar, akses gampang. jadi atas modal nekat kebelilah itu rumah.

jalan beberapa tahun, disebuah percakapan.. ternyata yang gw dan Uud lakuin (maksudnya KPR) itu haram. karena ada bunganya. orang yang ngobrol sama gw itu bilang, kalo kita mengejar dunia.. ketakutan kayak gak bakal punya rumah. pas diginiin, gw diem. selaen karena shock tau kalo ternyata KPR itu haram. juga karena pasti orang yang bersangkutan mau diceritain perspektif gw juga gak bakalan ngedengerin.

soal punya rumah. buat gw dan Uud ini penting. kalo diitung2 justru lebih murah dibanding kita ngontrak rumah terus2an sampe tua. dan dengan adanya KPR sangat ngebantu banget. biar bunganya kayak apaan tau, tapi kegundahannya itu ketutup sama apa yang kita nikmatin.

btw, soal KPR yang haram ini gw blm cari tau lagi lebih dalam. kalo menurut beberapa orang, solusinya adalah.. di over credit. laaah, gak jadi punya rumah donk gw?! jadi gw mengambil solusi sendiri. berdoa. semoga rejeki gw dan Uud makin lancar biar gak makan waktu 20 tahun biar lunas. hehee..

soal produsen mode, dan obat2an..

gw gak tau sih kalo mereka yang kerja di bidang ini masuk ke kaum kapitalis apa enggak. misal mode, kenapa mahal? karena para designer itu menurut gw emang layak dihargai mahal. kreativitas itu harganya priceless loh.

gw arsitek, tapi banyak banget orang2 yang make jasa gw atopun arsitek lainnya seakan nganggep enteng kerjaan kita. tawar serendah2nya atas design yang bikin. laaaah dikata itu bikinnya gak pake mikir apa?! gak pake capek apa?! dan banyak orang yang lagu2an pake jasa professional tapi sotoy. kalo kita ngedesign, hasilnya itu keliatan mana hasil kerjaan arsiteknya 100% mana yang pake campur tangan clientnya. kalo pembicaraan di sesama arsitek, "ini client lo ribet sendiri yah pasti?!" :))

untungnya di mode, gw gak pernah ambil pusing. dan gak ngikutin merk2 yang kekinian. thank God gw gak kesindir2 banget sama kata2 Jon soal 'following fashion'. tapi gw suka gak ketahanan sama make up dan skincare. pas gw nonton ini pas banget abis beli lippen.. nyahahaha. kalo soal ini gw berani stand up. pembelaan gw adalah, yang gw lakuin itu bentuk investasi!

gw termasuk yang pilih2 sama make up dan skincare. gw percaya sama istilah 'ada kualitas. ada harga'.. dari pada muka gw kenapa2 kan?! mending cari aman. dan saat kita berdandan, ngerawat diri.. buat siapa lagi coba kalo bukan buat suami?! laki kita juga kok yang nikmatin. kalo ada orang lain yang ikut nikmatin, ya itu urusan dy.. nyahahahaa.

investasinya dimana? saat lo beli make up yang 'berkualitas'. tuh makeup pasti awet sampe tahunan. dan saat lo milih make up, eyeshadow misalnya. pilih warna ato pilihan pallet yang emang lo banget. selain yang emang karakter lo banget.. juga yang warna2nya emang sering lo pake. jadi gak bolak balik beli. dan saat lo beli merk2 yg jempolan itu.. kalo lo bosen bisa dijual dengan harga yang gak beda jauh sama pas lo beli.

kalo skincare, ini investasinya baru lo rasain setahun 2 tahun kemudian. ato saat lo masuk umur2 baya. jangan kaget kalo lo liat orang yang menjelang 40 tahun mukanya masih kayak umur 20 tahunan. dan kelihatan loh mana yang emang dy merawat bener2 sama mana yang perawatan instan.

kalo obat. hmm.. rasanya gak pas deh klo industri ini dibilang kapitalis. kalo udah sakit emang baru berasa kalo sehat itu mahal. kalo gw dan Uud, alhamdulillah kalo sakit yang ecek2 gak langsung ngandelin obat dokter. bukan mau promosi (karena bukan member juga), produk YL bener2 ampuh buat gw dan Uud. kalo badan udah ngerasa gak enak, oles2.. tidur malam yang cukup.. besoknya jadi fit lagi. dan lagi2 menurut gw ini adalah bentuk investasi.

ini muter2, jadi kesimpulannya apa?

gak bisa dipungkiri kalo rasanya kita ini rata2 ada di piramida kapitalisme yang paling bawah. pilihannya adalah, berani keluar dari sistem kayak Jon Jandai atau tetep ada di sistem.

kalo tetep di sistem, tinggal pilih.. mau di yang paling bawah (pengguna) ato naikan dikit (produsen). nah, kalo ini balik lagi ke masing2 orang. karena kebahagiaan yang kita rasain itu kita yang buat. kebahagian disinipun artinya luas! tergantung lo ngedeskripsiin arti bahagia yang lo mau. pilih apapun itu yang bikin lo nyaman sama diri lo sendiri. dan JANGAN NGEGERECOKIN KEBAHAGIAAN ORANG LAIN!

kalo kata Jon Jandai, "life is easy.. if you dont believe me, try it!" tapi kalo life is easy versi gw adalah.. nikmatin apa yang lo punya sekarang dan tetep bermimpi. kalo kata Uud, "mimpi itu harus setinggi langit. kalo jatoh, seenggaknya lo udah lihat bintang."

1 comment:

  1. Salam kenal mbak, mau share sedikit. Klo kata suamiku, memakai jasa bank konvensional itu ibaratnya kayak cincin yg di Lord of The Ring. Selama kita memakainya, hidup kita nggak akan pernah bahagia. Solusi awal bs dgn beralih ke Syariah dan punya cicilan cukup rumah aja (krn udah terlanjur to). Mobil apalagi, wah jangan deh-- rugi!

    ReplyDelete

hi.. please leave your comment here, i'll reply as soon as possible. so please check it back. thanks and have a nice day! ^^