December 5, 2016

book | Dilan, Milea - The Series by Pidi Baiq

akhirnya tamat sudah kisah Dilan - Milea. 3 novel-nya udah gw baca semua. baca 3 novel itu, mood jadi naek turun. yg pertama bikin hepi, yg kedua bikin kesel dan yg ketiga bikin "hhmmm.. ya ya ya yaa.." hahaha. 



Dilan, Dia Dilanku Tahun 1990
gw beli novel Dilan#1 gara2 temen gw bilang kalo ni novel bikin baper. padahal tiap ke Gramed selalu liat dan selalu gw cuekin. abisan dikirain macam novel2 abege lebay norak gitu isinya..

ternyata enggak!

alkisah, sebuah SMA di Bandung puluhan tahun yg lalu. ada cewek benama Milea yg di taksir sama cowok bandel bernama Dilan. kata Dilan, "Milea, kamu cantik. tapi aku belum mencintaimu. gak tau kalo sore. tunggu aja.." trus tau2 besokannya Milea dapet surat dari Dilan, isinya "Pemberitahuan : sejak sore kemarin, aku sudah mencintaimu - Dilan."

dan ceritapun berlanjut tentang gimana anak2 SMA tahun 90-an bergaul. dari soal tawuran, urusan geng motor, berantem2an sama temen sendiri, masuk ruang BP, dll. oh iya, sama cerita cinta2annya Dilan dan Milea. termasuk gimana keluarga merespon hubungan mereka.
"jangan ketawa. nanti laki-laki itu suka padamu. ketawamu bagus." - Dilan
klo di pikir2 siiih.. novel Dilan#1 ini layaknya kebanyakan novel cinta2an remaja gt. cuma cara si Penulis mengemas bikin ni novel naik derajatnya.. hahahaha. gw yang di tahun 1990 masih umur 5 tahun jadi bisa terhanyut dan ngebayangin kira2 tahun 90an di Bandung seperti apa.

kalo kata gw, novel Dilan#1 bener2 hidup. hahaha, sotoy! tapi bener. maksudnya si Penulis bisa banget bikin karakter2nya (walau banyak) nempel di kepala. yang bikin gw suka ketawa, disini Penulis banyak nulis percakapan pake bahasa Sunda. saat itu gw langsung ngebayangin Mariam Belina ngomong Sunda. sering kali percakapan2nya gw baca keras2 sambil ngira-ngira gimana intonasinya.. hihihii.

gw kelarin novel ini langsung pas sekali buka halaman satu. langsung di babat habis. gw suka sama semua pemilihan kata2nya si Penulis. gak ngegombal. ibaratnya, bukan kata2 cinta romantis tp sebenernya romantis.

gw ngerekomendasiin novel ini buat di beli. kenapa? karna cerita cinta-cintaannya sederhana. semacam ngasih tau ke kita juga kalo cinta itu gak harus mahal dan gombal. gak kekinian, tapi justru yang dirinduin. kalo yang baca cowok, bisa buat nambah ilmu gimana pdkt-in cewek gimana. kalo cewek, pasti ujung2nya pingin di pdkt-in lagi deh, hihihiii..


Dilan, Dia Dilanku Tahun 1991
nah, kalo yg Dilan#2 gw pingin belinya maju - mundur. beberapa temen dan banyak juga yg bilang klo Dilan#2 gak seru. si Milea jadi cengeng dan marah2 mulu. tp, akhirnya gw beli juga.. abisan kan kentang yah?!

dan ternyata bener! butuh waktu sebulanan buat gw namatin Dilan#2.

plot ceritanya tentang gimana kehidupan Dilan-Milea sehabis resmi pacaran bertandatangan materai. cuma yang ini penuh drama. masing2 dari mereka si pemeran utama akhirnya ngeluarin sisi-sisi yg gak pernah ada sebelumnya. mungkin karena di Dilan#1 kan masih edisi PDKT, jadi yg di tampilin yg lucu2, yg manis2, dan apapun yang bikin kita senyum2 bacanya.

ada kalimat dr Dilan yg paling gw suka ;
"kalau kamu ninggalin aku, itu hak kamu. asal jangan aku yang ninggalin kamu. aku takut kamu kecewa." - Dilan
suka gemes sendiri gw pas baca. gemes sama Milea! lebay banget. sumpah. nanggepin kebandelan Dilan, lebay. kalo cemas sama Dilan, lebay. apa lagi kalo kangen sama Dilan, lebaynya ampuun. udah gitu abis mutusin, kepingin balikan lagi! dan si Milea berkali2 mengatasnamakan 'masih remaja' di novel ini. tp tetep aja.. perasaan gw jaman SMA gak gini2 amatan. eeh, gak tau juga sii.. pas SMA gw gak pacaran. nyahahaaa..

di novel ke2 ini Dilan gak banyak berubah. masih suka nyeletuk ala2 Dilan yang nyebelin tapi romantis.. walau intensitasnya jauuh berkurang. lebih keliatan Dilan yg setia kawan, dan lebih dewasa di banding Milea pas ngadepin masalah. walau gak dewasa2 amatan, soalnya Dilan lebih milih diem nanggepin kelebayan Milea.. gak cerita ke Milea. jadi banyak hal yang terjadi karena miskomunikasi. 

ceritanya lebih banyak tentang Milea sih sebenernya di novel yg ini. yg menurut gw kurang sedep ajah. cenderung boring malah kalo kata gw. mood suka ilang tiba2. pingin di skip baca-nya sayang.. gak di skip bawaannya pingin tidur.. 

pesen gw, kalo yg pingin Dilan-Milea happy ending mending gak usah di beli yg Dilan#2-nya. tapi kalo tetep penasaran siih.. ya udah, apa mau di kata. hihihii..


Milea, Suara Dari Dilan
gw nunggu2 banget nih yang Milea. soalnya Dilan yg bercerita. secara dy kan tokoh idola, yang bikin cewek2 kepingin diPDKTin dengan cara yang beda dari kebanyakan. pas beli Milea berharap bakalan banyak celotehannya Dilan yg suka gak di duga. 

ternyata, isinya serius. 

cerita tentang proses pas detik2 mau putus, pas putus sama sehabis putus. rasanya sih novel Milea ini lebih meluruskan benang benang merah antara Dilan - Melia yang sebelumnya kisut. semua jawaban dari pertanyaan2 Milea di Dilan#2 ada disini. kalo baca ini bakalan makin lebih ngertiin Dilan. intinya mah, sama2 masih sayang.. sama2 merindu.. sama2 mau. tapi diem aja. nah, karena pada diem, ujung2nya malah jadi saling salah paham deh. 

ending dari novel Milea mah gak penting. toh, smuanya jg pada tau klo gak happy ending. cuma, gw suka sama proses 'closing' antara Dilan dan Melia. 
"dan sekarang yang tetap di dalam diriku adalah kenangan, disanalah kamu selalu. terima kasil Lia, terima kasih dulu kau pernah mau." - Dilan 
fav gw, setelah berlama2 ngobrolin semua kesalahpahaman sama Melia, Dilan ke kamar tidur dia bikin puisi buat pacarnya, Cika. yesss, Dilan punya pacar baruu.. yeaaah, Dilan udah move on!
"Cika, Cikawao. Cika, Cikalong Wetan. Cika, Cikadut Atas. Cika, Cikarang Selatan. Cika, Cikajang Garut. Cika, Cikakak Sukabumi. Cika, Cikao Purwakarta. Cika, Cikamuning. Cika, Cikampek Pantura. Cika, Cikande Serang. Cika, Cikapundung Electronic Centre. Cika, Cikapayang Dago. Cika, Cikawung Pandeglang.
Cika ada dimana-mana. Cika juga didalam kepalaku. Cika juga di dalam semua perasaan riang-ku" - Dilan


*****
baca Dilan-Melia itu ada pelajarannya. pelajaran gimana cara berhubungan baik dengan sesama manusia. sama pacar, sama temen dan sama keluarga. tapi berhubung novel-nya tentang cinta2an, gw ambil kesimpulan, kalo..

komunikasi itu penting! ya keleus pacaran diem aja.. hihihi. tapi beneran penting. jangankan pas pacaran, udah nikahpun gak boleh intensitas komunikasi jadi menurun. malah seharusnya makin meningkat. secara, pasangan yg kita nikahin kan emang yang jadi pilihan kita buat nemenin kita sampe mati. 

jadi nih yaaa.. temen2 yang lagi pacaran, yang tunangan, yang udah nikah, yang katanya kakak-adek dan yang akhirnya temenan aja.. kalo ada yg nyangkut di dada, samperin langsung orangnya! tanya ato kasih tau dia. lakuin sendiri, jangan pake perantara. inget, nasi kalo udah jadi bubur.. gak bisa jadi nasi lagi. daripada nyesel kan. 

cinta pertama itu selalu terkenang. hihi, klo ini gw termasuk golongan orang yang sependapat. bukan cuma Dilan doang yg ngalamin, banyak orang ngalamin hal yang sama. termasuk gw, Uud dan orang2 yg di sekitar gw. kenapa? karna mereka yg pertama. naaah, buat yang jadi bukan cinta pertama seseorang.. jangan sedih. cinta pertama itu cuma buat dikenang aja kok. 

justru bersyukurlah karena lo menjadi orang terakhir buat dia..


*****
balik ke novel, penulisnya.. Pidi Baiq juara! selaen ceritanya yang real, cara mengemas tiap kalimatnya juga kece. simple, tapi dalem. bikin gw bingung.. ini sebenernya Dilan dan Melia kisah nyata apa boongan sih?! bener2 rekomen *kasih jempol*

No comments:

Post a Comment

hi.. please leave your comment here, i'll reply as soon as possible. so please check it back. thanks and have a nice day! ^^